Terakhir diperbarui: 21 September 2020

Merebaknya wabah virus Corona membuat pemerintah di seluruh dunia memberlakukan larangan dan pembatasan perjalanan.

Kami menyusun daftar imbauan perjalanan terbaru mengenai larangan masuk ke suatu wilayah negara. Jika Anda berencana bepergian ke salah satu negara ini, lakukan riset dan cari tahu apakah Anda akan diizinkan masuk.

Semua informasi pada halaman ini dapat berubah sewaktu-waktu, jadi kami telah menyertakan situs web resmi yang dapat menjadi rujukan Anda. Kami juga akan terus mengikuti berita dan memperbarui artikel ini.

Afganistan

Penerbangan ke Afghanistan telah kembali beroperasi. (Update terakhir 29 Juni 2020).

Untuk berita terbaru, klik di sini.

 

Albania

Regulasi masuk negara Arbania di dicabut pada 1 Juli 2020. (Terakhir diperbarui 13 Juli 2020)

Lihat kebijakan terbaru di sini.

 

 

Aljazair

Semua penerbangan internasional ke Aljazair ditangguhkan. (Terakhir diperbarui 17 April 2020)

Untuk berita terbaru, klik di sini.

 

Angola

Penerbangan ke Angola ditangguhkan. Ini tidak berlaku untuk penerbangan kemanusiaan. (Terakhir diperbarui 8 Juni 2020)

Lihat kebijakan terbaru di sini. 

 

Anguilla

Semua bandara di Anguilla ditutup hingga 20 April 2020. (Terakhir diperbarui 7 April 2020)

Untuk berita terbaru, klik di sini.

 

Antigua dan Barbuda

Penumpang yang tiba di Antigua dan Barbuda harus:
– mengikuti skrining medis; dan
– menunjukkan formulir pernyataan kesehatan yang lengkap.

Penumpang dan awak pesawat yang menginap selama transit dapat melakukan karantina mandiri (Terakhir diperbarui 22 Juni 2020)

Untuk berita terbaru, klik di sini.

 

Argentina

Penumpang tidak diizinkan masuk. Ini tidak berlaku untuk warga negara dan penduduk Argentina.

Penerbangan ke Argentina ditangguhkan. Ini tidak berlaku untuk repatriasi dan penerbangan medis.

Warga negara dan penduduk Argentina dikenai karantina selama 14 hari.

Penumpang harus melengkapi “Declaración Jurada Electrónica para el ingreso al Territorio Nacional” yang tersedia di http://ddjj.migraciones.gob.ar/. (Terakhir diperbarui 14 September 2020)

Untuk berita terbaru, klik di sini

 

 

 

Armenia

Penangguhan fasilitas visa saat kedatangan.

Penumpang harus menjalani tes PCR Coronavirus (COVID-19) atau melakukan isolasi diri selama 14 hari. (Terakhir diperbarui 25 Agustus 2020)

Untuk berita terbaru, klik di sini

 

 

Aruba

Penumpang tidak diizinkan memasuki Aruba. Ini tidak berlaku untuk:

– Penduduk legal Aruba dengan otorisasi sebelumnya;

– Keadaan khusus untuk penumpang non-residen yang diberikan atas permintaan. Misalnya Tenaga medis;

– Penerbangan Medevac, penerbangan kemanusiaan, penerbangan transit / transfer dengan persetujuan sebelumnya dari DCA Aruba.

(Terakhir diperbarui 21 April 2020)

Dapatkan pembaruan saran perjalanan resmi di sini.

 

Australia

Penumpang tidak diizinkan memasuki Australia.
– Ini tidak berlaku untuk warga negara Australia.
– Ini tidak berlaku untuk anggota keluarga langsung warga negara Australia.
– Ini tidak berlaku untuk penduduk tetap Australia dan anggota keluarga dekat mereka.
– Ini tidak berlaku untuk warga negara Selandia Baru yang tinggal di Australia.

Penumpang harus melakukan karantina selama 14 hari di titik masuk pertama.

Awak pesawat dapat diisolasi sendiri sampai penerbangan terjadwal berikutnya.

Penumpang yang transit di Australia selama 8 hingga 72 jam, dikenai karantina sampai penerbangan keberangkatan mereka.

Penerbangan ke Melbourne (MEL) ditangguhkan hingga 15 Juli 2020. (Terakhir diperbarui 6 Juli 2020)

Kebijakan resmi terbaru dapat diperoleh di sini.

Austria

Penumpang tidak diizinkan masuk. Ini tidak berlaku untuk:

– Warga negara Austria, Belgia, Bulgaria, Kroasia, Siprus, Republik Ceko, Denmark, Estonia, Finlandia, Prancis, Jerman, Yunani, Hongaria, Islandia, Irlandia (Republik), Italia, Latvia, Liechtenstein, Lituania, Luksemburg, Malta, Belanda , Norwegia, Polandia, Portugal, Romania, Slovakia, Slovenia, Spanyol, Swedia dan Swiss beserta anggota keluarganya;

– Warga negara Inggris dan anggota keluarganya;

– Penumpang yang tiba dari Belgia, Bulgaria, Kroasia, Siprus, Republik Ceko, Denmark, Estonia, Finlandia, Prancis, Jerman, Yunani, Hongaria, Islandia, Irlandia (Rep.), Italia, Latvia, Liechtenstein, Lituania, Luksemburg, Malta, Monako, Belanda, Norwegia, Polandia, Portugal, Rumania, San Marino, Slovakia, Slovenia, Spanyol, Swedia, Swiss, Inggris Raya atau Kota Vatikan (Tahta Suci);

– Penumpang dengan visa “D” yang dikeluarkan oleh Austria;

– Penumpang yang berangkat segera;

– Penumpang yang melakukan perjalanan bisnis;

– Penumpang yang mengunjungi pasangan hidupnya.

Penumpang dikenai karantina sendiri selama 10 hari. Daftar pengecualian karantina dapat ditemukan di https://tinyurl.com/EntryReqAT200727

Penumpang yang melakukan perjalanan bisnis harus memiliki surat keterangan medis yang dikeluarkan paling lambat 72 jam sebelum kedatangan yang mengonfirmasi hasil tes SARS-CoV-2 negatif. Rincian lebih lanjut dapat ditemukan di: https://tinyurl.com/EntryReqAT200727

Penumpang harus memiliki surat keterangan medis dengan hasil tes PCR Coronavirus (COVID-19) negatif. Tes harus dilakukan maksimal 72 jam sebelum kedatangan. Ini tidak berlaku untuk:

– Warga negara Austria, Belgia, Bulgaria, Kroasia, Siprus, Republik Ceko, Denmark, Estonia, Finlandia, Prancis, Jerman, Yunani, Hongaria, Islandia, Irlandia (Republik), Italia, Latvia, Liechtenstein, Lituania, Luksemburg, Malta, Belanda , Norwegia, Polandia, Portugal, Romania, Slovakia, Slovenia, Spanyol, Swedia dan Swiss. Mereka harus tiba dari dan hanya berada di Andorra, Austria, Belgia, Siprus, Republik Ceko, Denmark, Estonia, Finlandia, Prancis, Jerman, Yunani, Hongaria, Islandia, Irlandia (Rep.), Italia, Latvia, Liechtenstein, Lituania, Luksemburg, Malta, Monako, Belanda, Norwegia, Polandia, San Marino, Slovakia, Slovenia, Spanyol Kepulauan Canary, Swiss, Inggris atau Kota Vatikan (Tahta Suci) dalam 10 hari terakhir;

– Warga negara Inggris. Mereka harus tiba dari dan hanya berada di Andorra, Austria, Belgia, Siprus, Republik Ceko, Denmark, Estonia, Finlandia, Prancis, Jerman, Yunani, Hongaria, Islandia, Irlandia (Rep.), Italia, Latvia, Liechtenstein, Lituania, Luksemburg, Malta, Monako, Belanda, Norwegia, Polandia, San Marino, Slovakia, Slovenia, Spanyol Kepulauan Canary, Swiss, Inggris atau Kota Vatikan (Tahta Suci) dalam 10 hari terakhir;

– Anggota keluarga dari warga negara dari Negara Anggota EEA atau Swiss yang tinggal di rumah yang sama, dengan izin tinggal yang dikeluarkan untuk anggota keluarga Warga Negara oleh Austria, Belgia, Bulgaria, Kroasia, Siprus, Republik Ceko, Denmark, Estonia, Finlandia, Prancis, Jerman, Yunani, Hongaria, Islandia, Irlandia (Rep.), Italia, Latvia, Liechtenstein, Lituania, Luksemburg, Malta, Norwegia, Polandia, Portugal, Rumania, Slovakia, Slovenia, Spanyol, Swedia, Swiss atau Inggris Raya. Mereka harus tiba dari dan hanya berada di Andorra, Austria, Belgia, Siprus, Republik Ceko, Denmark, Estonia, Finlandia, Prancis, Jerman, Yunani, Hongaria, Islandia, Irlandia (Rep.), Italia, Latvia, Liechtenstein, Lituania, Luksemburg, Malta, Monako, Belanda, Norwegia, Polandia, San Marino, Slovakia, Slovenia, Spanyol Kepulauan Canary, Swiss, Inggris atau Kota Vatikan (Tahta Suci) dalam 10 hari terakhir;

– Penduduk Austria. Mereka harus tiba dari dan hanya berada di Andorra, Austria, Belgia, Siprus, Republik Ceko, Denmark, Estonia, Finlandia, Prancis, Jerman, Yunani, Hongaria, Islandia, Irlandia (Rep.), Italia, Latvia, Liechtenstein, Lituania, Luksemburg, Malta, Monako, Belanda, Norwegia, Polandia, San Marino, Slovakia, Slovenia, Spanyol Kepulauan Canary, Swiss, Inggris atau Kota Vatikan (Tahta Suci) dalam 10 hari terakhir;

– Penumpang di bawah 6 tahun yang tidak bepergian sendiri. (Terakhir diperbarui 7 September 2020)

Untuk berita terbaru, klik di sini

 

 

Azerbaijan

Penumpang tidak diizinkan memasuki Azerbaijan. Ini tidak berlaku untuk warga negara dan penduduk Azerbaijan.

Penumpang harus memiliki surat keterangan medis dengan hasil tes Coronavirus (COVID-19) negatif yang dikeluarkan paling lambat 48 jam sebelum keberangkatan.

Warga negara Azerbaijan yang tiba tanpa sertifikat medis dengan hasil tes Coronavirus (COVID-19) negatif harus menjalani karantina selama 14 hari.

Formulir Pencari Penumpang Kesehatan Masyarakat yang telah diisi harus ditunjukkan pada saat kedatangan.

Penerbitan e-visa dan fasilitas visa on arrival ditangguhkan. (Terakhir diperbarui 3 Agustus 2020)

Lihat kebijakan terbaru http://www.sehiyye.gov.az/

 

 

Bahama

Penumpang harus melengkapi aplikasi “Bahamas Health Visa” di www.travel.gov.bs sebelum keberangkatan. Mereka harus mengunggah hasil tes RT-PCR Coronavirus (COVID-19) negatif atau memilih kategori pengecualian yang relevan, dan memberikan informasi kontak mereka. Penumpang harus menunjukkan aplikasi visa kesehatan yang disetujui pada saat check-in dan pada saat kedatangan.

Penumpang harus memiliki hasil tes RT-PCR Coronavirus (COVID-19) negatif dari sampel bertanggal 10 hari atau kurang sebelum kedatangan. Ini tidak berlaku untuk penumpang yang berusia 10 tahun ke bawah.

Penumpang harus menjalani pemeriksaan medis pada saat kedatangan dan karantina dengan pemantauan selama 14 hari atas biaya sendiri.

Awak maskapai yang menginap harus melengkapi aplikasi visa kesehatan di http://www.travel.gov.bs sebelum keberangkatan. Mereka harus menunjukkan aplikasi “Bahamas Health Visa” dan identifikasi pekerjaan yang disetujui pada saat kedatangan.

Awak maskapai penerbangan akan menjalani karantina di hotel hingga penerbangan berikutnya. (Terakhir diperbarui 3 Agustus 2020)

Lihat kebijakan terbaru di www.bahamas.gov.bs

 

 

 

Bahrain

Visa pada saat kedatangan telah ditangguhkan. Ini tidak berlaku untuk penumpang dengan paspor diplomatik, resmi, layanan, atau PBB.

Penumpang dan awak pesawat yang telah berada di Austria, Belgia, Cina (Republik Rakyat), Czechia, Denmark, Estonia, Finlandia, Prancis, Jerman, Yunani, Hongaria, Islandia, Iran, Irak, Korea (Republik), Latvia, Liechtenstein , Lithuania, Luksemburg, Malta, Belanda, Norwegia, Polandia, Portugal, Slovakia, Slovenia, Spanyol, Swedia, Swiss, Inggris, dan Amerika Serikat dalam 14 hari terakhir tidak diperbolehkan transit dan memasuki Bahrain.

– Ini tidak berlaku untuk warga negara Bahrain, Kuwait, Oman, Qatar, Arab Saudi dan Uni Emirat Arab.

– Ini tidak berlaku untuk penumpang yang tinggal di Bahrain.

– Ini tidak berlaku untuk anggota militer.

– Ini tidak berlaku untuk penumpang dengan persetujuan khusus dari Kebangsaan, Direktorat Urusan Tinggal Paspor Bahrain.

– Ini tidak berlaku untuk penumpang dengan Surat Izin  yang diberikan sebelum naik ke pesawat.

Penumpang dan awak pesawat yang telah berada di Hong Kong (SAR China), Italia, Jepang, Lebanon, Malaysia, Singapura atau Thailand dalam 14 hari terakhir harus memiliki visa yang valid sebelum kedatangan. Ini tidak berlaku untuk warga negara Bahrain, Kuwait, Oman, Qatar, Arab Saudi dan Uni Emirat Arab. Ini tidak berlaku untuk penumpang yang tinggal di Bahrain atau penumpang dengan Surat Izin yang diberikan sebelum naik ke pesawat.

Semua penumpang yang tiba di Bahrain akan segera dibawa untuk menjalani prosedur pengujian yang disempurnakan sebagai tindakan pencegahan untuk Coronavirus (COVID-19) dan akan dikenai karantina.

Perbatasan lintas di jalan lintas telah ditangguhkan sementara karena Coronavirus (COVID-19). (Terakhir diperbarui 19 Maret 2020)

Dapatkan pembaruan saran perjalanan resmi di sini (bahasa Arab).

 

Bangladesh

Penerbangan ke Bangladesh ditangguhkan.

– Ini tidak berlaku untuk penerbangan yang datang dari China (Rep. Rakyat), Malaysia, Maladewa, Qatar, Sri Lanka, Turki, Uni Emirat Arab, atau Inggris.

– Ini tidak berlaku untuk penerbangan kemanusiaan, repatriasi dan evakuasi.

Penangguhan fasilitas visa saat kedatangan.

– Ini tidak berlaku untuk penumpang yang melakukan perjalanan bisnis dengan tiket pulang-pergi / perjalanan. Mereka harus memiliki surat konfirmasi yang dikeluarkan oleh Dewan Investasi Bangladesh (BOI). Surat tersebut harus berisi nomor registrasi BOI. Organisasi pengundang yang terakreditasi harus memberi tahu pihak Imigrasi sebelum kedatangan.

Penumpang dengan visa harus memiliki surat keterangan medis dengan hasil tes Coronavirus (COVID-19) negatif yang dikeluarkan paling lambat 72 jam sebelum keberangkatan.

– Ini tidak berlaku untuk penumpang dengan paspor diplomatik atau resmi dan anggota keluarga mereka.

– Ini tidak berlaku untuk penumpang dengan Laissez-Passer dan anggota keluarganya.

– Ini tidak berlaku untuk penumpang di bawah 10 tahun.

“Formulir Pernyataan Kesehatan” yang telah diisi harus ditunjukkan pada saat kedatangan.

Penumpang harus menjalani pemeriksaan medis dan karantina. (Terakhir diperbarui 7 September 2020)

Untuk berita terbaru, klik di sini

 

 

Barbados

Penumpang harus menjalani karantina wajib selama 14 hari di fasilitas yang dikelola pemerintah. Awak pesawat hanya diizinkan untuk turun ketika benar-benar diperlukan dan harus mengisolasi diri ketika menginap. (Terakhir diperbarui 15 April 2020)

Untuk berita terbaru, klik di sini.

 

Belarus

Kuesioner kesadaran yang lengkap harus ditunjukkan pada saat kedatangan dan penumpang harus melakukan isolasi sendiri selama 14 hari. Ini tidak berlaku untuk penumpang transit.

Penumpang dikenai karantina selama 14 hari. Ini tidak berlaku untuk penumpang yang datang dari Albania, Aljazair, Andorra, Australia, Austria, Belgia, Bosnia dan Herzegovina, Bulgaria, Kanada, China (Rep. Rakyat), Kroasia, Kuba, Siprus, Republik Ceko, Denmark, Mesir, Estonia, Finlandia , Prancis, Georgia, Jerman, Yunani, Hongaria, Islandia, Irlandia (Rep.), Israel, Italia, Jepang, Kazakhstan, Korea (Rep.), Latvia, Lebanon, Liechtenstein, Lithuania, Luksemburg, Malaysia, Malta, Mauritius, Moldova (Rep.), Monaco, Montenegro, Belanda, Selandia Baru, Makedonia Utara (Rep.), Norwegia, Polandia, Portugal, Rumania, San Marino, Serbia, Singapura, Slovakia, Slovenia, Spanyol, Swedia, Swiss, Thailand, Tunisia, Turki, AS, Uni Emirat Arab, Inggris Raya, atau Vietnam. (Terakhir diperbarui 13 Juli 2020)

Lihat kebijakan terbaru https://by.usembassy.gov/covid-19-information/

 

 

Belgium

Penumpang tidak diizinkan masuk. Ini tidak berlaku untuk:

– Penumpang yang tiba dari Negara Anggota EEA atau Swiss;

– Warga negara Andorra, Monako, Montenegro, Makedonia Utara (Rep.), San Marino, Serbia, Swiss, Kota Vatikan (Tahta Suci) dan Negara Anggota EEA;

– Penumpang dengan paspor Inggris dengan kewarganegaraan “Warga Negara Inggris”, “Warga Wilayah Luar Negeri Inggris” yang diterbitkan oleh Gibraltar dan Paspor Inggris dengan Sertifikat Hak atas Tempat Tinggal yang diterbitkan oleh Inggris;

– Penumpang dengan izin tinggal jangka panjang atau visa “D” jangka panjang yang dikeluarkan oleh Negara Anggota EEA, Swiss atau Inggris, kembali melalui Belgia ke negara tempat tinggal mereka;

– Anggota keluarga dari warga negara dari Negara Anggota EEA dan Swiss;

– Anggota keluarga warga negara Inggris;

Personil militer.

“Formulir Pernyataan Kesehatan” yang telah diisi harus ditunjukkan pada saat kedatangan. Formulirnya dapat ditemukan di https://dofi.ibz.be/sites/dvzoe/FR/Documents/BELGIUM_PassengerLocatorForm.PDF.

Penumpang harus menjalani pemeriksaan medis dan karantina. (Terakhir diperbarui 20 Juli 2020)

Lihat kebijakan terbaru di sini.

 

 

Belize

Semua bandara di Belize ditutup. Ini tidak berlaku untuk warga negara dan penduduk Belize. (Terakhir diperbarui 8 Juni 2020)

Dapatkan pembaruan saran perjalanan resmi di sini.

 

Benin

Penumpang harus menjalani pemeriksaan medis atas biaya sendiri. (Terakhir diperbarui 29 Juni 2020)

Untuk berita terbaru (dalam bahasa Prancis), klik di sini.

 

Bermuda

Penumpang tidak diizinkan memasuki Bermuda. Ini tidak berlaku untuk warga negara dan penduduk Bermuda. Ini tidak berlaku untuk penumpang dengan izin tertulis dari Otoritas Karantina Bermuda. (Terakhir diperbarui 18 April 2020)

Dapatkan pembaruan saran perjalanan resmi di sini.

 

Bhutan

Visa pada saat kedatangan ditangguhkan.

Penumpang dengan visa, izin kerja, atau izin imigrasi lainnya yang dikeluarkan oleh Bhutan tidak diizinkan memasuki Bhutan jika mereka tiba dari atau telah mengunjungi atau transit melalui negara yang terkena virus Corona (COVID-19).

Penumpang harus menjalani pemeriksaan medis dan karantina selama 21 hari.

Awak maskapai penerbangan harus menjalani pemeriksaan medis.

Penumpang harus memiliki surat keterangan medis dengan hasil tes RT-PCR Coronavirus (COVID-19) negatif. Tes harus dilakukan paling lama 72 jam sebelum keberangkatan. Ini tidak berlaku untuk warga negara Bhutan. (Terakhir diperbarui 21 September 2020)

Untuk berita terbaru, klik di sini.

 

 

Bolivia

Penumpang harus memiliki surat keterangan medis dengan hasil tes PCR negatif Coronavirus (COVID-19) yang dikeluarkan paling lambat 7 hari sebelum kedatangan.

Warga negara dan penduduk Bolivia tanpa sertifikat medis dengan hasil tes Coronavirus (COVID-19) negatif harus menjalani karantina. (Terakhir diperbarui 7 September 2020)

Untuk berita terbaru, klik di sini.

 

 

Bonaire, St. Eustatius, dan Saba

Penumpang yang datang dari Austria, Belgia, Bulgaria, Kanada, Cina (Republik Rakyat), Kolombia, Kroasia, Siprus, Czechia, Denmark, Republik Dominika, Estonia, Finlandia, Prancis, Jerman, Yunani, Hongaria, Islandia, Iran, Irlandia ( Rep.), Italia, Korea (Rep.), Latvia, Liechtenstein, Lithuania, Luksemburg, Malta, Belanda, Norwegia, Polandia, Portugal, Rumania, Slovakia, Slovenia, Spanyol, Swedia, Swiss, Inggris atau Amerika Serikat tidak diizinkan untuk Masukkan Bonaire, St. Eustatius dan Saba.

Ini tidak berlaku untuk staf medis dan pasien yang dipindahkan untuk kepentingan kesehatan masyarakat di Bonaire, St. Eustatius dan Saba. (Terakhir diperbarui 17 April 2020).

Untuk berita terbaru, klik di sini.

 

Bosnia dan Herzegovina

Penumpang tidak diizinkan memasuki Bosnia dan Herzegovina. Ini tidak berlaku untuk:

– Warga negara dan penduduk Bosnia dan Herzegovina;

– Warga negara Kroasia, Montenegro dan Serbia;

– Pasangan dan anak-anak warga negara Bosnia dan Herzegovina;

– Warga negara Austria, Belgia, Bulgaria, Siprus, Republik Ceko, Denmark, Estonia, Finlandia, Prancis, Jerman, Yunani, Hongaria, Islandia, Irlandia (Republik), Italia, Latvia, Liechtenstein, Lithuania, Luksemburg, Malta, Belanda, Norwegia , Polandia, Portugal, Romania, Slovakia, Slovenia, Spanyol, Swedia dan Swiss;

– Penumpang dengan izin tinggal yang dikeluarkan oleh Austria, Belgia, Bulgaria, Kroasia, Siprus, Republik Ceko, Denmark, Estonia, Finlandia, Prancis, Jerman, Yunani, Hongaria, Islandia, Irlandia (Rep.), Italia, Latvia, Liechtenstein, Lituania, Luksemburg, Malta, Belanda, Norwegia, Polandia, Portugal, Rumania, Slovakia, Slovenia, Spanyol, Swedia dan Swiss;

– Penumpang dengan visa Schengen multiple-entry yang dikeluarkan oleh Austria, Belgia, Bulgaria, Kroasia, Siprus, Republik Ceko, Denmark, Estonia, Finlandia, Prancis, Jerman, Yunani, Hongaria, Islandia, Irlandia (Rep.), Italia, Latvia, Liechtenstein , Lituania, Luksemburg, Malta, Belanda, Norwegia, Polandia, Portugal, Rumania, Slovakia, Slovenia, Spanyol, Swedia dan Swiss;

– Penumpang yang kembali melalui Bosnia dan Herzegovina ke negara tempat tinggal mereka. Mereka harus memiliki izin yang dikeluarkan oleh otoritas berwenang Bosnia dan Herzegovina;

– Penumpang yang melakukan perjalanan bisnis dengan undangan yang dikeluarkan oleh perusahaan yang berbasis di Bosnia dan Herzegovina. Mereka harus memiliki sertifikat dengan hasil tes Coronavirus (COVID-19) negatif yang dikeluarkan paling lambat 48 jam sebelum kedatangan;

– Militer NATO.

Warga negara Austria, Belgia, Bulgaria, Siprus, Republik Ceko, Denmark, Estonia, Finlandia, Prancis, Jerman, Yunani, Hongaria, Islandia, Irlandia (Republik), Italia, Latvia, Liechtenstein, Lituania, Luksemburg, Malta, Belanda, Norwegia, Polandia, Portugal, Rumania, Slovakia, Slovenia, Spanyol, Swedia, dan Swiss harus memiliki surat keterangan medis dengan hasil tes Coronavirus (COVID-19) negatif yang dikeluarkan paling lambat 48 jam sebelum keberangkatan.

Penumpang dengan izin tinggal yang dikeluarkan oleh Austria, Belgia, Bulgaria, Kroasia, Siprus, Republik Ceko, Denmark, Estonia, Finlandia, Prancis, Jerman, Yunani, Hongaria, Islandia, Irlandia (Rep.), Italia, Latvia, Liechtenstein, Lituania, Luksemburg , Malta, Belanda, Norwegia, Polandia, Portugal, Rumania, Slovakia, Slovenia, Spanyol, Swedia, dan Swiss harus memiliki sertifikat medis dengan hasil tes Coronavirus (COVID-19) negatif yang dikeluarkan paling lambat 48 jam sebelum keberangkatan.

– Ini tidak berlaku untuk warga negara Bosnia dan Herzegovina, Kroasia, Montenegro, dan Serbia.

(Terakhir diperbarui 18 Agustus 2020)

Lihat kebijakan terbaru di https://ba.usembassy.gov/covid-19-information/

 

Botswana

Bandara di Botswana ditutup. (Terakhir diperbarui 8 Juni 2020)

Untuk pembaruan, klik di sini.

 

 

Brazil

Peraturan masuk Coronavirus (COVID-19) dicabut pada 29 Juli 2020.

Penumpang dengan masa tinggal maksimal 90 hari harus memiliki perlindungan asuransi kesehatan selama masa tinggal mereka. Asuransi tersebut harus memiliki pertanggungan minimum BRL 30.000 dan harus ditulis dalam bahasa Inggris atau Portugis.

– Ini tidak berlaku untuk warga negara dan penduduk Brazil.

– Ini tidak berlaku untuk penumpang yang bepergian sebagai pelajar di Brazil. (Terakhir diperbarui 7 September 2020)

Untuk berita terbaru, klik di sini

 

 

 

 

Britania Raya (United Kingdom)

Penumpang wajib isolasi mandiri selama 14 hari.

“Public Health Passenger Locator Form” yang telah diisi lengkap harus diserahkan ke imigrasi pada saat kedatangan. Formulir dapat diperoleh sebelum keberangkatan di https://visas-immigration.service.gov.uk/public-health-passenger-locator-form (Terakhir diperbarui 15 Juni 2020)

 

 

Brunei Darussalam

Penumpang tidak diizinkan untuk transit atau memasuki Brunei Darussalam. Ini tidak berlaku untuk warga negara dan penduduk Brunei Darussalam.

Semua pengecualian visa dan Visa Kedatangan tiba untuk sementara ditangguhkan.

Semua visa yang dikeluarkan untuk penumpang untuk sementara ditangguhkan.

Pertimbangan khusus hanya diberikan oleh Departemen Imigrasi Brunei yang tunduk pada urusan yang menarik bagi Brunei Darussalam dengan mendaftar ke Departemen Imigrasi Brunei dengan mengunduh formulir yang disediakan di situs web Departemen. Penumpang dengan pertimbangan khusus dikenakan pengujian COVID-19 yang memiliki biaya BND1000. (Terakhir diperbarui 20 April 2020)

Dapatkan pembaruan saran perjalanan resmi di sini.

 

Bulgaria

Penumpang tidak diizinkan masuk. Ini tidak berlaku untuk:

– Warga negara Albania, Andorra, Australia, Austria, Belgia, Bosnia dan Herzegovina, Bulgaria, Kanada, Kroasia, Siprus, Republik Ceko, Denmark, Estonia, Finlandia, Prancis, Georgia, Jerman, Yunani, Hongaria, Islandia, Irlandia (Rep.) , Italia, Jepang, Korea (Rep.), Kosovo (Rep.), Kuwait, Latvia, Liechtenstein, Lithuania, Luksemburg, Malta, Monaco, Montenegro, Maroko, Belanda, Selandia Baru, Makedonia Utara (Rep.), Norwegia, Polandia , Portugal, Romania, Rwanda, San Marino, Serbia, Slovakia, Slovenia, Spanyol, Swedia, Swiss, Thailand, Tunisia, Ukraina, Uruguay dan Kota Vatikan (Tahta Suci);

– Penumpang dengan paspor Inggris;

– Penumpang dengan izin tinggal yang dikeluarkan oleh Austria, Belgia, Bulgaria, Kroasia, Siprus, Republik Ceko, Denmark, Estonia, Finlandia, Prancis, Jerman, Yunani, Hongaria, Islandia, Irlandia (Rep.), Italia, Latvia, Liechtenstein, Lituania, Luksemburg, Malta, Belanda, Norwegia, Polandia, Portugal, Rumania, Slovakia, Slovenia, Spanyol, Swedia, Swiss atau Inggris Raya;

– Warga negara Albania, Bosnia dan Herzegovina, Kosovo (Rep.), Montenegro, Makedonia Utara (Rep.), Serbia dan Turki kembali melalui Bulgaria ke negara tempat tinggal mereka;

– Penumpang dengan paspor Alien yang dikeluarkan oleh Estonia dan Latvia;

– Personil militer.

Semua KTP yang dikeluarkan untuk warga negara Bulgaria dan yang telah habis masa berlakunya pada 13 Maret 2020 atau lebih baru, dianggap berlaku dengan perpanjangan 6 bulan. Ini karena Pandemi Coronavirus (COVID-19).

Penumpang harus memiliki surat keterangan medis dengan hasil tes PCR negatif Coronavirus (COVID-19) yang dikeluarkan paling lambat 72 jam sebelum keberangkatan. Ini tidak berlaku untuk:

– Warga negara Bulgaria dan anggota keluarganya;

– Penumpang dengan izin tinggal jangka panjang atau permanen yang dikeluarkan oleh Bulgaria dan anggota keluarganya;

– Penumpang yang tiba dari Andorra, Australia, Austria, Belgia, Kanada, Kroasia, Siprus, Republik Ceko, Denmark, Estonia, Finlandia, Prancis, Georgia, Jerman, Yunani, Hongaria, Islandia, Irlandia (Rep.), Italia, Jepang, Korea ( Rep.), Latvia, Liechtenstein, Lithuania, Luksemburg, Malta, Monako, Maroko, Belanda, Selandia Baru, Norwegia, Polandia, Rumania, Rwanda, San Marino, Slovakia, Slovenia, Spanyol, Swiss, Thailand, Tunisia, Ukraina, Inggris Raya , Uruguay atau Kota Vatikan (Tahta Suci).

Penumpang dikenai karantina selama 14 hari.

(Terakhir diperbarui 18 Agustus 2020)

Lihat kebijakan terbaru di https://bg.usembassy.gov/novel-coronavirus-covid-19-information/

 

 

Burkina Faso

Penumpang dan awak pesawat harus memiliki surat keterangan medis dengan hasil tes PCR negatif Coronavirus (COVID-19) yang dikeluarkan paling lambat 5 hari sebelum kedatangan.

Penumpang dan awak pesawat tanpa sertifikat medis dengan hasil tes PCR Coronavirus (COVID-19) negatif harus menjalani pemeriksaan medis dengan biaya sendiri. (Terakhir diperbarui 18 Agustus 2020)

Lihat kebijakan terbaru https://bf.usembassy.gov/u-s-citizen-services/covid-19-information/

 

Burundi

Penerbangan ke Burundi ditangguhkan. (Terakhir diperbarui 21 April 2020)

Untuk pembaruan, ikuti Twitter pemerintah Burundi (dalam bahasa Prancis)

 

Kamboja

Semua pengecualian visa, visa pada saat kedatangan dan visa elektronik ditangguhkan.

Ini tidak berlaku untuk penumpang dengan visa diplomatik (Visa A) atau visa resmi (Visa B) yang dikeluarkan oleh Kamboja.

Penumpang harus memiliki surat keterangan medis dengan hasil tes Coronavirus (COVID-19) negatif yang dikeluarkan paling lambat 72 jam sebelum kedatangan.

– Ini tidak berlaku untuk warga negara Kamboja.

– Ini tidak berlaku untuk penumpang dengan visa diplomatik (Visa A) atau visa resmi (Visa B) yang dikeluarkan oleh Kamboja.

Penumpang harus:

– Memiliki asuransi dengan jaminan kesehatan minimal USD 50.000;

– Menyetor USD 2.000 di bank yang ditunjuk pada saat kedatangan.

Ini tidak berlaku untuk:

– Warga negara Kamboja;

– Penumpang dengan visa diplomatik (Visa A) atau visa resmi (Visa B) yang dikeluarkan oleh Kamboja;

– Warga negara Kamboja dengan paspor asing dan izin masuk Visa K yang dikeluarkan oleh Kamboja.

Penumpang harus menjalani pemeriksaan medis dan karantina selama 14 hari. (Terakhir diperbarui 11 Agustus 2020)

Lihat kebijakan terbaru di https://kh.usembassy.gov/covid-19-information/

 

 

Kamerun

Penumpang tidak diizinkan masuk. Ini tidak berlaku untuk warga negara dan penduduk Kamerun.

Penumpang harus memiliki surat keterangan medis dengan hasil tes PCR negatif Coronavirus (COVID-19) yang dikeluarkan paling lambat 3 hari sebelum kedatangan.

Penumpang dan awak pesawat harus menjalani pemeriksaan medis. (Terakhir diperbarui 11 Agustus 2020)

Lihat kebijakan terbaru https://cm.usembassy.gov/u-s-citizen-services/covid-19-information/

 

 

Kanada

Penumpang tidak diizinkan memasuki Kanada. Ini tidak berlaku untuk:

– Warga negara Kanada;

– Penduduk tetap Kanada;

– Penumpang yang tiba dari AS bepergian untuk tujuan selain pariwisata;

– Anggota keluarga langsung dari warga negara penduduk tetap Kanada. Mereka harus bepergian untuk tujuan selain pariwisata;

– Penumpang yang tidak perlu mendapatkan visa penduduk sementara, dan anggota keluarga dekat mereka. Mereka harus bepergian untuk tujuan selain pariwisata;

– Warga negara Prancis yang tinggal di Saint-Pierre-et-Miquelon dan hanya berada di Saint-Pierre-et-Miquelon, AS atau Kanada dalam 14 hari terakhir. Mereka harus bepergian untuk tujuan selain pariwisata;

– Orang India di bawah Undang-Undang India;

– Mahasiswa;

– Pelaut pedagang.

Penumpang harus tiba di Calgary (YYC), Montreal (YUL), Toronto (YYZ), atau Vancouver (YVR).

– Ini tidak berlaku untuk penumpang yang tiba dengan penerbangan langsung dari Argentina, Belize, Bolivia, Brasil, Chili, Kolombia, Kosta Rika, Ekuador, El Salvador, Guyana Prancis, Guatemala, Guyana, Honduras, Meksiko, Nikaragua, Panama, Paraguay, Peru , St. Pierre dan Miquelon, Suriname, Uruguay, AS atau Venezuela.

Penumpang dikenai karantina selama 14 hari.

Pembatasan masuk saat ini untuk penumpang yang datang dari AS berlaku hingga 21 September pukul 23:59. (Terakhir diperbarui 14 September 2020)

Untuk berita terbaru, klik di sini

 

 

Tanjung Verde

Penerbangan ke Cape Verde ditangguhkan. Ini tidak berlaku untuk penerbangan medis, repatriasi, dan kemanusiaan.

Awak maskapai akan menjalani karantina hingga penerbangan berikutnya. (Terakhir diperbarui 3 Agustus 2020)

Lihat kebijakan terbaru https://cv.usembassy.gov/slide/covid-19-information/

 

Pulau Cayman / Cayman Island

Penerbangan ke Grand Cayman (GCM) ditangguhkan. Ini tidak berlaku untuk penerbangan darurat, repatriasi, dan Medevac. Mereka harus mendapatkan persetujuan sebelumnya dari Penerbangan Sipil di Cayman Island.(Terakhir diperbarui 22 Juni 2020)

Dapatkan pembaruan resmi di sini.

 

Republik Afrika Tengah

Bangui (BGF) ditutup. Ini tidak berlaku untuk:

– Penerbangan darurat;

– Pendaratan darurat karena masalah teknis;

– Penerbangan kemanusiaan, evakuasi medis dan repatriasi;

– Penerbangan dengan otorisasi khusus

Awak pesawat wajib dikarantina selama durasi rotasi atau waktu istirahat mereka.

Penumpang yang datang dari negara dengan transmisi lokal Virus Korona (COVID-19) harus melakukan karantina sendiri selama 21 hari sejak kedatangan. (Terakhir diperbarui 1 Juni 2020)

Untuk pembaruan, klik di sini.

 

Chad

Bandara di Chad dibuka kembali.

Penumpang harus memiliki surat keterangan medis dengan hasil tes Coronavirus (COVID-19) negatif yang dikeluarkan paling lambat 7 hari sebelum kedatangan.

Penumpang dikenai karantina selama 7 hari. (Terakhir diperbarui 7 September 2020)

Untuk berita terbaru, klik di sini

 

 

 

Chili

Penumpang tidak diizinkan masuk. Ini tidak berlaku untuk warga negara dan penduduk Chili.

Warga negara dan penduduk Chili dikenai karantina selama 14 hari.

“Surat Pernyataan untuk Wisatawan untuk mencegah penyakit Coronavirus (COVID-19)” yang lengkap harus diserahkan sebelum keberangkatan di https://www.c19.cl/formularios.html (Terakhir diperbarui 3 Agustus 2020)

Lihat kebijakan terbaru https://www.gob.cl/en/

 

 

Republik Rakyat China

China daratan telah memutuskan untuk menangguhkan sementara waktu masuk ke daratan China oleh warga negara asing pemegang visa atau izin tinggal yang masih berlaku pada saat pengumuman ini, efektif mulai pukul 00:00 waktu setempat, 28 Maret 2020. Masuk oleh warga negara asing dengan Kartu Perjalanan Bisnis APEC juga akan ditangguhkan.

– Kebijakan termasuk visa pelabuhan, kebijakan transit bebas visa 24/72/144 jam, kebijakan bebas visa 30 hari Hainan, kebijakan bebas visa 15 hari yang ditentukan untuk tur kelompok kapal pesiar asing melalui Pelabuhan Shanghai, Guangdong 144- Kebijakan bebas visa jam yang ditentukan untuk kelompok wisata asing dari Hong Kong atau Macao SAR, dan kebijakan bebas visa 15 hari Guangxi yang ditentukan untuk kelompok wisata asing dari negara-negara ASEAN juga akan ditangguhkan sementara. Masuk dengan visa diplomatik, layanan, kesopanan atau C tidak akan terpengaruh.

– Warga negara asing yang datang ke daratan Cina untuk kegiatan ekonomi, perdagangan, ilmu pengetahuan atau teknologi yang diperlukan atau karena kebutuhan darurat kemanusiaan dapat mengajukan visa di kedutaan atau konsulat Cina.

– Masuk oleh warga negara asing dengan visa yang dikeluarkan di luar Tiongkok Daratan setelah 28 Maret 2020 tidak terpengaruh.

– Masuk oleh warga negara asing dengan izin tinggal yang dikeluarkan di luar Tiongkok Daratan setelah 28 Maret 2020 tidak akan terpengaruh.

Penumpang yang tiba di Beijing (PEK), Guangzhou (CAN), Shanghai Hongqiao (SHA), Shanghai Pudong (PVG), Shenzhen (SZX) atau Xiamen (XMN) harus menjalani pemeriksaan medis dan karantina selama 14 hari.

Awak maskapai penerbangan asing:

– tidak diharuskan menjalani uji asam nukleat jika mereka memiliki kunjungan singkat setelah mendarat kemudian segera berangkat, dan tidak meninggalkan celemek selama transisi; ATAU

– akan menerima uji asam nukleat di pelabuhan masuk pertama jika mereka perlu memasuki negara untuk beristirahat atau terus mengoperasikan rute domestik. Hasil tes akan dikonfirmasi oleh pemerintah daerah sesuai dengan persyaratan manajemen pencegahan epidemi. Hanya jika hasil tes negatif, kru dapat melanjutkan operasi; ATAU

– diperbolehkan kembali ke negara asalnya untuk perawatan isolasi jika disetujui oleh mekanisme pengendalian bersama setempat, jika gejala tersebut muncul, berhubungan dekat dengan orang yang terinfeksi atau dinyatakan positif. Maskapai penerbangan dan awaknya harus membuat semua komitmen untuk memikul tanggung jawab mereka dan juga melakukan perlindungan yang ketat.

“Formulir Pernyataan Kesehatan Keluar / Masuk” yang telah diisi harus ditunjukkan pada saat kedatangan. Formulir dapat diperoleh sebelum keberangkatan di http://health.customsapp.com/

Warga negara China (Rep. Rakyat) yang tiba dari atau telah transit melalui Afghanistan, Albania, Aljazair, Andorra, Angola, Argentina, Armenia, Australia, Austria, Azerbaijan, Bahrain, Bangladesh, Barbados, Belarus, Belgia, Benin, Bolivia, Bosnia dan Herzegovina, Botswana, Brasil, Brunei Darussalam, Bulgaria, Burkina Faso, Burundi, Kanada, Kamboja, Kamerun, Chad, Chili, Kolombia, Kongo, Kongo (Rep. Dem.), Kosta Rika, Pantai Gading, Kuba, Siprus, Republik Ceko, Denmark, Djibouti, Republik Dominika, Ekuador, Mesir, Guinea Ekuatorial, Eritrea, Estonia, Eswatini (Swaziland), Ethiopia, Finlandia, Prancis, Gabon, Gambia, Georgia, Jerman, Ghana, Yunani, Guinea, Guinea- Bissau, Hongaria, Islandia, India, Indonesia, Iran, Irak, Irlandia (Rep.), Israel, Italia, Jepang, Kazakhstan, Kenya, Korea (Rep.), Kuwait, Latvia, Lebanon, Lesotho, Liechtenstein, Lithuania, Luksemburg, Madagaskar, Malawi, Malaysia, Maladewa, Mali, Malta, Mauritania, Mauritius, Meksiko, Moldova (Rep.), Maroko, Mozambik, Nepal, Neth erlands, Selandia Baru, Niger, Nigeria, Makedonia Utara (Rep.), Norwegia, Oman, Pakistan, Wilayah Palestina, Panama, Peru, Filipina, Polandia, Portugal, Qatar, Rumania, Fed Rusia., Rwanda, Sao Tome dan Principe, Arab Saudi, Senegal, Serbia, Sierra Leone, Singapura, Slovakia, Slovenia, Somalia, Afrika Selatan, Sudan Selatan, Spanyol, Sri Lanka, St.Vincent and the Grenadines, Sudan, Swedia, Swiss, Suriah, Tajikistan, Tanzania, Thailand, Timor-Leste, Togo, Tunisia, Turki, Uganda, Ukraina, Uni Emirat Arab, AS, Inggris Raya, Uruguay, Uzbekistan, Vietnam, Zambia, atau Zimbabwe harus memiliki kode QR hijau dengan tanda ‘HS’. Kode dapat diperoleh dengan sertifikat medis dengan hasil tes asam nukleat Coronavirus (COVID-19) negatif yang dikeluarkan paling lambat 3 hari sebelum keberangkatan.

Penumpang yang tiba dari atau telah transit melalui Afghanistan, Albania, Aljazair, Andorra, Angola, Argentina, Armenia, Australia, Austria, Azerbaijan, Bahrain, Bangladesh, Barbados, Belarus, Belgia, Benin, Bolivia, Bosnia dan Herzegovina, Botswana, Brasil , Brunei Darussalam, Bulgaria, Burkina Faso, Burundi, Kanada, Kamboja, Kamerun, Chad, Chili, Kolombia, Kongo, Kongo (Dem. Rep.), Kosta Rika, Pantai Gading, Kuba, Siprus, Republik Ceko, Denmark, Djibouti , Republik Dominika, Ekuador, Mesir, Guinea Ekuatorial, Eritrea, Estonia, Eswatini (Swaziland), Ethiopia, Finlandia, Prancis, Gabon, Gambia, Georgia, Jerman, Ghana, Yunani, Guinea, Guinea-Bissau, Hongaria, Islandia, India , Indonesia, Iran, Irak, Irlandia (Rep.), Israel, Italia, Jepang, Kazakhstan, Kenya, Korea (Rep.), Kuwait, Latvia, Lebanon, Lesotho, Liechtenstein, Lithuania, Luksemburg, Madagaskar, Malawi, Malaysia, Maladewa , Mali, Malta, Mauritania, Mauritius, Meksiko, Moldova (Rep.), Maroko, Mozambik, Nepal, Belanda, Selandia Baru, Ni ger, Nigeria, Makedonia Utara (Rep.), Norwegia, Oman, Pakistan, Wilayah Palestina, Panama, Peru, Filipina, Polandia, Portugal, Qatar, Rumania, Federasi Rusia, Rwanda, Sao Tome dan Principe, Arab Saudi, Senegal, Serbia, Sierra Leone, Singapura, Slovakia, Slovenia, Somalia, Afrika Selatan, Sudan Selatan, Spanyol, Sri Lanka, St. Vincent dan Grenadines, Sudan, Swedia, Swiss, Suriah, Tajikistan, Tanzania, Thailand, Timor-Leste, Togo , Tunisia, Turki, Uganda, Ukraina, Uni Emirat Arab, AS, Inggris, Uruguay, Uzbekistan, Vietnam, Zambia, atau Zimbabwe harus memiliki Formulir Pernyataan Kesehatan yang dikeluarkan oleh kedutaan atau konsulat China. Formulir dapat diperoleh dengan sertifikat medis dengan hasil tes asam nukleat Coronavirus (COVID-19) negatif yang dikeluarkan paling lambat 3 hari sebelum keberangkatan.

– Ini tidak berlaku untuk warga negara China (Rep. Rakyat).

Berlaku mulai 18 September 2020, warga negara Tiongkok (Perwakilan Rakyat) yang datang dari atau telah transit melalui Cape Verde, Liberia atau Montenegro harus memiliki kode QR hijau dengan tanda ‘HS’. Kode dapat diperoleh dengan sertifikat medis dengan hasil tes asam nukleat Coronavirus (COVID-19) negatif yang dikeluarkan paling lambat 3 hari sebelum keberangkatan.

Berlaku mulai 18 September 2020, penumpang yang tiba dari atau telah transit melalui Cape Verde, Liberia atau Montenegro harus memiliki Formulir Pernyataan Kesehatan yang dikeluarkan oleh kedutaan atau konsulat China. Formulir dapat diperoleh dengan sertifikat medis dengan hasil tes asam nukleat Coronavirus (COVID-19) negatif yang dikeluarkan paling lambat 3 hari sebelum keberangkatan.

– Ini tidak berlaku untuk Warga Negara China (Rep. Rakyat). (Terakhir diperbarui 21 September 2020)

Untuk berita terbaru, klik di sini 

 

 

China Taipei

Penumpang tidak diizinkan masuk.

– Ini tidak berlaku untuk penumpang dengan dokumen perjalanan Tionghoa Taipei.

– Ini tidak berlaku untuk penumpang dengan Sertifikat Penduduk Asing.

– Ini tidak berlaku untuk penumpang dengan paspor diplomatik atau paspor resmi yang sedang bertugas.

– Ini tidak berlaku untuk penumpang yang melakukan perjalanan bisnis. Mereka harus bisa membuktikan tujuan perjalanan bisnis mereka.

– Ini tidak berlaku untuk penumpang dengan visa “IZIN MASUK KHUSUS UNTUK COVID-19 OUTBREAK”.

Penumpang tidak diperbolehkan transit.

– Ini tidak berlaku untuk penumpang yang transit melalui Taoyuan (TPE) untuk penerbangan lanjutan dalam waktu 8 jam yang dioperasikan oleh grup maskapai yang sama. Mereka tidak boleh tiba dari atau berangkat ke Daratan Tiongkok.

Penumpang dikenai karantina selama 14 hari.

Penumpang harus memiliki surat keterangan medis dalam bahasa Inggris dengan hasil tes RT-PCR Coronavirus (COVID-19) negatif yang dikeluarkan paling lambat 3 hari kerja sebelum keberangkatan.

– Ini tidak berlaku untuk penumpang dengan dokumen perjalanan Tionghoa Taipei.

– Ini tidak berlaku untuk penumpang dengan Sertifikat Penduduk Asing.

– Ini tidak berlaku untuk penumpang dengan visa penduduk.

– Ini tidak berlaku untuk penumpang dengan visa dengan tulisan “DC”, “FD”, “FO”, “O”, “FL”, “FC”, “FS” atau “ER”.

– Ini tidak berlaku untuk penumpang dengan ID MOFA.

“Sistem Karantina untuk Formulir Pendaftaran” yang telah diisi harus diserahkan sebelum keberangkatan di www.hdhq.mohw.gov.tw

Penumpang yang tiba dari Filipina harus menjalani pemeriksaan medis pada saat kedatangan. (Terakhir diperbarui 11 Agustus 2020)

Lihat kebijakan terbaru di https://www.mohw.gov.tw/mp-2.html

 

 

Kolombia

Penerbangan ke Kolombia ditangguhkan. Ini tidak berlaku untuk penerbangan kemanusiaan.

Penumpang tidak diperbolehkan transit atau memasuki Kolombia.

– Ini tidak berlaku untuk warga negara dan penduduk Kolombia.

– Ini tidak berlaku untuk penumpang dengan paspor diplomatik.

Penumpang dan awak pesawat harus menjalani karantina selama 14 hari.

Awak maskapai akan menjalani karantina hingga penerbangan berikutnya.

“Periksa Mig” yang telah diisi harus diserahkan sebelum keberangkatan di http://apps.migracioncolombia.gov.co. (Terakhir diperbarui 14 September 2020)

Untuk berita terbaru, klik di sini

 

 

Kepulauan Komoro

Penumpang yang telah transit atau telah berada di Tiongkok (Republik Rakyat), Mesir, Perancis, Iran, Italia, Maroko, Afrika Selatan, Spanyol atau Tunisia tidak diizinkan masuk ke Komoro. (Terakhir diperbarui 23 Maret 2020)

Dapatkan pembaruan saran perjalanan resmi di sini.

 

 

Kongo

Penerbangan ke Kongo (Dem. Rep.) Ditangguhkan. Ini tidak berlaku untuk penerbangan repatriasi yang disetujui sebelumnya.

Penumpang dan awak pesawat harus melalui pemeriksaan medis pada saat kedatangan dan menunjukkan Kartu Sanitasi Kesehatan lengkap yang disediakan oleh Otoritas Kesehatan. (Terakhir diperbarui 22 April 2020)

Untuk pembaruan, klik di sini.

Pulau Cook

Penumpang yang telah transit atau telah berada di negara mana pun kecuali untuk Cook Isl. dan Selandia Baru dalam 14 hari terakhir tidak diizinkan masuk ke Cook Island.

Penumpang yang telah transit atau berada di negara mana pun kecuali untuk Cook Isl. dan Selandia Baru dalam 14 hari terakhir tidak diizinkan masuk ke Cook Isl.

– Ini tidak berlaku untuk penduduk Kepulauan Cook dan anggota keluarga dekat lainnya.

– Ini tidak berlaku untuk warga negara Selandia Baru dan anggota keluarga dekat.

– Ini tidak berlaku untuk penumpang yang tinggal di Cook Isl. atau Selandia Baru dan anggota keluarga dekat.

– Ini tidak berlaku untuk warga negara dan penduduk Australia yang biasanya tinggal di Selandia Baru, dan anggota keluarga dekat.

– Ini tidak berlaku untuk penumpang dengan ijin kerja yang dikeluarkan oleh Cook Isl. dan anggota keluarga dekat.

(Terakhir diperbarui 24 Maret 2020)

Dapatkan pembaruan saran perjalanan resmi di sini.

 

Kosta Rika

Penumpang tidak diizinkan masuk. Ini tidak berlaku untuk:

– Warga negara dan penduduk Kosta Rika;

– Penumpang yang tidak memerlukan visa untuk memasuki Kosta Rika, jika melakukan perjalanan sebagai turis dan jika dalam 14 hari terakhir hanya berada di Australia, Austria, Belgia, Bulgaria, Kanada, China (People’s Rep.), Kroasia, Siprus, Republik Ceko , Denmark, Estonia, Finlandia, Prancis, Jerman, Yunani, Hongaria, Islandia, Irlandia (Rep.), Italia, Jepang, Korea (Rep.), Latvia, Liechtenstein, Lithuania, Luksemburg, Malta, Monako, Selandia Baru, Belanda, Norwegia, Polandia, Portugal, Rumania, San Marino, Singapura, Slovakia, Slovenia, Spanyol, Swedia, Swiss, Thailand, Uruguay, Inggris Raya atau Kota Vatikan (Tahta Suci);

– Anggota keluarga, yang tidak memerlukan visa untuk memasuki Kosta Rika, jika bepergian sebagai turis dan yang:

– Pasangan warga negara atau penduduk Kosta Rika; atau

– Orang tua dari anak di bawah umur yang merupakan warga negara atau penduduk Kosta Rika; atau

– Anak-anak dan saudara kandung, yang masih di bawah umur atau penyandang disabilitas, dari warga negara atau penduduk Kosta Rika. Penerbangan ke Kosta Rika ditangguhkan. Ini tidak berlaku:

– Penerbangan yang tiba dari Australia, Austria, Belgia, Bulgaria, Kanada, China (Rep. Rakyat), Kroasia, Siprus, Republik Ceko, Denmark, Estonia, Finlandia, Prancis, Jerman, Yunani, Hongaria, Islandia, Irlandia (Rep.), Italia , Jepang, Korea (Rep.), Latvia, Liechtenstein, Lithuania, Luksemburg, Malta, Monako, Selandia Baru, Belanda, Norwegia, Polandia, Portugal, Rumania, San Marino, Singapura, Slovakia, Slovenia, Spanyol, Swedia, Swiss, Thailand , Uruguay, Inggris Raya atau Kota Vatikan (Tahta Suci);

– Penerbangan pemulangan.

Penerbangan ke Kosta Rika ditangguhkan. Ini tidak berlaku untuk:

– Penerbangan yang tiba dari Australia, Austria, Belgia, Bulgaria, Kanada, China (Rep. Rakyat), Kroasia, Siprus, Republik Ceko, Denmark, Estonia, Finlandia, Prancis, Jerman, Yunani, Hongaria, Islandia, Irlandia (Rep.), Italia , Jepang, Korea (Rep.), Latvia, Liechtenstein, Lithuania, Luksemburg, Malta, Monako, Selandia Baru, Belanda, Norwegia, Polandia, Portugal, Rumania, San Marino, Singapura, Slovakia, Slovenia, Spanyol, Swedia, Swiss, Thailand , Uruguay, Inggris Raya atau Kota Vatikan (Tahta Suci);

– Penerbangan yang tiba dari negara bagian Amerika Serikat berikut: Colorado, Connecticut, Maine, Maryland, Massachusetts, New Hampshire, New Jersey, New York, Pennsylvania, Vermont, Virginia dan Washington, D.C .;

– Penerbangan pemulangan.

Formulir “Pase de Salud” yang telah diisi harus ditunjukkan pada saat kedatangan. Formulir dapat diperoleh di www.salud.go.cr/

Penumpang yang bepergian sebagai turis harus memiliki asuransi kesehatan untuk membayar biaya pengobatan Coronavirus (COVID-19). Asuransi harus diterbitkan oleh perusahaan di Kosta Rika atau disetujui oleh Institut Pariwisata Kosta Rika.

Penumpang yang melakukan perjalanan sebagai turis harus memiliki surat keterangan medis dengan hasil tes Coronavirus (COVID-19) negatif, diambil paling lama 48 jam sebelum keberangkatan. Sertifikat harus dalam bahasa Inggris atau Spanyol. Ini tidak berlaku untuk anggota keluarga.

Penduduk Kosta Rika harus memiliki bukti pembayaran Jaminan Sosial Kosta Rika.

Penumpang dikenai isolasi diri selama 14 hari. (Terakhir diperbarui 21 September 2020)

Untuk berita terbaru, klik di sini

 

 

 

Côte D’ivoire (Pantai Gading)

Penerbangan ke Pantai Gading dimulai kembali. “Formulir Pernyataan Kesehatan” yang telah diisi harus diserahkan sebelum keberangkatan di https://deplacement-aerien.gouv.ci/

(Terakhir diperbarui 20 Juli 2020)

Lihat kebijakan terbaru di https://ci.usembassy.gov/u-s-citizen-services/covid-19-information/

 

 

 

Kroasia

Penumpang  tidak diizinkan masuk. Ini tidak berlaku untuk:

– Warga negara Austria, Belgia, Bulgaria, Kroasia, Siprus, Republik Ceko, Denmark, Estonia, Finlandia, Prancis, Jerman, Yunani, Hongaria, Islandia, Irlandia (Republik), Italia, Latvia, Liechtenstein, Lituania, Luksemburg, Malta, Belanda , Norwegia, Polandia, Portugal, Romania, Slovakia, Slovenia, Spanyol, Swedia dan Swiss beserta anggota keluarganya;

– Warga negara Inggris dan anggota keluarganya;

– Penumpang dengan izin tinggal jangka panjang atau visa “D” jangka panjang yang dikeluarkan oleh Austria, Belgia, Bulgaria, Kroasia, Siprus, Republik Ceko, Denmark, Estonia, Finlandia, Prancis, Jerman, Yunani, Hongaria, Islandia, Irlandia (Rep. ), Italia, Latvia, Liechtenstein, Lituania, Luksemburg, Malta, Belanda, Norwegia, Polandia, Portugal, Rumania, Slovakia, Slovenia, Spanyol, Swedia, Swiss atau Inggris;

– Penumpang yang memasuki Kroasia untuk transit melalui darat ke negara ketiga. Mereka harus membuktikan bahwa mereka bisa memasuki negara tujuan;

– Penumpang yang bepergian sebagai wisatawan dengan konfirmasi pemesanan akomodasi;

– Penumpang yang melakukan perjalanan bisnis dengan surat undangan dari perusahaan di Kroasia;

– Penumpang dengan paspor diplomatik yang sedang bertugas;

– Penumpang yang bepergian sebagai pelajar;

– Personil militer.

Paspor dan KTP yang dikeluarkan untuk warga negara Kroasia yang kedaluwarsa pada 11 Maret 2020 atau lebih baru dianggap valid.

Penumpang harus menjalani pemeriksaan medis dan isolasi diri selama 14 hari. Daftar pengecualian isolasi diri dapat ditemukan di https://www.koronavirus.hr/recommendations-and-instructions-for-crossing-the-state-border/736. (Terakhir diperbarui 20 Juli 2020)

Lihat kebijakan terbaru di http://www.mvep.hr/en/info-servis/press-releases/

 

 

Kuba

Penumpang tidak diizinkan memasuki Kuba.

– Ini tidak berlaku untuk penduduk Kuba.

– Ini tidak berlaku untuk penumpang yang bepergian ke Cayo Coco, Cayo Largo, Cayo Santamaria, Cayo Guillermo atau Cayo Cruz.

Penerbangan ke Kuba ditangguhkan.

– Ini tidak berlaku untuk penerbangan kemanusiaan.

– Ini tidak berlaku untuk penerbangan yang mendarat di Cayo Coco (CCC), Cayo Largo del Sur (CYO) atau Santa Clara (SNU).

Penduduk Kuba dikenai karantina selama 14 hari. Ini tidak berlaku untuk penumpang yang tiba di Cayo Coco (CCC), Cayo Largo del Sur (CYO) atau Santa Clara (SNU).

Penumpang yang tiba di Kuba:

– Tunduk pada pemeriksaan medis; dan

– Harus menunjukkan “Declaración de Sanidad del Viajero” yang lengkap.

(Terakhir diperbarui 11 Agustus 2020)

Lihat kebijakan terbaru https://cu.usembassy.gov/covid-19-information/

 

Curacao

Penumpang tidak diizinkan untuk transit atau memasuki Curacao. Ini tidak berlaku untuk:

 

(Terakhir diperbarui 11 Mei 2020)

Untuk pembaruan lebih lanjut, klik di sini

Siprus

Penumpang tidak diizinkan masuk.

– Ini tidak berlaku untuk penumpang yang datang dari Austria, Belgia, Kanada, Cina (Rep. Rakyat), Republik Ceko, Denmark, Estonia, Finlandia, Georgia, Jerman, Yunani, Hongaria, Islandia, Irlandia (Rep.), Jepang, Korea ( Rep.), Latvia, Liechtenstein, Lithuania, Monaco, Selandia Baru, Norwegia, Polandia, Portugal, Rwanda, San Marino, Slovakia, Slovenia, Swedia, Swiss, Thailand, Inggris Raya, Uruguay atau Kota Vatikan (Tahta Suci).

– Ini tidak berlaku untuk penduduk Siprus.

– Ini tidak berlaku untuk anggota keluarga warga negara Siprus, jika warga negara Siprus tinggal di Siprus, tiba dari negara selain Austria, Belgia, Kanada, China (Rep. Rakyat), Republik Ceko, Denmark, Estonia, Finlandia, Georgia , Jerman, Yunani, Hongaria, Islandia, Irlandia (Rep.), Jepang, Korea (Rep.), Latvia, Liechtenstein, Lithuania, Monako, Selandia Baru, Norwegia, Polandia, Portugal, Rwanda, San Marino, Slovakia, Slovenia, Swedia , Swiss, Thailand, Inggris, Uruguay atau Kota Vatikan (Tahta Suci).

Penumpang yang pernah berada di negara selain Austria, Belgia, Kanada, China (Rep. Rakyat), Republik Ceko, Denmark, Estonia, Finlandia, Georgia, Jerman, Yunani, Hongaria, Islandia, Irlandia (Rep.), Jepang, Korea ( Rep.), Latvia, Liechtenstein, Lithuania, Monaco, Selandia Baru, Norwegia, Polandia, Portugal, Rwanda, San Marino, Slovakia, Slovenia, Swedia, Swiss, Thailand, Inggris, Uruguay atau Kota Vatikan (Tahta Suci) di masa lalu 14 hari tidak diizinkan masuk.

– Ini tidak berlaku untuk penduduk Siprus.

– Ini tidak berlaku untuk anggota keluarga warga negara Siprus, jika warga negara Siprus tinggal di Siprus.

Penumpang harus memiliki Pass Penerbangan Siprus yang diperoleh sebelum keberangkatan di http://cyprusflightpass.gov.cy

Penumpang yang tiba dari Austria, Belgia, Cina (Rep Rakyat), Ceko, Denmark, Yunani, Islandia, Irlandia (Rep.), Jepang, Monako, Polandia, Portugal, Rwanda, San Marino, Swedia, Swiss, Inggris Raya, Uruguay atau Kota Vatikan (Tahta Suci) harus memiliki sertifikat medis yang menyatakan hasil tes Coronavirus (COVID-19) negatif yang dikeluarkan paling lambat 72 jam sebelum keberangkatan.

– Penduduk Siprus harus menjalani tes Coronavirus (COVID-19) jika mereka tidak memiliki sertifikat medis ini.

– Anggota keluarga warga negara Siprus, jika warga negara Siprus tinggal di Siprus, harus menjalani tes virus Corona (COVID-19) jika tidak memiliki sertifikat medis.

Penumpang yang tiba dari Italia harus:

– Memiliki surat keterangan medis yang menyatakan hasil tes Coronavirus (COVID-19) negatif yang dikeluarkan paling lambat 72 jam sebelum keberangkatan; atau

– Diuji untuk Coronavirus (COVID-19) pada saat kedatangan.

Warga negara dan penduduk Siprus yang datang dari negara selain Austria, Belgia, Kanada, China (Rep. Rakyat), Republik Ceko, Denmark, Estonia, Finlandia, Georgia, Jerman, Yunani, Hongaria, Islandia, Irlandia (Rep.), Jepang, Korea (Rep.), Latvia, Liechtenstein, Lithuania, Monaco, Selandia Baru, Norwegia, Polandia, Portugal, Rwanda, San Marino, Slovakia, Slovenia, Swedia, Swiss, Thailand, Inggris, Uruguay atau Kota Vatikan (Tahta Suci) adalah tunduk pada tes Coronavirus (COVID-19) dan isolasi diri selama 14 hari ..

Anggota keluarga warga negara Siprus, jika warga negara Siprus tinggal di Siprus, tiba dari negara selain Austria, Belgia, Kanada, China (Rep. Rakyat), Republik Ceko, Denmark, Estonia, Finlandia, Georgia, Jerman, Yunani, Hongaria , Islandia, Irlandia (Rep.), Jepang, Korea (Rep.), Latvia, Liechtenstein, Lithuania, Monaco, Selandia Baru, Norwegia, Polandia, Portugal, Rwanda, San Marino, Slovakia, Slovenia, Swedia, Swiss, Thailand, United Kerajaan, Uruguay, atau Kota Vatikan (Tahta Suci) harus menjalani tes virus Corona (COVID-19) dan diisolasi sendiri selama 14 hari.

“Formulir Penemu Penumpang” yang telah diisi harus ditunjukkan pada saat kedatangan. (Terakhir diperbarui 31 Agustus 2020)

Untuk berita terbaru, klik di sini

 

 

Republik Ceko

Penumpang tidak diizinkan masuk. Ini tidak berlaku untuk:

– Warga negara Ceko;

– Warga negara Inggris dan warga negara Andorra, Australia, Austria, Belgia, Bulgaria, Kanada, Kroasia, Siprus, Denmark, Estonia, Finlandia, Prancis, Jerman, Yunani, Hongaria, Islandia, Irlandia (Rep.), Italia, Jepang, Korea ( Rep.), Latvia, Liechtenstein, Lithuania, Luksemburg, Malta, Monaco, Belanda, Selandia Baru, Norwegia, Polandia, Portugal, Rumania, San Marino, Slovakia, Slovenia, Spanyol, Swedia, Swiss, Thailand dan Kota Vatikan (Tahta Suci) ;

– Penumpang dengan izin tinggal yang dikeluarkan oleh Republik Ceko;

– Penumpang dengan izin tinggal jangka panjang yang dikeluarkan oleh Andorra, Australia, Austria, Belgia, Bulgaria, Kanada, Kroasia, Siprus, Denmark, Estonia, Finlandia, Prancis, Jerman, Yunani, Hongaria, Islandia, Irlandia (Rep.), Italia , Jepang, Korea (Rep.), Latvia, Liechtenstein, Lithuania, Luksemburg, Malta, Monako, Belanda, Selandia Baru, Norwegia, Polandia, Portugal, San Marino, Slovakia, Slovenia, Spanyol, Swedia, Swiss, Thailand, Inggris Raya dan Kota Vatikan (Tahta Suci);

– Pasangan warga negara Inggris atau warga negara Andorra, Monako, San Marino, Swiss, Kota Vatikan (Tahta Suci) dan Negara Anggota EEA yang bertempat tinggal di Ceko;

– Penumpang yang berusia kurang dari 21 tahun yang merupakan anak-anak warga negara Inggris atau warga negara Andorra, Monako, San Marino, Swiss, Kota Vatikan (Tahta Suci), dan Negara Anggota EEA yang bertempat tinggal di Ceko;

– Penumpang dengan visa D yang dikeluarkan oleh Republik Ceko;

– Penumpang dengan visa C yang dikeluarkan oleh Republik Ceko setelah 11 Mei 2020;

– Penumpang yang merupakan pasangan belum menikah dari warga negara Republik Ceko. Mereka harus memiliki konfirmasi hubungan mereka yang dikeluarkan oleh Kementerian Luar Negeri Republik Ceko;

– Hingga 2 Agustus 2020, penumpang dengan izin tinggal jangka panjang yang dikeluarkan oleh Rumania;

– Efektif 3 Agustus 2020, warga negara Tunisia;

– Efektif 3 Agustus 2020, penumpang dengan izin tinggal jangka panjang yang dikeluarkan oleh Tunisia.

(Terakhir diperbarui 11 Agustus 2020)

Lihat kebijakan terbaru https://twitter.com/CzechMFA?ref_src=twsrc%5Egoogle%7Ctwcamp%5Eserp%7Ctwgr%5Eauthor

 

 

Czechia

Penumpang tidak diizinkan memasuki Czechia.

  1. Pejalan kaki laissez PBB yang dikeluarkan untuk staf Perserikatan Bangsa-Bangsa dan badan-badan bawahan di bawah Konvensi Keistimewaan dan Kekebalan Badan-Badan Khusus yang diadopsi – oleh Majelis Umum PBB pada 21 November 1947 di New York;
  2. Pelintas Laissez Uni Eropa (UE);
  3. Komunitas Energi Atom Eropa (Euratom) laissez-passer;
  4. Sertifikat legitimasi yang dikeluarkan oleh Sekretaris Jenderal Dewan Eropa;
  5. Dokumen yang dikeluarkan sesuai dengan paragraf 2 Pasal III Perjanjian antara Para Pihak pada Perjanjian Atlantik Utara mengenai Status Pasukan mereka (KTP militer disertai dengan surat perintah perjalanan, surat perintah perjalanan, atau perintah pergerakan individu atau kolektif) serta dokumen yang dikeluarkan dalam rangka Kemitraan untuk Perdamaian.
  1. Akta kelahiran atau salinannya bersama dengan salinan izin tinggal atau kartu ID Ceko yang dikeluarkan oleh Czechia kepada anak atau dokumen yang mengonfirmasikan tempat tinggal (alamat) di Czechia seperti kontrak sewa;
  2. Jika anak berusia 21 tahun atau lebih, sebuah dokumen yang mengonfirmasi ketergantungan dan kebutuhan perawatan, misalnya, konfirmasi medis;
  3. Jika orang tua bukan warga negara dari Negara Anggota UE, Islandia, Liechtenstein, Norwegia, Swiss, Inggris atau negara bebas visa Uni Eropa, diperlukan visa atau izin tinggal.
  1. Kartu Asuransi Kesehatan Eropa yang dikeluarkan oleh Czechia;
  2. Kontrak kerja dengan tempat kerja di Czechia;
  3. Konfirmasi studi di Czechia.

 

(Terakhir diperbarui 18 Mei 2020)

Untuk pembaruan, klik di sini

 

Denmark

Penumpang tidak diizinkan masuk. Ini tidak berlaku untuk:

– Warga negara dan penduduk Denmark;

– Penduduk Andorra, Australia, Austria, Belgia, Kanada, Kroasia, Siprus, Republik Ceko, Estonia, Finlandia, Prancis, Georgia, Jerman, Yunani, Hongaria, Islandia, Irlandia (Rep.), Italia, Jepang, Korea (Rep.) , Latvia, Liechtenstein, Lithuania, Malta, Monaco, Belanda, Selandia Baru, Norwegia, Polandia, Portugal, San Marino, Slovakia, Slovenia, Spanyol, Swedia, Swiss, Thailand, Tunisia, Inggris Raya, Uruguay dan Kota Vatikan (Tahta Suci) bepergian sebagai turis. Mereka harus memiliki bukti akomodasi yang dikonfirmasi setidaknya selama 6 malam;

– Pasangan, mitra, orang tua atau anak-anak dari penduduk Denmark;

– Pasangan, pasangan, orang tua atau anak dari warga negara Denmark yang tidak tinggal di Denmark. Mereka harus bepergian bersama;

– Pacar, pacar, tunangan, saudara perempuan, saudara laki-laki atau kakek nenek penduduk Denmark. Detail selengkapnya dapat ditemukan di: https://politi.dk/en/coronavirus-in-denmark/travelling-in-or-out-of-denmark/persons-resident-in-banned-countries;

– Pacar, pacar, tunangan, saudara perempuan, saudara laki-laki atau kakek nenek dari warga negara Denmark yang tidak tinggal di Denmark. Mereka harus bepergian bersama.

– Penumpang yang kembali langsung melalui Denmark ke negara tempat tinggal mereka;

– Penumpang yang melakukan perjalanan bisnis;

– Penumpang yang bepergian sebagai pelajar;

– Pelaut pedagang.

(Terakhir diperbarui 11 Agustus 2020)

Lihat kebijakan terbaru https://um.dk/en

 

Djibouti

Penerbangan ke Djibouti ditangguhkan. (Terakhir diperbarui 24 Maret 2020)

 

Untuk pembaruan, klik di sini

Dominika

Penumpang tidak diizinkan memasuki Dominika. Ini tidak berlaku untuk warga negara Dominika yang akan ditempatkan di karantina wajib 14 hari.

 

Awak pesawat tidak diizinkan turun. (Terakhir diperbarui 16 April 2020)

Republik Dominika

Penerbangan ke Republik Dominika dimulai kembali.

Penumpang harus menjalani pemeriksaan medis dan harus memiliki formulir pernyataan kesehatan yang lengkap. (Terakhir diperbarui 6 Juli 2020)

Untuk pembaruan, klik di sini

Ekuador

Penumpang tanpa sertifikat medis dengan hasil tes PCR Coronavirus (COVID-19) negatif yang dikeluarkan paling lambat 10 hari sebelum kedatangan dapat mengikuti tes pada saat kedatangan, dengan biaya sendiri.

Penumpang dikenai karantina.

“Declaracion de salud del viajero” yang lengkap harus ditunjukkan pada saat kedatangan. (Terakhir diperbarui 31 Agustus 2020)

Untuk berita terbaru, klik di sini

 

Mesir

Penerbangan ke Mesir dimulai kembali.

“Kartu Kesehatan Umum” yang lengkap harus ditunjukkan ke imigrasi pada saat kedatangan.

Penumpang yang tiba dari Argentina, Australia, Bolivia, Brasil, Kanada, Chili, Cina (Rep. Rakyat), Kolombia, Ekuador, Prancis, Jerman, Guyana, Jepang, Meksiko, Selandia Baru, Paraguay, Peru, Suriname, Thailand, AS, Inggris Raya, Uruguay, atau Venezuela harus memiliki sertifikat medis dengan hasil tes RT-PCR Coronavirus (COVID-19) negatif. Tes harus dilakukan paling lama 96 jam sebelum keberangkatan penerbangan langsung terakhir ke Mesir. Sertifikat medis harus dikeluarkan dan dicap oleh laboratorium terakreditasi, harus menunjukkan jenis sampel yang diambil untuk swab dan harus dalam bahasa Arab atau Inggris. Ini tidak berlaku untuk penumpang di bawah 6 tahun.

Penumpang yang tiba dari negara lain harus memiliki sertifikat medis dengan hasil tes RT-PCR Coronavirus (COVID-19) negatif. Tes harus dilakukan paling lama 72 jam sebelum keberangkatan penerbangan langsung terakhir ke Mesir. Sertifikat medis harus diterbitkan dan dicap oleh laboratorium terakreditasi, harus menunjukkan jenis sampel yang diambil untuk swab dan harus dalam bahasa Arab atau Inggris. Ini tidak berlaku untuk penumpang di bawah 6 tahun.

Penumpang yang tiba di Hurghada (HRG), Marsa Alam (RMF), Sharm El Sheikh (SSH) atau Taba (TCP) tanpa hasil tes PCR Coronavirus (COVID-19) negatif harus menjalani tes PCR pada saat kedatangan dengan biaya sendiri. (Terakhir diperbarui 21 September 2020)

Untuk berita terbaru, klik di sini

 

El Salvador

Bandara Internasional El Salvador San Oscar Arnulfo Romero y Galdamez ditutup hingga 28 April 2020. Ini tidak berlaku untuk penerbangan militer AS (CSL), penerbangan bantuan kemanusiaan, penerbangan ambulans, penerbangan feri / pemeliharaan, penerbangan repatriasi dengan izin khusus. (Terakhir diperbarui 17 April 2020)

 

Dapatkan pembaruan saran perjalanan dari pejabat di sini (situs web dalam bahasa Spanyol).

Guinea Ekuatorial

Penerbangan ke Guinea Ekuatorial dimulai kembali.

Penumpang dan awak pesawat harus memiliki sertifikat medis dengan hasil tes PCR negatif Coronavirus (COVID-19) yang dikeluarkan paling lama 48 jam sebelum kedatangan.

Penumpang dan awak pesawat tanpa sertifikat medis dengan hasil tes PCR negatif Coronavirus (COVID-19) harus menjalani pemeriksaan medis dan karantina. (Terakhir diperbarui 6 Juli 2020)

Dapatkan pembaruan saran perjalanan resmi di sini (konten dalam bahasa Prancis)

Eritrea

Bandara Internasional Asmara (ASM) ditutup. (Terakhir diperbarui 2 April 2020)

 

Untuk pembaruan lebih lanjut, klik di sini.

 

Estonia

Penumpang tidak diizinkan masuk. Ini tidak berlaku untuk:

– Warga negara dan penduduk Andorra, Austria, Belgia, Bulgaria, Kroasia, Siprus, Republik Ceko, Denmark, Estonia, Finlandia, Prancis, Jerman, Yunani, Hongaria, Islandia, Irlandia (Rep.), Italia, Latvia, Liechtenstein, Lituania, Luksemburg , Malta, Monaco, Belanda, Norwegia, Polandia, Portugal, Rumania, San Marino, Slovakia, Slovenia, Spanyol, Swedia, Swiss, Inggris Raya atau Kota Vatikan (Tahta Suci);

– Orang tua, anak atau pasangan dari warga negara atau penduduk Estonia;

– Penduduk Australia, Kanada, Georgia, Jepang, Korea (Rep.), Selandia Baru, Rwanda, Thailand, Tunisia atau Uruguay;

– Penumpang yang memasuki Estonia untuk pulang. Mereka tidak boleh menunjukkan gejala Coronavirus (COVID-19);

– Penumpang dengan visa jangka panjang yang dikeluarkan oleh Austria, Belgia, Republik Ceko, Denmark, Estonia, Finlandia, Prancis, Jerman, Yunani, Hongaria, Islandia, Italia, Latvia, Liechtenstein, Lithuania, Luksemburg, Malta, Belanda, Norwegia, Polandia, Portugal, Slovakia, Slovenia, Spanyol, Swedia atau Swiss;

– Penumpang yang bepergian sebagai pelajar di Estonia.

Penumpang harus menjalani tes Coronavirus (COVID-19) dan melakukan isolasi diri. Daftar pengecualian isolasi diri dapat ditemukan di http://vm.ee. (Terakhir diperbarui 21 September 2020)

Untuk berita terbaru, klik di sini

 

 

Etiopia

Penumpang harus memiliki surat keterangan medis dengan hasil tes RT-PCR Coronavirus (COVID-19) negatif yang diterbitkan paling lambat 5 hari sebelum kedatangan terhitung sejak sampel diberikan. Mereka dikenai isolasi diri selama 14 hari.

Penumpang tanpa hasil tes RT-PCR Coronavirus (COVID-19) harus menjalani pemeriksaan medis dan karantina selama 14 hari, sebagian dengan biaya sendiri. (Terakhir diperbarui 27 Juli 2020)

Lihat kebijakan terbaru https://et.usembassy.gov/covid-19-information/

 

Kepulauan Falkland (Malvinas)

Penumpang tidak diizinkan masuk. Ini tidak berlaku untuk penumpang dengan status Kepulauan Falkland (Malvinas) dan penduduk Kepulauan Falkland (Malvinas).

Penumpang dengan status Kepulauan Falkland dan penduduk Kepulauan Falkland (Malvinas) dikenai karantina selama 14 hari. (Terakhir diperbarui 22 Juni 2020)

Dapatkan pembaruan saran perjalanan resmi di sini

Fiji

Penumpang dan awak pesawat tidak diizinkan memasuki Fiji. Ini tidak berlaku untuk warga negara Fiji.

Warga negara Samoa tidak diizinkan untuk transit.

Warga negara Fiji harus menjalani karantina selama 14 hari. (Terakhir diperbarui 21 September 2020)

Untuk berita terbaru, klik di sini

 

Finlandia

Penumpang tidak diizinkan masuk. Ini tidak berlaku untuk:

– Warga negara Finlandia dan anggota keluarganya;

– Penumpang dengan izin tinggal yang dikeluarkan oleh Finlandia;

– Penumpang yang tiba dari Siprus, Denmark, Estonia, Jerman, Yunani, Hongaria, Islandia, Irlandia (Rep.), Italia, Latvia, Liechtenstein, Lituania, Malta, Norwegia, San Marino, Slovakia dan Kota Vatikan (Tahta Suci);

– Penduduk Georgia, Jepang, Korea (Rep.), Selandia Baru, Rwanda, Thailand, Tunisia dan Uruguay, ketika tiba dari Georgia, Jepang, Korea (Rep.), Selandia Baru, Rwanda, Thailand, Tunisia atau Uruguay;

– Warga negara Austria, Belgia, Bulgaria, Kroasia, Siprus, Republik Ceko, Denmark, Estonia, Prancis, Jerman, Yunani, Hongaria, Islandia, Irlandia (Republik), Italia, Latvia, Liechtenstein, Lituania, Luksemburg, Malta, Belanda, Norwegia , Polandia, Portugal, Rumania, Slovakia, Slovenia, Spanyol, Swedia, Swiss dan anggota keluarganya, yang bertempat tinggal di Finlandia atau kembali melalui Finlandia ke negara tempat tinggal mereka;

– Warga negara Inggris dan anggota keluarga mereka yang tinggal di Finlandia atau kembali melalui Finlandia ke negara tempat tinggal mereka;

– Penduduk Austria, Belgia, Bulgaria, Kroasia, Siprus, Republik Ceko, Denmark, Estonia, Prancis, Jerman, Yunani, Hongaria, Islandia, Irlandia (Rep.), Italia, Latvia, Liechtenstein, Lithuania, Luksemburg, Malta, Belanda, Norwegia , Polandia, Portugal, Rumania, Slovakia, Slovenia, Spanyol, Swedia, Swiss, dan Inggris Raya, kembali melalui Finlandia ke negara tempat tinggal mereka;

– Penumpang yang tiba dari Bulgaria, Kroasia, Monako, Rumania, Inggris Raya, atau Negara Anggota Schengen yang melakukan perjalanan bisnis;

– Penumpang yang belajar di Finlandia, jika tiba dari Bulgaria, Kroasia, Monako, Rumania, Inggris Raya atau Negara Anggota Schengen;

– Personil militer.

(Terakhir diperbarui 11 Agustus 2020)

Lihat kebijakan terbaru https://thl.fi/en/web/thlfi-en

 

Prancis

Penumpang tidak diizinkan masuk. Ini tidak berlaku untuk:

– Warga negara Prancis, jika tidak datang dari Guyana Prancis atau Mayotte, dan pasangan serta anak-anak mereka;

– Warga negara Inggris dan warga negara Andorra, Monako, San Marino, Swiss, Kota Vatikan (Tahta Suci) dan Negara Anggota EEA jika tidak datang dari Guyana Prancis atau Mayotte; dan pasangan serta anak-anak mereka;

– Penumpang yang tiba dari Andorra, Australia, Kanada, Georgia, Jepang, Korea (Rep.), Monaco, Maroko, Selandia Baru, Rwanda, San Marino, Swiss, Thailand, Tunisia, Inggris Raya, Uruguay, Kota Vatikan (Tahta Suci) atau Negara Anggota EEA;

– Penumpang dengan izin tinggal yang dikeluarkan oleh Andorra, Monaco, San Marino, Swiss, Inggris Raya, Kota Vatikan (Tahta Suci) atau Negara Anggota EEA jika tidak datang dari Guyana Prancis atau Mayotte;

– Pelaut pedagang jika tidak datang dari Guyana Prancis atau Mayotte;

– Pelajar jika tidak datang dari French Guiana atau Mayotte.

Penumpang yang tiba dari Bahrain, Panama, AS atau Uni Emirat Arab harus memiliki sertifikat medis dengan hasil tes PCR Coronavirus (COVID-19) negatif yang dikeluarkan paling lambat 72 jam sebelum keberangkatan. Ini tidak berlaku untuk pendatang di bawah 11 tahun.

Penumpang yang tiba dari Aljazair, Brasil, India, Israel, Kuwait, Madagaskar, Oman, Peru, Qatar, Serbia, Afrika Selatan atau Turki harus memiliki surat keterangan medis dengan hasil tes PCR negatif Coronavirus (COVID-19) yang dikeluarkan paling lambat 72 jam sebelumnya keberangkatan. Penumpang tanpa sertifikat medis harus mengikuti tes pada saat kedatangan.

– Ini tidak berlaku untuk pendatang di bawah 11 tahun.

Sertifikat Perjalanan Internasional yang lengkap harus ditunjukkan sebelum boarding dan ke imigrasi pada saat kedatangan atau saat transit di Prancis. Sertifikat dapat diperoleh di konsulat atau di https://www.interieur.gouv.fr.

– Ini tidak berlaku untuk penumpang yang datang dari Andorra, Australia, Kanada, Georgia, Jepang, Korea (Rep.), Monaco, Maroko, Selandia Baru, Rwanda, San Marino, Swiss, Thailand, Tunisia, Inggris Raya, Uruguay, Vatikan Kota (Tahta Suci) atau Negara Anggota EEA.

Penumpang harus melengkapi pernyataan penghormatan untuk menyatakan bahwa mereka tidak memiliki gejala Coronavirus (COVID-19).

Penumpang dikenai karantina atau isolasi. (Terakhir diperbarui 3 Agustus 2020)

Lihat kebijakan terbaru https://fr.usembassy.gov/covid-19-information/

 

 

Guyana Perancis

Penumpang harus memiliki Sertifikat Perjalanan Internasional untuk masuk dan transit Guyana Prancis. Sertifikat harus diperoleh sebelum keberangkatan melalui kantor konsuler Prancis di luar negeri atau online.

 

Penumpang harus melalui pemeriksaan medis pada saat kedatangan dan dikenai karantina selama 14 hari. Ini tidak berlaku untuk profesional kesehatan yang terkait dengan Coronavirus (COVID-19) (Terakhir diperbarui 11 Mei 2020)

Polinesia Perancis

Penumpang tidak diizinkan memasuki Polinesia Prancis. Ini tidak berlaku untuk penumpang yang tinggal di Polinesia Prancis.

 

Penumpang harus memiliki Sertifikat Perjalanan Internasional untuk masuk dan transit Polinesia Prancis. Sertifikat harus diperoleh sebelum keberangkatan melalui kantor konsuler Prancis di luar negeri atau online.

 

Penumpang harus melalui pemeriksaan medis pada saat kedatangan dan dikenai karantina selama 14 hari. Ini tidak berlaku untuk profesional kesehatan yang terkait dengan Coronavirus (COVID-19).

 

Awak pesawat untuk penerbangan repatriasi tunduk pada kontrol medis dan akan menyelesaikan deklarasi kehormatan yang menyatakan bahwa mereka harus menghormati persyaratan tindakan sanitasi isolasi diri selama 14 hari. Ini tidak berlaku jika mereka transit dan tinggal di pesawat. Ini tidak berlaku jika mereka diizinkan untuk kembali dalam penerbangan perusahaan mereka jika ada singgah selama satu hari atau satu malam. (Terakhir diperbarui 11 Mei 2020)

 

Dapatkan pembaruan saran perjalanan dari pejabat di sini

Hindia Barat Perancis

Penumpang tidak diizinkan masuk ke Hindia Barat Perancis.

 

Penumpang harus memiliki Sertifikat Perjalanan Internasional untuk masuk dan transit Hindia Barat Perancis. Sertifikat harus diperoleh sebelum keberangkatan melalui kantor konsuler Prancis di luar negeri atau online.

 

Penumpang harus melalui pemeriksaan medis pada saat kedatangan dan dikenai karantina selama 14 hari. Ini tidak berlaku untuk profesional kesehatan yang terkait dengan Coronavirus (COVID-19). (Terakhir diperbarui 11 Mei 2020)

Gabon

Penerbangan ke Gabon ditangguhkan. (Terakhir diperbarui 15 Juni 2020)

Untuk info terbaru (dalam bahasa Prancis), klik di sini.

Gambia

Penerbangan ke Gambia ditangguhkan. (Terakhir diperbarui 22 April 2020)

Untuk pembaruan, klik di sini

Georgia

Penerbangan ke Georgia ditangguhkan. Ini tidak berlaku untuk:

– Penerbangan dari Estonia, Prancis, Jerman, Latvia, dan Lituania;

– Penerbangan kemanusiaan, medis, dan repatriasi.

Penumpang tidak diizinkan memasuki Georgia. Ini tidak berlaku untuk:

– Warga negara dan penduduk Kroasia, Siprus, Georgia, Yunani, Islandia, Italia, Luksemburg, Belanda, Polandia, Portugal, Rumania, Slovenia, Spanyol dan Swedia;

– Warga negara dan penduduk Estonia, Prancis, Jerman, Latvia, dan Lituania yang tiba dari Estonia, Prancis, Jerman, Latvia, atau Lituania.

Penumpang harus menjalani pemeriksaan medis dan karantina selama 14 hari.

Sebuah “Formulir Aplikasi” harus diisi setidaknya 48 jam sebelum kedatangan. Formulir tersebut dapat ditemukan di: https://www.stopcov.ge/en/Protocol. Ini tidak berlaku untuk warga negara Georgia. (Terakhir diperbarui 31 Agustus 2020)

Untuk berita terbaru, klik di sini.

 

 

Jerman

Penumpang tidak diizinkan masuk. Ini tidak berlaku untuk:

– Warga negara dari Negara Anggota EEA dan Swiss;

– Warga negara Inggris;

– Penumpang yang tiba dari Austria, Belgia, Bulgaria, Kroasia, Siprus, Republik Ceko, Denmark, Estonia, Finlandia, Prancis, Yunani, Hongaria, Islandia, Irlandia (Rep.), Italia, Latvia, Liechtenstein, Lituania, Luksemburg, Malta, Belanda, Norwegia, Polandia, Portugal, Rumania, Slovakia, Slovenia, Spanyol, Swedia, Swiss, atau Inggris Raya;

– Anggota keluarga langsung dari warga negara dari Negara Anggota EEA dan Swiss;

– Anggota keluarga langsung dari warga negara Inggris;

– Anggota keluarga langsung dari penduduk Jerman. Mereka harus menunjukkan bukti hubungan keluarga mereka;

– Penumpang dengan izin tinggal yang dikeluarkan oleh Negara Anggota EEA atau Swiss;

– Penumpang dengan visa jangka panjang yang dikeluarkan oleh Negara Anggota EEA atau Swiss;

– Penumpang dengan visa yang dikeluarkan oleh Jerman setelah 17 Maret 2020;

– Penduduk Australia, Kanada, Georgia, Selandia Baru, Thailand, Tunisia dan Uruguay. Mereka harus sudah tinggal di negara tempat tinggal setidaknya selama 6 bulan;

– Personil militer;

– Pelaut pedagang;

– Penumpang yang bepergian sebagai pelajar jika mereka tidak dapat menyelesaikan studi mereka di luar Jerman;

– Pasangan penduduk Jerman yang belum menikah. Mereka harus memiliki undangan tertulis dan salinan dokumen identitas penduduk di Jerman. Mereka juga harus memiliki pernyataan dan dapat menunjukkan bukti hubungan mereka.

Penumpang harus menjalani tes PCR Coronavirus (COVID-19) dan karantina selama 14 hari. Informasi lebih lanjut dapat ditemukan di

https://www.bundesgesundheitsministerium.de/coronavirus-infos-reisende/faq-tests-entering-germany.html (Terakhir diperbarui 21 September 2020)

Untuk berita terbaru, klik di sini

 

 

Ghana

Penumpang harus memiliki surat keterangan medis dengan hasil tes PCR negatif Coronavirus (COVID-19) yang dikeluarkan paling lambat 72 jam sebelum keberangkatan.

-Ini tidak berlaku untuk warga negara dan penduduk Ghana yang kembali ke Ghana dengan sertifikat medis dengan hasil tes PCR Coronavirus (COVID-19) negatif yang dikeluarkan sebelum keberangkatan dari Ghana. Mereka harus sudah maksimal 1 minggu di luar negeri.

Penumpang harus menjalani pemeriksaan medis dan tes PCR Coronavirus (COVID-19) atas biaya sendiri. Ini tidak berlaku untuk penumpang di bawah 5 tahun.

Penumpang harus mengisi Formulir Pernyataan Kesehatan Pelabuhan di http://ghs-hdf.org/ sebelum keberangkatan. (Terakhir diperbarui 7 September 2020)

Untuk berita terbaru, klik di sini

 

 

Gibraltar

Penumpang tidak diizinkan memasuki Gibraltar.

 

(Terakhir diperbarui 16 April 2020)

 

Untuk pembaruan, klik di sini

Yunani

Penumpang tidak diizinkan masuk. Ini tidak berlaku untuk:

– Warga negara Austria, Belgia, Bulgaria, Kroasia, Siprus, Republik Ceko, Denmark, Estonia, Finlandia, Prancis, Jerman, Yunani, Hongaria, Islandia, Irlandia (Republik), Italia, Latvia, Liechtenstein, Lituania, Luksemburg, Malta, Belanda , Norwegia, Polandia, Portugal, Romania, Slovakia, Slovenia, Spanyol, Swedia dan Swiss beserta anggota keluarganya;

– Warga negara Inggris dan anggota keluarganya;

– Warga negara dan penduduk Australia, Kanada, Georgia, Israel, Jepang, Korea (Rep.), Selandia Baru, Rwanda, Thailand, Tunisia, Uni Emirat Arab dan Uruguay;

– Penumpang dengan izin tinggal yang dikeluarkan oleh Yunani. Sertifikat permohonan perpanjangan izin tinggal tidak diterima;

– Penumpang dengan izin tinggal yang dikeluarkan oleh Austria, Belgia, Bulgaria, Kroasia, Siprus, Republik Ceko, Denmark, Estonia, Finlandia, Prancis, Jerman, Hongaria, Islandia, Irlandia (Rep.), Italia, Latvia, Liechtenstein, Lituania, Luksemburg, Malta, Belanda, Norwegia, Polandia, Portugal, Rumania, Slovakia, Slovenia, Spanyol, Swedia, Swiss atau Inggris Raya;

– Penumpang dengan visa jangka panjang yang dikeluarkan oleh Austria, Belgia, Bulgaria, Kroasia, Siprus, Republik Ceko, Denmark, Estonia, Finlandia, Prancis, Jerman, Yunani, Hongaria, Islandia, Irlandia (Rep.), Italia, Latvia, Liechtenstein, Lituania , Luksemburg, Malta, Belanda, Norwegia, Polandia, Portugal, Rumania, Slovakia, Slovenia, Spanyol, Swedia, Swiss atau Inggris Raya;

– Warga negara Makedonia Utara (Rep.) Kembali melalui Thessaloniki (SKG) untuk melanjutkan melalui jalan darat ke Makedonia Utara (Rep.). Perjalanan mereka harus diatur sebelumnya oleh pihak berwenang;

– Personil militer.

Penumpang harus menjalani pemeriksaan medis dan karantina selama 1 atau 14 hari.

Penerbangan dari Turki ditangguhkan hingga 31 Agustus 2020. Ini tidak berlaku untuk penerbangan kemanusiaan, medevac, militer, dan repatriasi.

Penumpang harus melengkapi “Formulir Penumpang – Penumpang (PLF)” 24 jam sebelum kedatangan di https://travel.gov.gr/. Kode QR yang dihasilkan dari formulir yang telah diisi harus ditunjukkan pada saat kedatangan. Ini tidak berlaku untuk penumpang dalam transit.

Penumpang yang tiba dari Albania dan Makedonia Utara (Rep.) Harus tiba di Athena (ATH).

Hingga 31 Agustus 2020, penumpang yang tiba dari Bulgaria, Israel, Malta, Rumania, atau Uni Emirat Arab harus memiliki surat keterangan medis dengan hasil tes PCR negatif Coronavirus (COVID-19) yang dikeluarkan paling lambat 72 jam sebelum kedatangan. Sertifikat harus dalam bahasa Inggris.

– Ini tidak berlaku untuk penumpang yang sedang transit.

– Ini tidak berlaku untuk penumpang di bawah 10 tahun.

Efektif 17 Agustus 2020 dan hingga 31 Agustus 2020, penumpang yang tiba dari Albania, Belgia, Republik Ceko, Belanda, Makedonia Utara, Spanyol atau Swedia harus memiliki surat keterangan medis dengan hasil tes PCR negatif Coronavirus (COVID-19) yang dikeluarkan paling lambat 72 jam sebelumnya kedatangan. Sertifikat harus dalam bahasa Inggris.

-Ini tidak berlaku untuk penumpang yang transit.

(Terakhir diperbarui 18 Agustus 2020)

Lihat kebijakan terbaru http://www.visitgreece.gr/en/home/about_covid_19

 

 

Grenada

Bandara di Grenada dibuka kembali.

Penumpang dan awak pesawat tidak diizinkan masuk.

– Ini tidak berlaku untuk penumpang dan awak maskapai yang tiba dari Austria, Antigua dan Barbuda, Bahama, Barbados, Belgia, Belize, Bulgaria, Kanada, Kroasia, Siprus, Republik Ceko, Denmark, Dominika, Estonia, Finlandia, Prancis, Jerman, Yunani, Guyana, Haiti, Hongaria, Irlandia (Rep.), Italia, Jamaika, Latvia, Lithuania, Luksemburg, Malta, Montserrat, Belanda, Polandia, Portugal, Rumania, Slovakia, Slovenia, Spanyol, St. Kitts dan Nevis, St.Lucia, St. Vincent dan Grenadines, Suriname, Swedia, Trinidad dan Tobago atau Inggris;

– Ini tidak berlaku untuk penumpang yang melakukan perjalanan repatriasi dan medevac.

Penumpang dan awak pesawat:

– Harus menunjukkan Formulir Pernyataan Kesehatan ke Imigrasi pada saat kedatangan. Formulir tersebut dapat diperoleh sebelum keberangkatan di https://covid19.gov.gd/;

– Harus memasang Aplikasi Pelacakan Kontak Grenada di https://covid19.gov.gd/ di perangkat pribadi mereka;

– Harus menjalani pemeriksaan medis pada saat kedatangan;

– Tunduk pada karantina. Informasi lebih lanjut dapat ditemukan di https://covid19.gov.gd/

Penumpang dan awak pesawat harus memiliki surat keterangan medis dengan hasil tes PCR negatif Coronavirus (COVID-19) yang dikeluarkan paling lambat 7 hari sebelum kedatangan.

– Ini tidak berlaku untuk penumpang dan awak maskapai yang bepergian dari Antigua dan Barbuda, Bahamas, Barbados, Belize, Dominika, Guyana, Haiti, Jamaika, Montserrat, St. Kitts dan Nevis, St.Lucia, St. Vincent dan Grenadines, Suriname atau Trinidad dan Tobago.

Penumpang dan awak pesawat harus memiliki asuransi perjalanan atau menyatakan akan menanggung biaya perawatan dan isolasi.

– Ini tidak berlaku untuk warga negara Grenada dan penumpang serta awak pesawat yang melakukan perjalanan dari Antigua dan Barbuda, Bahama, Barbados, Belize, Dominika, Guyana, Haiti, Jamaika, Montserrat, St. Kitts dan Nevis, St. Lucia, St. Vincent dan Grenadines, Suriname atau Trinidad dan Tobago.

(Terakhir diperbarui 3 Agustus 2020)

Lihat kebijakan terbaru http://health.gov.gd/index.php?lang=en

 

Guam

Penumpang yang telah berada di negara dengan kasus Coronavirus terkonfirmasi (COVID-19) selama lebih dari satu minggu dan tidak memiliki dokumen yang diakui dan disertifikasi oleh DPHSS (Departemen Kesehatan dan Layanan Sosial Guam), yang menegaskan bahwa mereka tidak terinfeksi dengan Coronavirus (COVID-19), tidak diizinkan masuk. Tanggal tes harus tidak lebih dari 72 jam sebelum tanggal kedatangan. Ini tidak berlaku untuk penduduk Guam.

 

Penumpang akan dikarantina untuk jangka waktu 14 hari setelah kedatangan. Ini tidak berlaku untuk penumpang dengan dokumen kesehatan yang diakui dan bersertifikat yang menegaskan bahwa mereka tidak terinfeksi Coronavirus (COVID-19) dalam 72 jam terakhir. (Terakhir diperbarui 30 Maret 2020)

 

Guadelupe

Penumpang yang tiba dari Brasil, India, Israel, Fed Rusia., Turkmenistan atau AS tidak diizinkan masuk. Ini tidak berlaku untuk penumpang yang tinggal di Hindia Barat Prancis.

Penumpang harus memiliki surat keterangan medis dengan hasil tes Coronavirus (COVID-19) negatif yang dikeluarkan paling lambat 72 jam sebelum keberangkatan. Ini tidak berlaku untuk penumpang yang tinggal di Hindia Barat Prancis atau Guyana Prancis.

Penumpang harus menjalani pemeriksaan medis dan karantina selama 7 hari.

Sertifikat Perjalanan Internasional yang lengkap harus ditunjukkan sebelum boarding dan ke imigrasi pada saat kedatangan atau saat transit di Hindia Barat Prancis. Sertifikat dapat diperoleh di konsulat atau di https://www.interieur.gouv.fr. (Terakhir diperbarui 3 Agustus 2020)

Guatemala

Bandara di Guatemala ditutup. Ini tidak berlaku untuk penerbangan kemanusiaan, medis atau militer.

Penumpang akan menjalani karantina selama 7 hari (Terakhir diperbarui 18 Agustus 2020)

Lihat kebijakan terbaru https://www.mspas.gob.gt/index.php/noticias/coronavirus-2019-ncov

 

Guinea

Bandara Conakry (CKY) dibuka kembali.

Warga negara Austria, Belgia, Republik Ceko, Denmark, Estonia, Finlandia, Prancis, Jerman, Yunani, Hongaria, Islandia, Italia, Latvia, Liechtenstein, Lithuania, Luksemburg, Malta, Belanda, Norwegia, Polandia, Portugal, Slovakia, Slovenia, Spanyol, Swedia dan Swiss tidak diizinkan masuk. Ini tidak berlaku untuk:

– Penumpang dengan izin tinggal yang dikeluarkan oleh Guinea;

– Penumpang dengan visa jangka panjang yang dikeluarkan oleh Guinea;

– Pasangan, mitra, orang tua atau anak-anak warga negara Guinea.

Penumpang harus memiliki surat keterangan medis dengan hasil tes Coronavirus (COVID-19) negatif yang dikeluarkan paling lambat 5 hari sebelum kedatangan.

Penumpang harus menjalani pemeriksaan medis dan karantina selama 14 hari. (Terakhir diperbarui 3 Agustus 2020)

Lihat kebijakan terbaru https://gn.usembassy.gov/u-s-citizen-services/covid-19-information/

 

Guinea-Bissau

Penerbangan ke Guinea-Bissau ditangguhkan. Ini tidak berlaku untuk penerbangan kemanusiaan, medis, dan repatriasi. (Terakhir diperbarui 20 Juli 2020)

 

Guyana

Bandara Conakry (CKY) ditutup. Ini tidak berlaku untuk penerbangan kemanusiaan.

Lihat kebijakan terbaru https://gy.usembassy.gov/covid-19-information

Penumpang harus memiliki surat keterangan medis dengan hasil tes Coronavirus (COVID-19) negatif. (Terakhir diperbarui 18 Agustus 2020)

 

Haiti

Penerbangan ke Haiti dimulai kembali. Penumpang harus menjalani pemeriksaan medis.

Formulir Pernyataan Kesehatan yang lengkap harus ditunjukkan kepada imigrasi pada saat kedatangan. (Terakhir diperbarui 6 Juli 2020)

Untuk pembaruan lebih lanjut, klik di sini

Honduras

Bandara di Honduras dibuka kembali.

Penumpang harus memiliki surat keterangan medis dengan hasil tes PCR negatif Coronavirus (COVID-19) yang dikeluarkan paling lambat 72 jam sebelum kedatangan.

Formulir yang telah diisi harus diserahkan ke https://prechequeo.inm.gob.hn sebelum keberangkatan. (Terakhir diperbarui 18 Agustus 2020)

Lihat kebijakan terbaru https://hn.usembassy.gov/u-s-citizen-services/covid-19-information/

 

 

Hong Kong

Penumpang tidak diizinkan untuk transit atau memasuki Hong Kong (SAR China).

  1. Penumpang yang bepergian dari Tiongkok Daratan atau Cina Taipei atau Makau dan belum pernah pergi ke negara / wilayah lain dalam 14 hari terakhir;
  2. Anggota awak pesawat yang perlu bepergian ke dan dari tempat asing untuk melaksanakan tugas yang diperlukan atau awak kapal barang;
  3. Pejabat pemerintah yang melaksanakan tugas pemerintah termasuk personil pos konsuler;
  4. Pasangan dan anak-anak kecil dari penduduk Hong Kong;
  5. Personil yang terlibat dalam pekerjaan anti-epidemi yang didukung oleh Pemerintah HKSAR.

 

Semua penumpang yang memenuhi syarat untuk memasuki Hong Kong harus menjalani karantina wajib 14 hari.

 

Semua penumpang dan awak yang tiba harus menyerahkan Formulir Pernyataan Kesehatan yang telah diisi kepada Departemen Kesehatan pada saat kedatangan. (Terakhir diperbarui 6 April 2020)

 

Dapatkan pembaruan saran perjalanan dari pejabat di sini

Hongaria

Penumpang tidak diizinkan masuk. Ini tidak berlaku untuk:

– Warga negara Hongaria, dan anggota keluarganya;

– Penumpang dengan izin tinggal permanen yang dikeluarkan oleh Hongaria, dan anggota keluarganya;

– Penumpang dengan izin tinggal yang dikeluarkan oleh Hongaria dengan masa berlaku lebih dari 90 hari;

– Penumpang dengan visa “D” yang dikeluarkan oleh Hongaria;

– Penumpang dengan surat yang ditandatangani dan dicap oleh Wakil Kepala Kepolisian Nasional;

– Warga negara Ceko, Polandia, dan Slovakia. Mereka harus memiliki pemesanan akomodasi yang dikonfirmasi minimal satu malam yang dipesan sebelum 1 September 2020, dan sertifikat medis dengan hasil tes PCR Coronavirus (COVID-19) negatif yang dikeluarkan paling lambat 5 hari sebelum kedatangan.

Penumpang harus menjalani pemeriksaan medis dan karantina selama 14 hari. (Terakhir diperbarui 7 September 2020)

Untuk berita terbaru, klik di sini

 

 

Islandia

Penumpang tidak diizinkan memasuki Islandia. Ini tidak berlaku untuk:

– Warga negara Andorra, Monako, San Marino, Swiss, Kota Vatikan (Tahta Suci) dan Negara Anggota EEA;

– Warga negara Inggris;

– Penumpang dengan izin tinggal yang dikeluarkan oleh Andorra, Monaco, San Marino, Swiss, Kota Vatikan (Tahta Suci) atau Negara Anggota EEA;

– Anggota keluarga warga negara Andorra, Monako, San Marino, Swiss, Kota Vatikan (Tahta Suci) dan Negara Anggota EEA;

– Anggota keluarga warga negara Inggris;

– Penduduk Aljazair, Australia, Kanada, Georgia, Jepang, Korea (Rep.), Maroko, Selandia Baru, Rwanda, Thailand, Tunisia dan Uruguay tiba dari negara tempat tinggal mereka;

– Personel militer yang sedang bertugas.

Penumpang yang melakukan perjalanan melalui Islandia ke Negara Anggota Schengen lain harus memiliki konfirmasi tertulis tentang izin mereka untuk memasuki Negara Anggota Schengen lainnya.

Penumpang dikenai karantina selama 14 hari atau pengujian ganda Coronavirus (COVID-19) dengan karantina selama 4 hingga 5 hari. Informasi lebih lanjut tentang Coronavirus dapat ditemukan di https://www.covid.is/categories/tourists-travelling-to-iceland

Penumpang harus menyelesaikan “Preregistrasi untuk mengunjungi Islandia” di http://visit.covid.is/ sebelum keberangkatan. (Terakhir diperbarui 25 Agustus 2020)

Lihat kebijakan terbaru https://www.government.is/

 

 

India

Penerbangan ke India ditangguhkan. Ini tidak berlaku untuk bantuan, repatriasi, dan penerbangan kemanusiaan.

Penumpang tidak diizinkan masuk. Ini tidak berlaku untuk:

– Warga negara India;

– Penduduk India;

– Penumpang dengan kartu atau buklet Warga Negara Asing India (OCI);

– Siswa jika salah satu orang tuanya adalah warga negara India atau pemegang kartu OCI;

– Anak di bawah umur jika salah satu orang tua adalah warga negara India atau pemegang kartu OCI;

– Pasangan warga negara India;

– Orang tua tunggal dari anak di bawah umur yang merupakan warga negara India atau pemegang kartu OCI;

– Penumpang yang kembali dari negara tetangga melalui India ke negara tempat tinggal mereka;

– Penumpang dengan visa diplomatik, resmi, PBB / Organisasi Internasional atau proyek.

Visa dan e-visa yang dikeluarkan sebelum 30 Juni 2020 tidak berlaku. Ini tidak berlaku untuk:

– Visa diplomatik, pejabat, Organisasi Internasional / PBB atau proyek / semua kategori visa Pekerjaan;

– Awak maskapai penerbangan;

– Visa bisnis (tidak termasuk visa B-3 untuk olahraga).

Penumpang yang tiba di India:

– Harus menjalani pemeriksaan medis dan karantina selama 14 hari; dan

– Harus menginstal “Arogya Setu” di perangkat pribadi mereka; dan

– Harus menunjukkan formulir Pernyataan Diri yang telah diisi.

(Terakhir diperbarui 20 Juli 2020)

Lihat kebijakan terbaru https://www.mohfw.gov.in/

 

 

Indonesia

Penumpang tidak diperbolehkan masuk dan transit.

– Ini tidak berlaku untuk warga negara Indonesia.

– Ini tidak berlaku bagi penumpang dengan Izin Tinggal Sementara (ITAS) atau Izin Tinggal Tetap (ITAP).

– Ini tidak berlaku untuk penumpang dengan diplomatik atau visa dinas.

– Ini tidak berlaku untuk penumpang dengan ijin tinggal diplomatik atau dinas.

– Ini tidak berlaku untuk penumpang dengan visa yang dikeluarkan setelah 31 Maret 2020.

– Warga negara Uni Emirat Arab yang melakukan perjalanan di bawah program Safe Travel Corridor ke Denpasar (DPS), Jakarta (CGK), Medan (KNO) atau Surabaya (SUB) dengan visa bisnis bisnis. Mereka harus:

Sebuah. memiliki tiket pulang;

  1. memiliki surat keterangan medis berbahasa Inggris dengan hasil tes PCR negatif Coronavirus (COVID-19) yang diterbitkan paling lambat 72 jam sebelum keberangkatan;
  2. lengkapi “kartu kesadaran kesehatan elektronik (e-HAC)” dan serahkan sebelum keberangkatan di http://inahac.kemkes.go.id/ atau tunjukkan pada saat kedatangan;
  3. menjalani pemeriksaan medis.

Penumpang tanpa surat keterangan medis dengan hasil tes Coronavirus (COVID-19) negatif yang dikeluarkan paling lambat 7 hari sebelum kedatangan harus menjalani pemeriksaan medis dan karantina selama 14 hari.

Awak penerbangan tanpa surat keterangan medis dengan hasil tes PCR negatif Coronavirus (COVID-19) yang dikeluarkan paling lambat 7 hari sebelum kedatangan harus menjalani pemeriksaan medis dan karantina hingga penerbangan berikutnya.

Kartu kesadaran kesehatan elektronik (e-HAC) yang telah dilengkapi harus diserahkan sebelum keberangkatan di http://inahac.kemkes.go.id/ atau ditunjukkan pada saat kedatangan.

Kru deadhead akan diberi stempel masuk. Mereka harus:

– memiliki kartu ID kru atau sertifikat anggota kru yang valid;

– memberikan pemberitahuan tertulis kepada Petugas Imigrasi yang membuktikan bahwa mereka akan bertugas pada penerbangan pulang. Pemberitahuan tersebut harus sudah diterima oleh Petugas Imigrasi minimal 24 jam sejak kedatangan. (Terakhir diperbarui 21 September 2020)

Untuk berita terbaru, klik di sini

 

 

Iran

Penangguhan fasilitas visa on arrival bagi penumpang yang melakukan perjalanan sebagai wisatawan.

E-visa dapat diperoleh sebelum keberangkatan di http://e_visa.mfa.ir/en. Penumpang harus memiliki email konfirmasi.

Penumpang harus memiliki sertifikat medis dengan tes Molekuler Coronavirus (COVID-19) yang dikeluarkan paling lambat 96 jam sebelum kedatangan. Sertifikat harus dalam bahasa Inggris atau disetujui oleh konsulat Iran. Penumpang dengan sertifikat medis yang dikeluarkan lebih dari 96 jam sebelum kedatangan harus menjalani pemeriksaan medis, tes PCR Coronavirus (COVID-19), dan karantina, dengan biaya sendiri.

– Ini tidak berlaku untuk penumpang dengan konsuler, diplomatik, pejabat, layanan atau khusus atau paspor yang melakukan perjalanan dinas.

Penumpang dengan paspor konsuler, diplomatik, resmi, dinas, atau khusus harus menjalani pemeriksaan medis pada saat kedatangan, tes PCR Coronavirus (COVID-19), dan karantina.

Warga negara Iran yang tinggal di luar negeri lebih dari 2 minggu dan yang tidak memiliki sertifikat medis dengan tes Molekuler Coronavirus (COVID-19), ditulis dalam bahasa Inggris atau disetujui oleh konsulat Iran, tunduk pada tes PCR Coronavirus (COVID-19) dan karantina.

Penumpang harus menjalani pemeriksaan medis dan karantina dengan biaya sendiri.

Formulir pernyataan diri yang lengkap tentang Coronavirus (COVID-19) harus ditunjukkan pada saat kedatangan. (Terakhir diperbarui 21 September 2020)

Untuk berita terbaru, klik di sini

 

 

Irak

Penerbangan ke Irak dimulai kembali.

Penumpang yang melakukan perjalanan ke Basra (BSR) dan Baghdad (BGW) harus memiliki sertifikat medis dengan hasil tes Coronavirus (COVID-19) negatif yang dikeluarkan paling lambat 48 jam sebelum keberangkatan.

Penumpang harus menjalani pemeriksaan medis dan karantina.

Penumpang yang tiba di Erbil (EBL) atau Sulaymaniyah (ISU) harus melengkapi “Formulir Ikrar” pada saat kedatangan.

Awak pesawat yang tiba di Erbil (EBL) atau Sulaymaniyah (ISU) harus menjalankan isolasi mandiri di hotel hingga penerbangan berikutnya. (Terakhir diperbarui 21 September 2020)

Dapatkan informasi terbaru mengenai imbauan perjalanan resmi di sini.

 

 

Irlandia (REP.)

Penumpang dikenai isolasi diri selama 14 hari. Daftar pengecualian isolasi diri dapat ditemukan di www.gov.ie/en/publication/8868e-view-the-covid-19-travel-advice-list/

Penumpang yang berusia 16 tahun atau lebih, harus mengisi Formulir Penanda Penumpang COVID-19 di https://www.cvd19plf-prod1.powerappsportals.com/en-us/ sebelum kedatangan.

Penangguhan pengecualian visa untuk penumpang dengan visa kunjungan singkat yang dikeluarkan oleh Inggris. (Terakhir diperbarui 31 Agustus 2020)

Untuk berita terbaru, klik di sini.

 

Israel

Penumpang tidak diizinkan masuk ke Israel.

(Terakhir diperbarui 25 Mei 2020)

Dapatkan pembaruan saran perjalanan dari pejabat di sini.

 

Italia

Penumpang tidak diizinkan masuk hingga 15 Oktober 2020. Ketentuan ini tidak berlaku untuk:

Penumpang dan awak pesawat yang telah transit atau pernah berada di Aljazair, Armenia, Bahrain, Bangladesh, Bosnia dan Herzegovina, Brasil, Chili, Republik Dominika, Kosovo (Rep.), Kuwait, Moldova (Rep.), Montenegro, Makedonia Utara (Rep.), Oman, Panama, Peru atau Serbia dalam 14 hari terakhir tidak diizinkan masuk dan transit. Ketentuan ini tidak berlaku untuk:

Semua penumpang wajib melakukan isolasi mandiri selama 14 hari. Daftar pengecualian karantina dapat ditemukan di https://www.esteri.it/mae/en/ministero/normativaonline/decreto-iorestoacasa-domande-frequenti/focus-cittadini-italiani-in-rientro-dall-estero-e -cittadini-stranieri-in-italia.html 

Penumpang harus menunjukkan formulir pernyataan diri yang telah diisi lengkap sebelum berangkat. Formulir dapat diperoleh di: https://www.esteri.it/mae/resource/doc/2020/07/modulorientro_da_estero_08_07_2020-_eng_0.pdf

Penumpang yang tiba di Sardinia harus menunjukkan “Formulir Pernyataan Kesehatan” yang telah diisi pada saat kedatangan. Formulir dapat diperoleh di: sus.regione.sardegna.it/sus/covid19/regimbarco/init

Penumpang yang tiba di Calabria harus menunjukkan “Formulir Pernyataan Kesehatan” yang telah diisi pada saat kedatangan. Formulir tersebut dapat diperoleh di home.rcovid19.it/

Penumpang yang tiba di Puglia harus menunjukkan “Formulir Pernyataan Kesehatan” yang telah diisi pada saat kedatangan. Formulir dapat diperoleh di

http://www.regione.puglia.it/web/salute-sport-e-buona-vita/-/riapertura-delle-regioni-regole-per-gli-spostamenti-da-e-per-la-puglia

Penumpang yang tiba di Sisilia harus menunjukkan “Formulir Pernyataan Kesehatan” yang telah diisi pada saat kedatangan. Formulir dapat diperoleh di http://www.lasicilia.it/userUpload/moduloregione.pdf

Penerbangan dari Aljazair, Armenia, Bahrain, Bangladesh, Bosnia dan Herzegovina, Brasil, Chili, Republik Dominika, Kosovo (Rep.), Kuwait, Moldova (Rep.), Montenegro, Makedonia Utara (Rep.), Oman, Panama, Peru dan Serbia ditangguhkan.

Izin tinggal yang dikeluarkan oleh Italia yang telah kedaluwarsa antara 31 Januari dan 31 Juli 2020, dianggap berlaku hingga 31 Agustus 2020. (Terakhir diperbarui 7 September 2020)

Dapatkan informasi terbaru mengenai imbauan perjalanan resmi di sini.

 

 

Jamaika

Penumpang harus menjalani pemeriksaan medis dan karantina.

Penumpang harus memiliki otorisasi perjalanan yang diperoleh sebelum keberangkatan di https://www.visitjamaica.com/. Ini tidak berlaku untuk penduduk Jamaika.

Warga Jamaika harus memiliki otorisasi perjalanan yang diperoleh sebelum keberangkatan di https://jamcovid19.moh.gov.jm/immigration.html. (Terakhir diperbarui 22 Juni 2020)

Dapatkan pembaruan saran perjalanan resmi di sini.

Jepang

Penumpang yang telah transit atau berada di Afganistan, Albania, Algeria, Andorra, Antigua dan Barbuda, Argentina, Armenia, Australia, Austria, Azerbaijan, Bahama, Bahrain, Bangladesh, Barbados, Belarus, Belgia, Bolivia, Bosnia dan Herzegovina, Botswana, Brazil, Brunei Darussalam, Bulgaria, Kamerun, Kanada, Cape Verde, Republik Afrika Tengah, Chili, Cina (Republik Rakyat), Cina Taipei, Kepulauan Komoro, Kongo, Kolombia, Republik Dominika, Ekuador, Mesir, El Savador, Guinea Ekuatorial, Estonia, Eswatini (Swazilan), Finlandia, Prancis, Gabon, Georgia, Jerman, Ghana, Yunani, Grenada, Guatemala, Guinea, Guinea-Bissau, Guyana, Haiti, Honduras, Hong Kong (SAR Cina), Hongaria, Islandia, India, Kosovo (Republik), Kuwait, Kirgistan, Latvia, Lebanon, Liberia, Libya, Liechtenstein, Lituania, Luksemburg, Madagaskar, Makau (SAR Cina), Malaysia, Maladewa, Malta, Mauritania, Mauritius, Meksiko, Moldova (Republik), Monako, Montenegro, Maroko, Namibia, Nepal, Belanda, Selandia Baru, Nikaragua, Makedonia Utara (Republik), Norwegia, Oman, Pakistan, Wilayah Palestina, Panama, Paraguai, Peru, Filipina, Polandia, Portugal, Qatar, Rumania, Federasi Rusia, San Marino, Sao Tome dan Principe, Arab Saudi, Senegal, Serbia, Sierra Leone, Singapura, Slovakia, Slovenia, Somalia, Afrika Selatan, Spanyol, St. Kitts dan Nevis, St. Vincent dan Grenadine, Sudan, Suriname, Swedia, Swiss, Tajikistan, Thailand, Turki, Uruguay, US, Ukraina, Uni Emirat Arab, Inggris, Uzbekistan, Kota Vatikan (Tahta Suci), Venezuela, dan Vietnam dalam 14 hari terakhir tidak diizinkan masuk. Namun, ketentuan ini tidak berlaku untuk:

“Kuesioner Karantina” yang telah diisi harus ditunjukkan pada saat kedatangan.

Penumpang dan awak pesawat harus menjalani pemeriksaan medis.

Pembebasan visa untuk Penumpang dengan paspor Inggris, paspor Hong Kong (SAR Cina), paspor Makau (SAR Cina) ditangguhkan.

Pembebasan visa untuk warga negara Andorra, Argentina, Austria, Bahama, Barbados, Belgia, Brunei Darussalam, Bulgaria, Kosta Rika, Kroasia, Republik Ceko, Siprus, Denmark, Republik Dominika, El Salvador, Estonia, Finlandia, Prancis, Jerman, Yunani, Guatemala, Honduras, Hongaria, Islandia, Indonesia, Iran, Irlandia (Rep.), Israel, Italia, Korea (Rep.), Latvia, Lesotho, Liechtenstein, Lithuania, Luksemburg, Malaysia, Malta, Meksiko, Monako, Belanda, Norwegia, Peru, Polandia, Portugal, Rumania, San Marino, Singapura, Slovakia, Slovenia, Spanyol, Suriname, Swedia, Swiss, Thailand, Tunisia, Uni Emirat Arab, Uruguay, dan Kota Vatikan (Tahta Suci) ditangguhkan.

Pembebasan visa untuk warga negara Azerbaijan, Bangladesh, Kamboja, Kolombia, Georgia, India, Kazakhstan, Laos, Mongolia, Myanmar, Nauru, Oman, Pakistan, Palau, Papua Nugini, Paraguay, Qatar, Samoa, Kepulauan Solomon., Turkmenistan, Ukraina, Uzbekistan dan Vietnam dengan paspor diplomatik, resmi, atau dinas ditangguhkan.

Pembebasan visa diberikan kepada Penumpang dengan Kartu Perjalanan Bisnis APEC yang diterbitkan oleh Brunei Darussalam, Tiongkok (Rep. Rakyat), Hong Kong (SAR Tiongkok), Indonesia, Korea (Rep.), Malaysia, Meksiko, Papua Nugini, Peru, Filipina, Federasi Rusia., Singapura, Thailand, atau Vietnam, ditangguhkan.

Warga negara Cina (Rep. Rakyat) dengan paspor yang dikeluarkan di Provinsi Hubei atau Provinsi Zhejiang (Rep. Rakyat China) tidak diizinkan masuk ke Jepang.

– Ketentuan ini tidak berlaku jika penumpang dapat membuktikan bahwa mereka tidak berada di Provinsi Hubei dan Provinsi Zhejiang dalam 14 hari terakhir.

Penumpang yang berada di kapal pesiar ‘Westerdam’ tidak diizinkan memasuki Jepang. Ini tidak berlaku untuk warga negara Jepang.

Visa yang dikeluarkan pada atau sebelum 8 Maret 2020 oleh Kedutaan Besar, Konsulat Jenderal dan Konsulat Jepang di Cina (Rep. Rakyat), Hong Kong (SAR China), Korea (Rep.), atau Macao (SAR China) tidak berlaku.

Visa dikeluarkan pada atau sebelum 20 Maret 2020 oleh Kedutaan Besar, Konsulat Jenderal dan Konsulat Jepang di Andorra, Austria, Belgia, Bulgaria, Kroasia, Republik Ceko, Siprus, Denmark, Mesir, Estonia, Finlandia, Prancis, Jerman, Yunani, Hongaria, Islandia, Iran, Irlandia (Rep.), Italia, Latvia, Liechtenstein, Lithuania, Luksemburg, Malta, Monako, Belanda, Norwegia, Polandia, Portugal, Rumania, San Marino, Slovakia, Slovenia, Spanyol, Swedia, Swiss, Inggris, atau Kota Vatikan (Tahta Suci) tidak berlaku.

Visa dikeluarkan pada atau sebelum 27 Maret 2020 oleh Kedutaan Besar, Konsulat Jenderal dan Konsulat Jepang di Bahrain, Brunei Darussalam, Kongo (Dem. Rep.), Indonesia, Israel, Malaysia, Filipina, Qatar, Singapura, Thailand, atau Vietnam tidak berlaku.

Visa dikeluarkan pada atau sebelum 2 April 2020 oleh Kedutaan Besar, Konsulat Jenderal dan Konsulat Jepang di Afghanistan, Aljazair, Angola, Antigua dan Barbuda, Argentina, Azerbaijan, Bahama, Bangladesh, Barbados, Belarus, Belize, Benin, Bhutan, Botswana, Burkina Faso, Burundi, Kamboja, Kamerun, Cape Verde, Republik Afrika Tengah, Chad, Kolombia, Komoro, Kongo, Kepulauan Cook, Kosta Rika, Kuba, Djibouti, Republik Dominika, El Salvador, Guinea Ekuatorial, Eritrea, Eswatini (Swaziland), Ethiopia, Fiji, Gabon, Gambia, Georgia, Ghana, Grenada, Guatemala, Guinea, Guinea-Bissau, Guyana, Haiti, Honduras, India, Irak, Jamaika, Yordania, Kazakhstan, Kenya, Kiribati, Kirgistan, Kuwait, Laos, Lebanon, Lesotho, Liberia, Libya, Madagaskar, Malawi, Maladewa, Mali, Kepulauan Marshall, Mauritania, Meksiko, Mikronesia (Negara Federasi), Mongolia, Mozambik, Myanmar, Namibia, Nauru, Nepal, Nikaragua, Niger, Nigeria , Niue, Oman, Pakistan, Palau, Wilayah Palestina, Papua Nugini, Paraguay, Peru, Federasi Rusia, Rwanda, Samoa, Sao Tome dan Principe, Arab Saudi, Senegal, Seychelles, Sierra Leone, Kepulauan Solomon, Somalia, Selatan Afrika, Sudan Selatan, Sri Lanka, St. Kitts dan Nevis, St. Lucia, St.Vincent dan Grenadin, Sudan, Suriname, Syria, Tajikistan, Tanzania, Timor-Leste, Togo, Tonga, Trinidad dan Tobago, Tunisia, Turkmenistan , Tuvalu, Uganda, Ukraina, Uni Emirat Arab, Uruguay, Uzbekistan, Vanuatu, Venezuela, Yaman, Zambia atau Zimbabwe tidak berlaku.

Penumpang yang transit melalui Tokyo (NRT) harus transit pada hari yang sama.

Penduduk Jepang dengan “Penduduk Permanen”, “Pasangan atau Anak Warga Negara Jepang”, “Pasangan atau Anak Penduduk Permanen” atau “Penduduk Jangka Panjang” yang telah berada di Bangladesh, Pakistan, Filipina atau Peru dalam 14 hari terakhir harus memiliki:

(Terakhir diperbarui 11 Agustus 2020)

Dapatkan informasi terbaru mengenai imbauan perjalanan resmi di sini.

 

Yordania

Penerbangan ke Yordania ditangguhkan hingga 4 Oktober 2020. Ketentuan ini tidak berlaku untuk:

Penumpang tidak diperbolehkan transit di Yordania selama lebih dari 6 jam.

Penumpang harus melengkapi formulir pernyataan di http://visitjordan.gov.jo/ sebelum keberangkatan.

Penumpang harus memiliki surat keterangan medis dengan hasil tes PCR negatif Coronavirus (COVID-19) yang dikeluarkan paling lambat 120 jam sebelum keberangkatan.

Penumpang yang transit di Yordania harus memiliki surat keterangan medis dengan hasil tes PCR negatif Coronavirus (COVID-19) yang dikeluarkan paling lambat 72 jam sebelum kedatangan.

Penumpang harus menjalani tes PCR dan karantina virus Corona (COVID-19).

Penumpang harus memiliki asuransi kesehatan yang berlaku selama masa tinggal yang dimaksudkan. Ketentuan ini tidak berlaku untuk warga negara Yordania.

Penumpang harus menginstal ‘Aplikasi AMAN’ di perangkat pribadinya. (Terakhir diperbarui 21 September 2020)

Dapatkan informasi terbaru mengenai imbauan perjalanan resmi di sini.

 

 

Kazakhstan

Bandara ditutup untuk penerbangan internasional.

Penumpang tidak diizinkan untuk transit atau memasuki wilayah Kazakhstan. Ketentuan ini tidak berlaku untuk:

Penumpang yang tiba dari Turki harus:

(Terakhir diperbarui 20 Juli 2020)

Dapatkan informasi terbaru mengenai himbauan perjalanan resmi di sini.

 

Kenya

Penerbangan ke Kenya dimulai kembali.

Penumpang harus memiliki surat keterangan medis dengan hasil tes PCR negatif Coronavirus (COVID-19) yang dikeluarkan selambat-lambatnya 96 jam sebelum keberangkatan. Ketentuan ini tidak berlaku untuk penumpang dengan paspor diplomatik.

Penumpang dengan paspor diplomatik harus memiliki surat keterangan medis dengan hasil tes PCR negatif Coronavirus (COVID-19) yang dikeluarkan paling lambat 7 hari sebelum keberangkatan.

Penumpang harus melengkapi “Formulir Pengawasan Kesehatan Wisatawan” secara online di http://ears.health.go.ke/.

Penumpang harus menjalani pemeriksaan medis dan karantina. Daftar pengecualian karantina dapat ditemukan di http://kcaa.or.ke. (Terakhir diperbarui 7 September 2020)

Dapatkan informasi terbaru mengenai imbauan perjalanan resmi di sini.

 

 

Kiribati

Tarawa (TRW) ditutup. (Terakhir diperbarui 23 Maret 2020)

 

Dapatkan pembaruan saran perjalanan dari pejabat di sini

Korea (DEM. People’s Rep.)

Penumpang yang bepergian karena turis tidak diizinkan masuk. Penumpang yang melakukan perjalanan bisnis atau tugas harus menghabiskan 14 hari di karantina pada saat kedatangan. (Terakhir diperbarui 6 Februari 2020)

 

Untuk pembaruan, klik di sini

Kosovo (REP.)

Penumpang harus menjalani pemeriksaan medis.

(Terakhir diperbarui 20 Juli 2020)

Dapatkan informasi terbaru mengenai himbauan perjalanan resmi di sini (situs web dalam bahasa Albania).

 

Kuwait

Penumpang tidak diizinkan memasuki Kuwait.

 

Penumpang harus menginstal lon Shlonik ’di perangkat pribadi mereka sebelum keberangkatan. Maskapai harus memberi tahu DGCA Kuwait tentang penumpang yang tidak dapat menginstalnya. Penumpang tersebut harus menunjukkan boarding pass mereka pada saat kedatangan. (Terakhir diperbarui 28 April 2020)

 

Dapatkan pembaruan saran perjalanan dari pejabat di sini

Kirgistan

Penumpang tidak diizinkan memasuki Kirgistan. Ketentuan ini tidak berlaku untuk:

Penumpang harus menjalani pemeriksaan medis dan karantina.

Penangguhan fasilitas visa saat kedatangan. (Terakhir diperbarui 14 September 2020)

Dapatkan informasi terbaru mengenai imbauan perjalanan resmi di sini.

 

Laos

Penerbangan ke Lao People’s Dem. Rep. Ditangguhkan.

– Ini tidak berlaku untuk penerbangan medis, kemanusiaan, bantuan, diplomat dan repatriasi.

Penumpang harus memiliki hasil tes PCR untuk Coronavirus (COVID-19) yang dikeluarkan paling lambat 72 jam sebelum keberangkatan.

Formulir pernyataan kesehatan yang telah diisi harus ditunjukkan pada saat kedatangan.

Penumpang harus menjalani tes PCR Coronavirus (COVID-19).

Penumpang harus menjalani pemeriksaan medis dan karantina selama 14 hari.

Awak maskapai harus menjalani pemeriksaan medis dan karantina hingga penerbangan terjadwal berikutnya. (Terakhir diperbarui 21 September 2020)

Dapatkan informasi terbaru mengenai imbauan perjalanan resmi di sini.

 

Latvia

Penumpang tidak diizinkan masuk dan transit di Latvia. Ketentuan ini tidak berlaku untuk:

Penumpang wajib melakukan isolasi diri selama 14 hari. Daftar pengecualian isolasi diri dapat ditemukan di www.spkc.gov.lv/lv/if-returning-toentering-latvia

Penerbangan dari Belgia, Bulgaria, Kroasia, Republik Ceko, Malta, Portugal, Spanyol dan Swedia ke Latvia ditangguhkan.

(Terakhir diperbarui 18 Agustus 2020)

Dapatkan informasi terbaru mengenai imbauan perjalanan resmi di sini.

 

 

Libanon

Penerbangan ke Lebanon kembali dimulai.

Penumpang harus memiliki surat keterangan medis dengan hasil tes PCR negatif Coronavirus (COVID-19) yang dikeluarkan selambat-lambatnya 96 jam sebelum keberangkatan. Tes PCR lain akan dilakukan pada saat kedatangan. Ketentuan ini tidak berlaku untuk penumpang di bawah 12 tahun.

Penumpang yang tiba dari Angola, Benin, Burkina Faso, Burundi, Kamerun, Cape Verde, Chad, Kongo, Pantai Gading, Djibouti, Guinea Ekuatorial, Eritrea, Eswatini, Ethiopia, Gabon, Gambia, Guinea, Guinea-Bissau, Irak, Kenya , Lesotho, Liberia, Libya, Madagaskar, Malawi, Mali, Mauritania, Mauritius, Mozambik, Namibia, Niger, Nigeria, Rwanda, Sao Tome dan Principe, Senegal, Seychelles, Sierra Leone, Somalia, Sudan Selatan, Sudan, Tanzania, Togo, Uganda, Zambia, atau Zimbabwe harus memiliki konfirmasi reservasi hotel selama 48 jam untuk Hotel Lancaster, Golden Tulip Hotel, atau Radisson Blu Martinez.

Penumpang dikenai karantina selama 48 jam.

Penumpang yang transit melalui Beirut (BEY) ke Suriah harus mendapat persetujuan sebelumnya dari Otoritas Suriah.

Formulir pernyataan kesehatan harus diisi secara online di https://arcg.is/0GaDnG. (Terakhir diperbarui 14 September 2020)

Dapatkan informasi terbaru mengenai imbauan perjalanan resmi di sini.

 

Lesotho

Penumpang akan diuji COVID-19 dan ditempatkan di karantina selama 14 hari. (Terakhir diperbarui 29 April 2020)

 

Untuk pembaruan, klik di sini

Liberia

Penerbangan ke Liberia ditangguhkan.

Penumpang harus menjalani pemeriksaan medis dan karantina. Ketentuan ini tidak berlaku untuk penumpang dengan sertifikat medis dengan hasil tes Coronavirus (COVID-19) negatif.

(Terakhir diperbarui 10 Agustus 2020)

Dapatkan informasi terbaru mengenai imbauan perjalanan resmi di sini.

 

Libya

Penerbangan ke Libya ditangguhkan. Ketentuan ini tidak berlaku untuk penerbangan repatriasi dan evakuasi.

(Last updated 13 July 2020)

 

Lithuania

Penumpang tidak diizinkan masuk. Ini tidak berlaku untuk:

Penumpang menjalankan isolasi mandiri selama 14 hari. Daftar pengecualian isolasi mandiri dapat ditemukan di http://koronastop.lrv.lt

Penumpang harus menunjukkan sertifikat medis dengan hasil tes Coronavirus (COVID-19) negatif yang dikeluarkan paling lambat 72 jam sebelum kedatangan. Informasi lebih lanjut tentang siapa yang membutuhkan sertifikat medis ini dapat ditemukan di http://koronastop.lrv.lt. Ini tidak berlaku untuk warga negara Lituania.

Penumpang harus mengisi kuesioner kesehatan sebelum keberangkatan di http://keleiviams.nvsc.lt dan menunjukkan kode QR. Ini tidak berlaku untuk penumpang dalam transit. (Terakhir diperbarui 21 September 2020)

Dapatkan informasi terbaru mengenai imbauan perjalanan resmi di sini.

 

 

 

Luksemburg

Penumpang tidak diizinkan masuk ke Luksemburg.

 

(Terakhir diperbarui 21 Maret 2020)

 

Untuk pembaruan, klik di sini

Makau

Penumpang tidak diizinkan memasuki Makau SAR, Tiongkok.

 

Penumpang yang tinggal atau telah berada di Provinsi Hubei, China dalam 14 hari terakhir tidak diizinkan memasuki Makao SAR, China kecuali mereka membuktikan dengan sertifikat yang sah bahwa mereka tidak terinfeksi dengan Coronavirus (COVID-19).

 

Semua penumpang harus mendapatkan laporan uji asam nukleat Coronavirus (COVID-19) yang dikeluarkan oleh lembaga medis setempat dalam waktu 7 hari yang mengkonfirmasikan bahwa mereka telah dites negatif untuk Coronavirus (COVID-19) sebelum mereka dapat naik ke penerbangan mereka.

 

Macao SAR, pekerja non-residen terdaftar China (pemegang Kartu Identifikasi Pekerja Non-residen) dilarang memasuki Makau SAR, China kecuali pemegang kartu identitas pekerja non-residen yang memiliki status penduduk di Daratan Tiongkok, Hong Kong SAR , Tiongkok dan Cina Taipei. Mereka harus menjalani pengamatan medis di tempat yang ditentukan selama 14 hari jika mereka telah ke China Taipei atau Hong Kong SAR, Tiongkok dalam 14 hari terakhir.

 

Warga Makau SAR, Tiongkok harus:

 

Penduduk dari China Taipei atau Hong Kong SAR, Cina yang belum mengunjungi negara asing 14 hari sebelum kedatangan akan perlu pergi ke tempat yang ditunjuk untuk pengamatan medis 14 hari.

 

Warga dari Daratan Tiongkok yang belum mengunjungi negara asing, Hong Kong SAR, Tiongkok atau Cina Taipei 14 hari sebelum kedatangan harus melalui pemeriksaan medis enam hingga delapan jam jika mereka datang dari Guangdong, Henan, Hunan, Anhui , Jiangsu, Shandong, Sichuan, Heilongjiang, Zhejiang, Chongqing, Beijing atau Shanghai. Jika mereka telah mengunjungi Hong Kong SAR, Tiongkok atau Cina Taipei 14 hari sebelum kedatangan, mereka harus pergi ke tempat yang ditunjuk untuk pengamatan medis 14 hari. (Terakhir diperbarui 29 April 2020)

 

Dapatkan pembaruan saran perjalanan dari pejabat di sini

Madagaskar

Semua penerbangan ke Madagaskar ditangguhkan. Ketentuan ini tidak berlaku untuk penerbangan repatriasi.

Penumpang harus menjalani pemeriksaan medis dan karantina. (Terakhir diperbarui 21 September 2020)

Dapatkan informasi terbaru mengenai imbauan perjalanan resmi dari Air Madagascar di sini. (konten ditulis dalam bahasa Prancis)

 

Malawi

Penumpang harus memiliki surat keterangan medis dengan hasil tes Coronavirus (COVID-19) negatif yang dikeluarkan paling lambat 10 hari sebelum kedatangan.

Penumpang harus menjalani pemeriksaan medis dan karantina mandiri selama 14 hari.

“Formulir Pengawasan Perjalanan” yang telah diisi harus ditunjukkan pada saat kedatangan. (Terakhir diperbarui 7 September 2020)

Dapatkan informasi terbaru mengenai imbauan perjalanan resmi di sini.

 

 

Malaysia

Penumpang tidak diizinkan memasuki Malaysia. Ini tidak berlaku untuk:

Penumpang:

Penumpang yang meninggalkan Malaysia setelah 18 Maret 2020 harus memiliki persetujuan imigrasi tertulis untuk kembali ke Malaysia.

Awak penerbangan harus menjalani karantina hingga penerbangan berikutnya; dan harus menginstal ‘aplikasi MySejahtera’ di ponsel pintar mereka.

Transfer dari penerbangan internasional ke penerbangan domestik tidak diperbolehkan. Ini tidak berlaku untuk warga negara Malaysia yang bepergian ke Sabah atau Sarawak. (Terakhir diperbarui 7 September 2020)

Dapatkan informasi terbaru mengenai imbauan perjalanan resmi di sini. (Konten ditulis dalam bahasa Melayu)

 

 

Maladewa

Fasilitas visa on arrival dimulai kembali.

Penumpang harus memiliki surat keterangan medis dengan hasil tes PCR Coronavirus (COVID-19) negatif. Tes harus dilakukan paling lama 72 jam sebelum keberangkatan penerbangan pertama. Ketentuan ini tidak berlaku untuk:

Penumpang yang bepergian sebagai wisatawan harus memiliki konfirmasi reservasi hotel untuk seluruh masa inapnya di fasilitas wisata terdaftar.

Penumpang harus menjalani pemeriksaan medis dan karantina selama 14 hari. Detail lebih lanjut dapat ditemukan di: https://covid19.health.gov.mv/wp-content/uploads/2020/07/Travel-related-home-quarantine-procedure-ENGLISH-version-18.07.2020.pdf

Awak maskapai penerbangan harus menjalani pemeriksaan medis.

Penumpang harus melengkapi “Deklarasi Kesehatan Wisatawan” 24 jam sebelum kedatangan di https://imuga.immigration.gov.mv. (Terakhir diperbarui 21 September 2020)

Dapatkan informasi terbaru mengenai imbauan perjalanan resmi di sini.

 

Mali

Penumpang harus memiliki surat keterangan medis dengan hasil tes PCR negatif Coronavirus (COVID-19) yang dikeluarkan paling lambat 3 hari sebelum kedatangan.

Penumpang wajib menjalani karantina selama 14 hari.

(Terakhir diperbarui 3 Agustus 2020)

Dapatkan informasi terbaru mengenai imbauan perjalanan resmi di sini (konten dalam bahasa Prancis).

 

Malta

Penerbangan ke Malta ditangguhkan. Ini tidak berlaku untuk penerbangan feri, penerbangan kemanusiaan, dan penerbangan repatriasi. (Terakhir diperbarui 14 April 2020)

 

Untuk pembaruan lebih lanjut, klik di sini

Pulau Marshall

Penumpang tidak diizinkan memasuki Marshall Isl. (Terakhir diperbarui 17 Maret 2020)

 

Dapatkan pembaruan saran perjalanan dari pejabat di sini

Mauritania

Bandara di Mauritania dibuka kembali. (Terakhir diperbarui 21 September 2020)

Dapatkan informasi terbaru mengenai imbauan perjalanan resmi di sini.

 

 

Mauritius

Penumpang tidak diizinkan transit atau memasuki Mauritius. Ini tidak berlaku untuk warga negara Mauritius, pasangan dan anak-anak mereka. Mereka akan ditempatkan di karantina.

 

Awak pesawat akan diisolasi di kamar hotel mereka. (Terakhir diperbarui 1 April 2020)

 

Dapatkan pembaruan saran perjalanan dari pejabat di sini

Mayotte

Sertifikat Perjalanan Internasional yang lengkap harus ditunjukkan sebelum naik dan ke Imigrasi pada saat kedatangan atau ketika transit di Mayotte. Sertifikat harus diperoleh sebelum keberangkatan melalui kantor konsuler Prancis di luar negeri atau online.

Penumpang harus melalui pemeriksaan medis pada saat kedatangan dan dikenai karantina selama 14 hari. Ini tidak berlaku untuk profesional kesehatan yang terkait dengan Coronavirus (COVID-19). (Terakhir diperbarui 11 Mei 2020)

Meksiko

“Cuestionario de indentificacion de factores de riesgo en viajeros” yang sudah dilengkapi harus diserahkan ke imigrasi pada saat kedatangan. Formulir tersebut dapat diunduh di https://afac.hostingerapp.com/. (Terakhir diperbarui 22 Juni 2020)

Mikronesia (Negara Federasi)

Penumpang yang bepergian ke negara bagian Chuuk harus dikarantina sendiri selama 14 hari di negara bebas COVID-19 sebelum keberangkatan.

 

Penumpang dan awak pesawat harus melakukan pemeriksaan medis menyeluruh pada saat kedatangan.

 

Penumpang tidak diizinkan memasuki negara bagian Pohnpei.

 

Penumpang yang bepergian ke negara bagian Pohnpei harus memiliki sertifikat medis dan harus dikarantina selama 14 hari.

 

Penumpang yang bepergian ke negara bagian Chuuk akan dikarantina selama 14 hari. (Terakhir diperbarui 31 Maret 2020)

 

Dapatkan pembaruan saran perjalanan dari pejabat di sini

Moldova

Penumpang tidak diizinkan masuk. Ini tidak berlaku untuk:
– warga negara Moldova (Rep.) Dan anggota keluarga mereka;
– penumpang dengan izin tinggal atau visa tinggal jangka panjang yang dikeluarkan oleh Moldova (Rep.).

Penumpang harus isolasi mandiri selama 14 hari. (Terakhir diperbarui 6 Juli 2020)

Untuk pembaruan lainnya, ikuti @GuvernulRMD

Mongolia

Penumpang tidak diizinkan memasuki Mongolia.

Penumpang wajib melakukan karantina selama 21 hari di fasilitas yang ditentukan dan dikenai 14 hari tambahan untuk isolasi mandiri.

(Terakhir diperbarui 18 Agustus 2020)

Dapatkan informasi terbaru mengenai imbauan perjalanan resmi di sini.

 

Montenegro

Penumpang tidak diizinkan memasuki Montenegro.

Warga negara dan penduduk Montenegro dikenai isolasi mandiri selama 14 hari.

Penumpang yang pernah berada di Albania, Bosnia dan Herzegovina, Kanada, Israel, Kosovo (Rep.), Atau Singapura dalam 15 hari terakhir harus memiliki surat keterangan medis dengan hasil tes Coronavirus (COVID-19) negatif yang dikeluarkan paling lambat 72 jam sebelum kedatangan .

(Terakhir diperbarui 13 Juli 2020)

Dapatkan informasi terbaru mengenai imbauan perjalanan resmi di sini.

 

Maroko

Penerbangan ke Maroko ditangguhkan. Ini tidak berlaku untuk penerbangan repatriasi.

Penumpang harus melengkapi “Formulir Kesehatan Penumpang” sebelum keberangkatan di http://www.onda.ma/form.php . Formulir tersebut harus dicetak dan disajikan pada saat kedatangan.

Penumpang harus memiliki surat keterangan medis dengan hasil tes PCR Coronavirus (COVID-19) negatif dan tes serologis yang dikeluarkan paling lambat 48 jam sebelum keberangkatan.

(Terakhir diperbarui 18 Agustus 2020)

Dapatkan informasi terbaru mengenai imbauan perjalanan resmi di sini.

 

Mozambik

Penerbangan ke Mozambik ditangguhkan. Ini tidak berlaku untuk penerbangan kemanusiaan, medis, dan repatriasi.

Penumpang dikenai karantina selama 14 hari.

Awak maskapai harus menjalani karantina hingga penerbangan terjadwal berikutnya.

(Terakhir diperbarui 11 Agustus 2020)

Dapatkan informasi terbaru mengenai imbauan perjalanan resmi di sini.

 

 

Myanmar

Penerbangan ke Myanmar ditangguhkan. Ini tidak berlaku untuk penerbangan evakuasi.

Penumpang dikenai karantina selama 14 hari dan wajib memiliki surat keterangan medis dengan hasil tes Coronavirus (COVID-19) negatif. Ini tidak berlaku untuk warga negara Myanmar.

Awak maskapai harus menjalani karantina hingga penerbangan terjadwal berikutnya.

Penangguhan semua fasilitas pembebasan visa dan visa saat kedatangan.

(Terakhir diperbarui 3 Agustus 2020)

Dapatkan informasi terbaru mengenai imbauan perjalanan resmi di sini (situs web sebagian dalam Bahasa Burma).

 

Namibia

Perbatasan Namibia ditutup hingga 5 Mei 2020. (Terakhir diperbarui 21 April 2020)

 

Untuk pembaruan, klik di sini

Nauru

Penumpang yang telah transit atau telah berada di Daratan China, Hong Kong (SAR China), Iran, Italia, Korea Selatan atau Makau (SAR China) dalam 21 hari terakhir tidak akan diizinkan masuk ke Nauru.

 

Penumpang harus mengisi Kartu Pernyataan Kesehatan dan menyerahkannya kepada Tenaga Kesehatan ketika tiba di Nauru. Mereka akan menjalani pemeriksaan kesehatan sebelum memasuki Nauru. (Terakhir diperbarui 7 Maret 2020)

 

Dapatkan pembaruan saran perjalanan dari pejabat di sini

Nepal

Penerbangan ke Nepal ditangguhkan. Ini tidak berlaku untuk penerbangan medis dan repatriasi.

Penumpang harus memiliki surat keterangan medis dengan hasil tes PCR negatif Coronavirus (COVID-19) yang dikeluarkan paling lambat 72 jam sebelum keberangkatan.

Penumpang dikenai karantina mandiri selama 14 hari.

“Kartu Deteksi Penumpang” yang telah diisi harus ditunjukkan ke “bagian kesehatan” pada saat kedatangan. (Terakhir diperbarui 7 September 2020)

Dapatkan informasi terbaru mengenai imbauan perjalanan resmi di sini.

 

Belanda

Penumpang tidak diizinkan masuk. Ketentuan ini tidak berlaku untuk:

‘Formulir Pernyataan Kesehatan’ yang telah diisi untuk Penumpang yang berangkat dari negara-negara berisiko tinggi Coronavirus (COVID-19) harus ditunjukkan sebelum boarding. Formulir tersebut dapat ditemukan di https://www.government.nl/documents/publications/2020/07/07/information-for-passengers-flying-to-and-from-the-netherlands.

Penumpang dikenai karantina mandiri selama 14 hari. Daftar pengecualian karantina dapat ditemukan di https://www.netherlandsandyou.nl/travel-and-residence/visas-for-the-netherlands/qas-travel-restrictions-for-the-netherlands

(Terakhir diperbarui 20 Juli 2020 )

Dapatkan informasi terbaru mengenai imbauan perjalanan resmi di sini.

 

Kaledonia Baru

Penerbangan ke Kaledonia Baru ditangguhkan. (Terakhir diperbarui 1 April 2020)

 

Dapatkan pembaruan saran perjalanan dari pejabat di sini (situs web dalam bahasa Perancis)

Selandia Baru

Penumpang tidak diizinkan masuk.
– Ini tidak berlaku untuk warga negara Selandia Baru (termasuk Cook Isl., Niue, Tokelau).
– Ini tidak berlaku untuk anggota keluarga langsung warga negara Selandia Baru.
– Ini tidak berlaku untuk penumpang dengan visa penduduk permanen dan anggota keluarga langsung mereka.
– Ini tidak berlaku untuk warga negara Australia yang biasanya tinggal di Selandia Baru.

Penumpang tidak diizinkan transit.
– Ini tidak berlaku untuk warga negara Australia dan Selandia Baru.
– Ini tidak berlaku untuk penduduk Selandia Baru.
– Ini tidak berlaku untuk penumpang dengan visa yang dikeluarkan oleh Selandia Baru.
– Efektif hingga 4 September 2020, ini tidak berlaku untuk warga negara Fiji yang kembali secara langsung melalui Selandia Baru ke Fiji.
– Berlaku hingga 19 September 2020, ini tidak berlaku untuk penumpang di Cook Isl., Fiji, Polinesia Prancis, Kiribati, Mikronesia (Negara Federasi), Nauru, Kaledonia Baru, Niue, Kepulauan Mariana Utara, Samoa, Samoa (Amerika), Solomon Isl., Tonga, Tuvalu atau Vanuatu, jika mereka kembali melalui Selandia Baru ke negara tempat tinggal mereka.

Transit hanya diperbolehkan selama maksimum 24 jam di Auckland (AKL).

Penumpang harus menjalani pemeriksaan medis dan karantina selama 14 hari. Ini tidak berlaku untuk penumpang yang transit.

Awak pesawat harus menggunakan alat pelindung diri (APD) yang sesuai. Mereka tidak dikenai karantina. (Terakhir diperbarui 29 Juni 2020)

Untuk pembaruan lebih lanjut, klik di sini.

 

Nikaragua

Bandara di Nikaragua ditutup. Ini tidak berlaku untuk penerbangan kemanusiaan dengan otorisasi penerbangan yang diminta 72 jam sebelum penerbangan. Manifes penumpang harus diserahkan dengan permintaan. (terakhir diperbarui 1 Mei 2020)

Untuk pembaruan, klik di sini

 

Nigeria

Penerbangan ke Nigeria ditangguhkan. Ini tidak berlaku untuk penerbangan kemanusiaan dan medis.

Penumpang tidak diizinkan masuk. Ketentuan ini tidak berlaku untuk warga negara dan penduduk Nigeria.

Penumpang yang tiba di Nigeria:

Izin tinggal yang telah habis masa berlakunya pada 22 Maret 2020 atau setelahnya dianggap masih berlaku.

Efektif 5 September 2020, penerbangan ke Lagos (LOS) dan Abuja (ABV) dimulai kembali. (Terakhir diperbarui 7 September 2020)

Dapatkan informasi terbaru mengenai imbauan perjalanan resmi di sini.

 

 

Niue

Penumpang yang telah berada di Australia, Austria, Belgia, Bulgaria, China (Republik Rakyat), Cina Taipei, Kroasia, Siprus, Ceko, Denmark, Estonia, Finlandia, Prancis, Jerman, Yunani, Hong Kong (SAR China), Hongaria, Islandia, Irlandia (Rep.), Indonesia, Iran, Italia, Jepang, Korea (Rep.), Latvia, Liechtenstein, Lithuania, Luksemburg, Malta, Makau (SAR China), Belanda, Norwegia, Polandia, Portugal, Rumania, Singapura, Slovakia, Slovenia, Spanyol, Swedia, Swiss, Thailand, AS, atau Inggris dalam 14 hari terakhir tidak diizinkan masuk ke Niue. Ini tidak berlaku untuk warga negara dan penduduk Niue dan awak pesawat. (Terakhir diperbarui 20 Maret 2020)

 

Dapatkan pembaruan saran perjalanan dari pejabat di sini

Pulau Mariana Utara

Penumpang yang tiba di Saipan dari negara dengan wabah COVID-19 yang teridentifikasi, termasuk Guam, Hawaii, dan benua AS, dikenai karantina 14 hari di properti hotel.

 

Penumpang dengan pulau-pulau Tinian atau Rota sebagai tujuan akhir, dikenai karantina 14 hari di Saipan sebelum melanjutkan ke tujuan akhir mereka.

 

Penumpang harus mengisi formulir kesehatan sebelum mendarat di Saipan. (Terakhir diperbarui 21 April 2020)

 

Untuk pembaruan lebih lanjut, klik di sini

Makedonia Utara

Regulasi masuk Coronavirus (COVID-19) dicabut pada 1 Juli 2020.

(Terakhir diperbarui 13 Juli 2020)

Dapatkan informasi terbaru mengenai imbauan perjalanan resmi di sini.

 

Norwegia

Penumpang tidak diizinkan masuk. Ketentuan ini tidak berlaku untuk:

Penumpang yang tiba dari Andorra, Austria, Belgia, Bulgaria, Kroasia, Republik Ceko, Denmark (tidak termasuk Nordjylland, Sjælland dan Greenland), Finlandia (hanya Kainuu), Prancis, Jerman, Yunani, Hungaria, Islandia, Irlandia (Rep.), Italia, Liechtenstein , Luksemburg, Malta, Belanda, Polandia, Portugal, Romania, Slovakia, Slovenia, Spanyol, Swedia (tidak termasuk Gotland, Norrbotten, Södermanland, Värmland, Västerbotten atau Vasternorrland), Swiss atau Inggris harus memiliki konfirmasi pemesanan akomodasi karantina untuk 10 hari pertama menginap.

Penumpang dikenai karantina mandiri selama 10 hari. Daftar pengecualian karantina dapat ditemukan di https://www.fhi.no/en/op/novel-coronavirus-facts-advice/facts-and-general-advice/travel-advice-COVID19/

Penumpang hanya diperbolehkan melakukan perjalanan ke Svalbard setelah mereka melakukan karantina di bagian lain Norwegia. (Terakhir diperbarui 21 September 2020)

Dapatkan informasi terbaru mengenai imbauan perjalanan resmi di sini.

 

 

 

Oman

Penerbangan ke Oman ditangguhkan. Ini tidak berlaku untuk penerbangan kemanusiaan dan repatriasi.

(Terakhir diperbarui 13 Juli 2020)

Dapatkan informasi terbaru mengenai imbauan perjalanan resmi di sini.

 

 

Pakistan

Penerbangan ke Gwadar (GWD) dan Turbat (TUK) ditangguhkan. Ini tidak berlaku untuk penerbangan diplomatik, khusus, dan penerbangan nasional. Mereka harus mendapat persetujuan khusus dari otoritas yang berwenang untuk mengangkut penumpang yang terdampar.

Formulir Pernyataan Kesehatan Penumpang Internasional yang telah diisi harus ditunjukkan pada saat kedatangan.

Penumpang harus menjalani pemeriksaan medis dan karantina selama 14 hari.

Awak maskapai penerbangan harus menjalani pemeriksaan medis.

(Terakhir diperbarui 27 Juli 2020)

Dapatkan informasi terbaru mengenai imbauan perjalanan resmi di sini.

 

Palau

Penumpang yang telah transit atau berada di Daratan China, Hong Kong atau Makau dalam 14 hari terakhir tidak diizinkan memasuki Palau. (Terakhir diperbarui 6 Februari 2020)

 

Dapatkan pembaruan saran perjalanan dari pejabat di sini

Panama

Penerbangan ke Panama ditangguhkan hingga 23 Mei 2020. Ini tidak berlaku untuk penerbangan kemanusiaan. (Terakhir diperbarui 21 April 2020)

 

Dapatkan pembaruan saran perjalanan dari pejabat di sini (konten dalam bahasa Spanyol)

Papua Nugini

Penumpang yang telah berada di China (Republik Rakyat), Iran, Italia, Jepang atau Korea (Republik) dalam 14 hari terakhir tidak diizinkan memasuki Papua Nugini. Mereka harus menghabiskan 14 hari berturut-turut di negara yang bebas dari Coronavirus (COVID-19).

 

Awak pesawat yang bukan warga negara Papua Nugini harus terlebih dahulu mendapatkan persetujuan pengontrol Keadaan Darurat (SOE) untuk masuk. (Terakhir diperbarui 18 Maret 2020)

 

Dapatkan pembaruan saran perjalanan dari pejabat di sini

Paraguay

Penerbangan ke Paraguay ditangguhkan. Ini tidak berlaku untuk layanan kesehatan dan penerbangan repatriasi. (Terakhir diperbarui 10 April 2020)

 

Dapatkan pembaruan saran perjalanan dari pejabat di sini (situs web dalam bahasa Spanyol)

Peru

Penerbangan ke Peru ditangguhkan. Ini tidak berlaku untuk penerbangan kemanusiaan dan repatriasi.

Penumpang tidak diizinkan masuk hingga 30 September 2020. Ini tidak berlaku untuk warga negara dan penduduk Peru.

Warga negara dan penduduk Peru dikenai karantina selama 14 hari.

Awak maskapai penerbangan harus mengisolasi diri di hotel selama masa tinggal.

“Declaracion Jurada de Salud” yang lengkap harus ditunjukkan pada saat kedatangan. (Terakhir diperbarui 7 September 2020)

Dapatkan informasi terbaru mengenai imbauan perjalanan resmi di sini.

 

Filipina

Penumpang tidak diizinkan masuk. Ini tidak berlaku untuk:

Penangguhan semua fasilitas pembebasan visa dan visa saat kedatangan.

Penumpang harus menjalani tes Coronavirus (COVID-19) dengan biaya sendiri, mereka dikenai karantina dan harus menunjukkan Formulir Investigasi Kasus yang telah diisi.

Penumpang yang melakukan perjalanan ke Davao (DVO) harus memiliki surat keterangan medis dengan hasil tes Coronavirus (COVID-19) negatif yang dikeluarkan paling lambat 72 jam sebelum keberangkatan.

(Terakhir diperbarui 18 Agustus 2020)

Dapatkan informasi terbaru mengenai imbauan perjalanan resmi di sini.

 

 

Polandia

Penumpang tidak diizinkan masuk. Ini tidak berlaku untuk:

Penerbangan dari Andorra, Argentina, Armenia, Bahamas, Bahrain, Bolivia, Bosnia dan Herzegovina, Brazil, Cape Verde, Chile, China (People’s Rep.), Colombia, Costa Rica, Dominican Rep., Ecuador, El Salvador, Eswatini, Gabon, Guatemala, Honduras, Irak, Israel, Kazakhstan, Kosovo (Rep.), Kuwait, Kyrgyzstan, Luksemburg, Maladewa, Meksiko, Moldova (Rep.), Montenegro, Makedonia Utara (Rep.), Oman, Panama, Peru, Qatar, Rusia Fed., Sao Tome dan Principe, Arab Saudi, Serbia, Singapura, Afrika Selatan, Suriname dan AS ke Polandia ditangguhkan hingga 24 Agustus 2020. Ketentuan ini tidak berlaku untuk penerbangan kemanusiaan, medis, dan repatriasi.

Penumpang wajib melaksanakan karantina selama 14 hari. Daftar pengecualian karantina dapat ditemukan di https://www.gov.pl/web/coronavirus/travel

(Terakhir diperbarui 19 Agustus 2020)

Dapatkan informasi terbaru mengenai imbauan perjalanan resmi di sini. (situs web dalam bahasa Polandia).

 

 

Portugal

Penumpang tidak diizinkan masuk. Ketentuan ini tidak berlaku untuk:

Penumpang harus memiliki surat keterangan medis dengan hasil tes PCR negatif Coronavirus (COVID-19) yang dikeluarkan paling lambat 72 jam sebelum kedatangan.

– Ini tidak berlaku untuk penumpang yang datang dari Australia, Austria, Belgia, Bulgaria, Kanada, China (Rep. Rakyat), Kroasia, Siprus, Republik Ceko, Denmark, Estonia, Finlandia, Prancis, Georgia, Jerman, Yunani, Hongaria, Islandia, Irlandia (Rep.), Italia, Jepang, Korea (Rep.), Latvia, Liechtenstein, Lithuania, Luksemburg, Malta, Belanda, Selandia Baru, Norwegia, Polandia, Portugal, Rumania, Rwanda, Slovakia, Slovenia, Spanyol, Swedia, Swiss , Thailand, Tunisia, Inggris Raya atau Uruguay.

Penerbangan ke Portugal ditangguhkan.

– Ini tidak berlaku untuk penerbangan yang tiba dari Angola, Austria, Belgia, Brasil (Sao Paulo (GRU) dan Rio De Janeiro (RIO)), Bulgaria, Kanada, Cape Verde, Kroasia, Siprus, Republik Ceko, Denmark, Estonia, Finlandia, Prancis, Jerman, Yunani, Guinea-Bissau, Hongaria, Islandia, Irlandia (Rep.), Italia, Latvia, Lituania, Luksemburg, Malta, Mozambik, Belanda, Norwegia, Polandia, Portugal, Rumania, Sao Tome dan Principe, Slovakia, Slovenia , Afrika Selatan, Swedia, Swiss, AS, Inggris Raya, atau Venezuela.

– Ini tidak berlaku untuk penerbangan medis, kemanusiaan, dan repatriasi.

Penumpang harus menjalani pemeriksaan medis.

Penumpang yang tiba di Madeira harus menjalani tes PCR pada saat kedatangan jika mereka tidak memiliki sertifikat dengan hasil tes PCR Coronavirus (COVID-19) negatif yang dikeluarkan paling lambat 72 jam sebelum keberangkatan. Untuk lebih jelasnya, silakan merujuk ke situs web http://www.visitmadeira.pt/en-gb/useful-info/corona-virus-(covid-19)/information-to-visitors-(covid-19)

Penumpang yang tiba di Azores harus menjalani pemeriksaan medis dan karantina jika mereka tidak memiliki sertifikat dengan hasil tes Coronavirus (COVID-19) negatif yang dikeluarkan paling lambat 72 jam sebelum keberangkatan.

(Terakhir diperbarui 19 Agustus 2020)

Dapatkan informasi terbaru mengenai imbauan perjalanan resmi di sini.

 

Puerto Riko

Penumpang akan dikarantina selama 14 hari. Penumpang harus menyerahkan formulir Departemen Kesehatan Puerto Riko yang sudah lengkap pada saat kedatangan. (Terakhir diperbarui 6 April 2020)

 

Untuk pembaruan lebih lanjut, klik di sini

Qatar

Penumpang tidak diizinkan masuk ke Qatar. Ini tidak berlaku untuk warga negara Qatar. Ini tidak berlaku untuk penduduk Qatar dengan kartu Permanent Residence. (Terakhir diperbarui 19 April 2020)

 

Dapatkan pembaruan saran perjalanan dari pejabat di sini

Reunion

Penumpang harus memiliki Sertifikat Perjalanan Internasional untuk masuk dan transit Reunion. Sertifikat harus diperoleh sebelum keberangkatan melalui kantor konsuler Prancis atau online di https://www.interieur.gouv.fr.

Penumpang harus melalui pemeriksaan medis pada saat kedatangan dan dikenai karantina selama 14 hari. Ini tidak berlaku untuk profesional kesehatan yang terkait dengan Coronavirus (COVID-19). (Terakhir diperbarui 11 Mei 2020)

Rumania

Penumpang tidak diizinkan memasuki Rumania hingga 15 Agustus 2020. Ini tidak berlaku untuk:

Penerbangan dari Argentina, Armenia, Azerbaijan, Bahrain, Bolivia, Bosnia dan Herzegovina, Brasil, Cape Verde, Chili, Kolombia, Kosta Rika, Republik Dominika, Ekuador, El Salvador, Eswatini, Guatemala, Honduras, Irak, Israel, Kazakhstan, Kosovo (Rep.), Kuwait, Kirgistan, Luksemburg, Maladewa, Meksiko, Moldova (Rep.), Montenegro, Makedonia Utara (Rep.), Oman, Wilayah Palestina, Panama, Peru, Puerto Riko, Qatar, Federasi Rusia., Arab Saudi , Serbia, Singapura, Afrika Selatan, Suriname, Kepaluan Turks dan Caicos, AS, atau Pulau Virgin (AS) ke Rumania ditangguhkan.

– Ini tidak berlaku untuk penerbangan kemanusiaan dan medis

Penumpang dikenai karantina selama 14 hari.

Paspor dan KTP yang diterbitkan oleh Rumania yang kedaluwarsa selama wabah COVID-19 dianggap berlaku hingga 14 Agustus 2020.

(Terakhir diperbarui 18 Agustus 2020)

Dapatkan informasi terbaru mengenai imbauan perjalanan resmi di sini.

 

Federasi Rusia

Penumpang tidak diizinkan masuk. Ini tidak berlaku untuk:

Penumpang harus memiliki surat keterangan medis dengan hasil tes PCR negatif Coronavirus (COVID-19) yang dikeluarkan paling lambat 72 jam sebelum kedatangan. Sertifikat medis harus dikeluarkan dalam bahasa Rusia atau bahasa Inggris. Terjemahan yang sah ke dalam bahasa Rusia diterima. Ini tidak berlaku untuk warga negara Rusia.

Penumpang yang transit di Rusia harus memiliki surat keterangan medis dengan hasil tes PCR Coronavirus (COVID-19) negatif yang dikeluarkan paling lambat 72 jam sebelum kedatangan. Ini tidak berlaku untuk warga negara Rusia. (Terakhir diperbarui 14 September 2020)

Dapatkan informasi terbaru mengenai imbauan perjalanan resmi di sini.

 

 

Rwanda

Penerbangan ke Kigali (KGL) ditangguhkan. Ini tidak berlaku untuk penerbangan kemanusiaan, medis, dan repatriasi.

Efektif 1 Agustus 2020, penumpang dan awak pesawat:

(Terakhir diperbarui 20 Juli 2020)

Dapatkan informasi terbaru mengenai imbauan perjalanan resmi di sini.

 

Samoa

Semua pelancong, termasuk penduduk yang kembali memasuki Samoa, harus memiliki sertifikat medis yang dikeluarkan oleh praktisi medis terdaftar yang dikeluarkan dalam waktu 3 hari sebelum kedatangan mereka ke Samoa.

 

Penumpang yang telah transit atau pernah berada di Australia, Austria, Bahrain, Belgia, Kanada, Tiongkok (Republik Rakyat), Cina Taipei, Ceko, Denmark, Prancis, Jerman, Yunani, Hong Kong (SAR Cina), Islandia, Italia, Iran, Jepang, Korea (Rep.), Kuwait, Luksemburg, Makao (SAR China), Malaysia, Belanda, Norwegia, Qatar, Singapura, Spanyol, Swedia, Swiss, Thailand, Uni Emirat Arab atau AS tidak diizinkan memasuki Samoa.

 

Penumpang harus:

 

Semua pelancong, termasuk penduduk yang kembali memasuki Samoa, diharuskan menjalani pemeriksaan medis oleh Praktisi Medis Terdaftar dalam waktu 3 hari sebelum kedatangan. Laporan izin medis diperlukan untuk check-in sebelum mengeluarkan boarding pass.

 

Semua pelancong yang memasuki Samoa, termasuk pemegang paspor Samoa yang merupakan penduduk tetap Samoa Amerika, harus menjalani pemeriksaan medis dalam waktu 3 hari sebelum masuk. Itu harus ditandatangani oleh dokter yang hadir dan ditanda-tangani oleh Motusa Tuileama Nua, Direktur Kesehatan Masyarakat, Samoa Amerika.

 

Penapisan wajib semua penumpang dan kru yang datang ke Samoa berlaku di semua pelabuhan masuk. Semua diminta untuk mematuhi dan menghasilkan dokumen tambahan saat diminta.

 

Kartu Pernyataan Kesehatan Khusus harus diisi oleh semua penumpang dalam pesawat atau pada saat kedatangan di Samoa. (Terakhir diperbarui 21 Maret 2020)

 

Dapatkan pembaruan saran perjalanan dari pejabat di sini

Samoa (Amerika)

Warga negara Amerika Serikat dan penduduk Samoa (Amerika) yang transit atau pernah berada di Arizona, California, Florida, Georgia, Hawaii, Illinois, Massachusetts, New Hampshire, New York, Carolina Utara, Oregon, Rhode Island, Texas, Washington atau Wisconsin, harus menjalani pemeriksaan Kesehatan Masyarakat dan mungkin dikarantina secara medis atau di rumah.

 

Izin Masuk, dikeluarkan oleh Samoa (Amerika) bukan visa, ditangguhkan. Ini tidak berlaku untuk penduduk Samoa (Amerika) dengan izin tinggal atau persetujuan Dewan Imigrasi.

 

Penumpang yang datang dari Samoa harus:

 

Penumpang yang transit atau telah berada di negara yang terkena Coronavirus (COVI-19), ketika tiba dari Hawaii, harus:

 

Untuk pembaruan, klik di sini

Arab Saudi

Pencabutan larangan lengkap tentang keberangkatan dan pemulangan warga ke dan dari Kerajaan serta mengizinkan pembukaan saluran udara, laut, dan darat akan dilakukan setelah tanggal 1 Januari 2021, sesuai dengan tindakan yang diambil sebelum pandemi.

Kategori warga negara berikut akan diizinkan untuk bepergian ke luar Kerajaan dan kembali ke sana sesuai dengan persyaratan tertentu:

Mengizinkan masuk dan keluar untuk warga Gulf Cooperation Council (GCC) serta mengizinkan non-Saudi yang memperoleh salah satu visa berikut: keluar dan masuk kembali, izin kerja, Iqama (izin tinggal), atau berkunjung. Penumpang GCC dan non-Saudi harus tunduk pada protokol kesehatan preventif yang diambil oleh badan terkait untuk mencegah penyebaran COVID-19 di Arab Saudi. Persyaratannya termasuk siapapun yang memasuki Kerajaan harus menyerahkan bukti bebas infeksi COVID-19 menurut tes medis terbaru yang dilakukan oleh badan yang dapat diandalkan di luar Kerajaan. Tes ini tidak melebihi 48 jam sebelum kedatangan di Arab Saudi.

Penangguhan penerbangan internasional yang datang atau meninggalkan Kerajaan dan pembukaan saluran darat, laut, dan udara akan dicabut sebagian untuk memungkinkan kategori warga negara dan orang dengan pengecualian untuk memasuki dan meninggalkan Kerajaan.

Pengecualian yang disebutkan di atas tidak berlaku untuk:

Pengecualian yang disebutkan di atas berlaku mulai pukul 06:00 pada tanggal 15 September 2020. (Terakhir diperbarui 14 September 2020)

Dapatkan informasi terbaru mengenai imbauan perjalanan resmi di sini.

 

Senegal

Penerbangan ke Senegal dimulai kembali.

Warga negara Austria, Belgia, Republik Ceko, Denmark, Estonia, Finlandia, Prancis, Jerman, Yunani, Hungaria, Islandia, Italia, Latvia, Liechtenstein, Lituania, Luksemburg, Malta, Mauritania, Belanda, Norwegia, Polandia, Portugal, Slovakia, Slovenia, Spanyol, Swedia dan Swiss tidak diizinkan masuk. Ketentuan ini tidak berlaku untuk penumpang dengan KTP yang dikeluarkan untuk penduduk Senegal.

Penumpang yang tiba tanpa bukti tes PCR Coronavirus (COVID-19) dikeluarkan paling lambat 7 hari sebelum kedatangan harus menjalani pemeriksaan medis dan harus melengkapi pernyataan bahwa mereka tidak memiliki gejala Coronavirus (COVID-19). (Terakhir diperbarui 21 September 2020)

Dapatkan informasi terbaru mengenai imbauan perjalanan resmi di sini (dalam bahasa Prancis).

 

 

Serbia

Penumpang tidak diizinkan masuk dan transit di Serbia.

 

Warga negara dan penduduk Serbia yang tiba dari Austria, Prancis, Jerman, Yunani, Iran, Italia, Rumania, Slovenia, Spanyol atau Swiss diharuskan untuk mengisolasi diri sendiri untuk jangka waktu 28 hari.

 

Warga negara dan penduduk Serbia yang datang dari negara lain diharuskan untuk mengisolasi diri sendiri selama 14 hari.

 

Anggota terakreditasi dari misi diplomatik, organisasi internasional, misi kemanusiaan, dan penumpang dengan izin khusus yang dikeluarkan oleh Kementerian Kesehatan, Kementerian Luar Negeri, Kementerian Dalam Negeri atau Kementerian Konstruksi, Transportasi dan Infrastruktur, dan anggota keluarga mereka, yang tiba dari Austria, Prancis, Jerman, Yunani, Iran, Italia, Rumania, Slovenia, Spanyol atau Swiss diharuskan untuk mengisolasi diri sendiri selama 28 hari.

 

Anggota terakreditasi dari misi diplomatik, organisasi internasional, misi kemanusiaan, dan penumpang dengan izin khusus yang dikeluarkan oleh Kementerian Kesehatan, Kementerian Luar Negeri, Kementerian Dalam Negeri atau Kementerian Konstruksi, Transportasi dan Infrastruktur, dan anggota keluarga mereka, yang tiba dari negara lain diharuskan untuk mengisolasi diri sendiri selama 14 hari. (Terakhir diperbarui 18 Maret 2020)

 

Dapatkan pembaruan saran perjalanan dari pejabat di sini

Seychelles

Seychelles (SEZ) ditutup. Ini tidak berlaku untuk pengalihan darurat. Ini tidak berlaku untuk penerbangan misi khusus yang disetujui (MEDEVAC). (Terakhir diperbarui 11 Mei 2020)

 

Dapatkan pembaruan saran perjalanan dari pejabat di sini

 

Sierra Leone

Penerbangan ke Sierra Leone dimulai kembali.

Penumpang harus menjalani pemeriksaan medis dan harus menunjukkan izin perjalanan yang diperoleh sebelum keberangkatan di: www.travel.gov.sl/

(Terakhir diperbarui 11 Agustus 2020)

Dapatkan informasi terbaru mengenai imbauan perjalanan resmi di sini.

 

Singapura

Penumpang yang bepergian sebagai pengunjung jangka pendek tidak diizinkan untuk transit atau memasuki Singapura.

 

Pengunjung jangka pendek akan diizinkan masuk ke Singapura jika mereka memiliki Surat Persetujuan untuk Masuk (ALE) dari Otoritas Imigrasi dan Pos Pemeriksaan (ICA), Kementerian Perdagangan dan Industri (MTI), Kementerian Luar Negeri (MFA) atau Kementerian Kesehatan (Depkes). Mereka masih dapat dikenakan persyaratan skrining kesehatan yang berlaku saat masuk. Kepemilikan Surat Persetujuan untuk Masuk (ALE) tidak menjamin penerbitan Visit Pass untuk memasuki Singapura.

 

Penumpang yang memasuki Singapura, termasuk Warga Negara Singapura, Penduduk Tetap dan penumpang dengan Long-Term Pass (LTP), harus menyerahkan deklarasi kesehatan. Ini dapat dilakukan melalui e-Layanan Kartu Kedatangan SG (SGAC).

 

Maskapai harus menginformasikan penumpang untuk menyerahkan deklarasi kesehatan mereka melalui Layanan e-Kartu Kedatangan SG (SGAC) sebelum tiba di Singapura.

 

Kartu embarkasi/pendaratan berbasis kertas dihentikan. Semua maskapai harus berhenti mendistribusikan kartu-kartu ini untuk penerbangan yang direncanakan tiba di Singapura pada atau setelah 27 Maret 2020, jam 09.00. (Terakhir diperbarui 29 April 2020)

Dapatkan pembaruan saran perjalanan dari pejabat di sini

 

Slovakia

Penumpang tidak diizinkan masuk.

Penumpang yang tiba dari Bulgaria dan Montenegro harus menjalani pemeriksaan medis dan isolasi diri.

(Terakhir diperbarui 13 Juli 2020)

Dapatkan informasi terbaru mengenai imbauan perjalanan resmi di sini.

 

Slovenia

Peraturan terkait Coronavirus (COVID-19) telah dicabut.

Penumpang dikenai karantina selama 14 hari.

(Terakhir diperbarui 13 Juli 2020)

Dapatkan informasi terbaru mengenai imbauan perjalanan resmi di sini.

 

Pulau Solomon

Penumpang tidak diizinkan masuk ke Solomon Isl.

 

Warga negara dan penduduk Solomon Isl. yang telah berada di negara-negara dengan kasus Coronavirus yang dikonfirmasi (COVID-19) akan dikarantina selama 14 hari setelah kedatangan.

 

Penumpang dengan otorisasi tertulis sebelumnya yang dikeluarkan oleh Perdana Menteri yang telah berada di negara-negara dengan kasus Coronavirus yang dikonfirmasi (COVID-19) akan dimasukkan ke dalam karantina selama 14 hari pada saat kedatangan.

 

Semua penumpang harus menunjukkan Kartu Pernyataan Kesehatan Masyarakat Wisatawan yang lengkap dan memberikan perincian lengkap tempat tinggal mereka, rencana perjalanan, dan perincian kontak pribadi terkini di Solomon Isl. (Terakhir diperbarui 4 Mei 2020)

 

Dapatkan pembaruan saran perjalanan dari pejabat di sini

Somalia

Bandara di Somalia dibuka kembali. Penumpang harus menjalani pemeriksaan medis dan karantina.

(Terakhir diperbarui 11 Agustus 2020)

Dapatkan informasi terbaru mengenai imbauan perjalanan resmi di sini.

 

Afrika Selatan

Penerbangan ke Afrika Selatan ditangguhkan. Tidak berlaku untuk penerbangan repatriasi, medis, dan penerbangan darurat.

Warga negara dan penduduk Afrika Selatan harus menjalani pemeriksaan medis dan karantina selama 21 hari.

Awak maskapai penerbangan dikenai karantina. (Terakhir diperbarui 21 September 2020)

Dapatkan informasi terbaru mengenai imbauan perjalanan resmi di sini.

 

Korea Selatan

Visa jangka pendek (tipe C-1 dan C-3) yang dikeluarkan pada atau sebelum 5 April tidak lagi berlaku.

Penangguhan pengecualian visa untuk warga negara Antigua dan Barbuda, Argentina, Australia, Austria, Bahama, Bahrain, Belgia, Bosnia dan Herzegovina, Botswana, Brasil, Brunei Darussalam, Bulgaria, Kanada, Chili, Kolombia, Kosta Rika, Kroasia, Siprus, Republik Ceko , Denmark, Republik Dominika, Ekuador, El Salvador, Estonia, Eswatini, Fiji, Finlandia, Prancis, Jerman, Yunani, Grenada, Guatemala, Haiti, Honduras, Hongaria, Israel, Italia, Jamaika, Kazakhstan, Kiribati, Kuwait, Latvia, Lesotho, Liechtenstein, Lithuania, Luksemburg, Malaysia, Marshall Isl., Mauritius, Mikronesia (Negara Federasi), Montenegro, Maroko, Nauru, Belanda, Selandia Baru, Norwegia, Oman, Panama, Peru, Polandia, Portugal, Qatar, Rumania, Rusia Fed., Samoa, Arab Saudi, Serbia, Seychelles, Singapura, Slovakia, Solomon Isl., Afrika Selatan, Spanyol, St.Lucia, Suriname, Swedia, Swiss, Thailand, Tonga, Trinidad dan Tobago, Turki, Tuvalu, Uni Emirat Arab atau Uruguay dengan paspor biasa. Ini tidak berlaku untuk awak pesawat, penumpang dengan APEC Business Travel Card, dan penumpang dalam misi diplomatik, pejabat atau paspor dinas.

Penangguhan visa dispensasi untuk warga negara Jepang.

Penangguhan visa dispensasi untuk penumpang dengan paspor normal Tionghoa Taipei (pada sampul: Republik Tiongkok Taiwan).

Penangguhan visa dispensasi untuk penumpang dengan paspor Hong Kong (SAR China).

Penangguhan visa dispensasi untuk penumpang dengan paspor Makau (SAR China).

Penumpang harus menjalani karantina selama 14 hari dan menjalani tes PCR untuk Coronavirus (COVID-19) dalam waktu 3 hari setelah kedatangan. Tidak berlaku untuk penumpang dengan Sertifikat Pembebasan Isolasi yang dikeluarkan oleh Kedutaan atau Konsulat Korea sebelum keberangkatan. Mereka harus diuji Coronavirus (COVID-19) pada saat kedatangan dan tinggal di fasilitas karantina yang ditunjuk selama 1 atau 2 hari sampai diperoleh hasil tes negatif.

Formulir Pernyataan Kesehatan yang telah diisi dan Formulir Pernyataan Karantina Khusus harus ditunjukkan ke meja karantina pada saat kedatangan.

Semua penerbangan harus tiba di Bandara Internasional Incheon (ICN) antara pukul 5:00 dan 20:00.

Penumpang dengan Izin Masuk Kembali setelah 1 Juni 2020 harus memiliki sertifikat medis dengan hasil tes Coronavirus (COVID-19) negatif yang dikeluarkan paling lambat 48 jam sebelum keberangkatan. Sertifikat harus dalam bahasa Inggris atau Korea.

Penumpang tidak diperbolehkan transit di Korea selama lebih dari 24 jam.

Warga negara Mongolia tidak diizinkan transit jika mereka berangkat dari Mongolia atau melanjutkan perjalanan ke Mongolia. Ini tidak berlaku untuk awak pesawat.

Warga negara Rusia tidak diizinkan untuk transit jika berangkat dari Rusia atau melanjutkan perjalanan ke Rusia. Ini tidak berlaku untuk awak maskapai.

Warga negara Thailand tidak diizinkan untuk transit jika mereka berangkat dari Thailand atau melanjutkan perjalanan ke Thailand. Ini tidak berlaku untuk awak maskapai.

Penumpang dengan visa dan paspor kadaluarsa harus menunjukkan “Pemberitahuan Pemberian Visa” tercetak dan paspor kadaluarsa ke imigrasi pada saat kedatangan.

Penumpang yang telah berada di Bangladesh, Kazakhstan, Kirgistan, Pakistan, Filipina atau Uzbekistan dalam 14 hari terakhir harus memiliki surat keterangan medis dengan hasil tes PCR negatif Coronavirus (COVID-19) yang dikeluarkan paling lambat 48 jam sebelum keberangkatan. Sertifikat harus dalam bahasa Inggris. Ketentuan ini tidak berlaku untuk warga negara Korea.

Pelaut pedagang dengan visa harus memiliki surat keterangan medis dengan hasil tes PCR negatif Coronavirus (COVID-19) yang dikeluarkan paling lambat 48 jam sebelum keberangkatan. Sertifikat harus dalam bahasa Inggris dan penumpang harus memiliki dua salinan sertifikat. (Terakhir diperbarui 21 September 2020)

Dapatkan informasi terbaru mengenai imbauan perjalanan resmi di sini.

 

 

 

Sudan Selatan

Penerbangan ke Sudan Selatan ditangguhkan. Ini tidak berlaku untuk penerbangan kemanusiaan dan evakuasi dengan persetujuan dari Satuan Tugas Tingkat Tinggi Sudan Selatan.

(Terakhir diperbarui 22 April 2020)

 

Spanyol

Penumpang tidak diizinkan masuk. Ini tidak berlaku untuk:

Penumpang harus melengkapi “Formulir Kontrol Kesehatan FCS” di https://www.spth.gob.es/. Kode QR yang dihasilkan dari formulir yang telah diisi harus ditunjukkan pada saat kedatangan.

Izin tinggal dan visa “D” yang kedaluwarsa antara 14 Desember 2019 dan 21 Juni 2020 diterima untuk masuk.

Penumpang harus menjalani pemeriksaan medis pada saat kedatangan. (Terakhir diperbarui 7 September 2020)

Dapatkan informasi terbaru mengenai imbauan perjalanan resmi di sini.

 

 

 

Sri Lanka

Bandara di Sri Lanka ditutup. Ini tidak berlaku untuk penerbangan kemanusiaan ke Kolombo (CMB).

Formulir Pernyataan Kesehatan yang telah diisi harus ditunjukkan kepada pengawas kesehatan masyarakat atau pejabat berwenang lainnya pada saat kedatangan.

(Terakhir diperbarui 13 Juli 2020)

Dapatkan informasi terbaru mengenai imbauan perjalanan resmi  di sini.

 

St. Helena

Penumpang tidak diizinkan memasuki St. Helena.

 

Isolasi diri selama 14 hari adalah wajib saat memasuki St. Helena. (Terakhir diperbarui 29 Maret 2020)

 

Untuk pembaruan lebih lanjut, klik di sini

St Kitts dan Nevis

Bandara di St. Kitts dan Nevis ditutup. (Terakhir diperbarui 12 April 2020)

Untuk pembaruan, klik di sini

St. Lucia

Bandara di St. Lucia dibuka kembali.

Penumpang dan kru maskapai:
– harus memiliki sertifikat medis dengan hasil tes Coronavirus negatif (COVID-19) yang dikeluarkan paling lama 48 jam sebelum kedatangan; dan
– dikenakan skrining medis dan karantina selama 14 hari.

(Terakhir diperbarui 22 Juni 2020)

Dapatkan pembaruan saran perjalanan dari pejabat di sini

St. Maarten

Penumpang dan awak pesawat tidak diizinkan masuk.
– Ini tidak berlaku untuk penumpang yang datang dari Anguilla, Aruba, Bonaire, St. Eustatius dan Saba., Curacao, Guadeloupe, Martinique atau St. Barthelemy yang tidak bepergian 21 hari sebelum keberangkatan.
– Ini tidak berlaku untuk penduduk St Maarten dengan izin tinggal dan surat dari Menteri Kehakiman.
– Ini tidak berlaku untuk warga negara Belanda yang tinggal di St. Maarten, tidak datang dari Anguilla, Aruba, Bonaire, St. Eustatius dan Saba., Curacao, Guadeloupe, Martinique, St. Barthelemy.

Penumpang dikenakan karantina selama 14 hari. Ini tidak berlaku untuk penumpang yang datang dari Anguilla, Aruba, Bonaire, St. Eustatius dan Saba., Curacao, Guadeloupe, Martinique atau St. Barthelemy yang tidak bepergian 21 hari sebelum keberangkatan.

(Terakhir diperbarui 22 Juni 2020)

Untuk info lebih lanjut, klik di sini.

St. Vincent dan Grenadin

Penumpang harus menjalani tes PCR pada saat kedatangan dan dikarantina hingga hasil tes siap.

– Ini tidak berlaku untuk penumpang yang datang dari Antigua dan Barbuda, Bahama, Barbados, Belize, Dominika, Grenada, Guyana, Haiti, Jamaika, Montserrat, St. Kitts dan Nevis, St.Lucia, St. Vincent dan Grenadines, Suriname atau Trinidad dan Tobago.

– Ini tidak berlaku untuk penumpang dengan sertifikat medis dengan hasil tes PCR Coronavirus (COVID-19) negatif yang dikeluarkan paling lambat 5 hari sebelum kedatangan.

“Formulir Pra-Kedatangan” yang telah diisi harus ditunjukkan pada saat kedatangan.

(Terakhir diperbarui 18 Agustus 2020)

Dapatkan informasi terbaru mengenai imbauan perjalanan resmi di sini.

 

 

Sudan

Penerbangan ke Sudan ditangguhkan.

– Ini tidak berlaku untuk penerbangan yang tiba dari Mesir, Turki, atau Uni Emirat Arab.

– Ini tidak berlaku untuk penerbangan kemanusiaan, medis dan repatriasi.

Penumpang harus memiliki surat keterangan medis dengan hasil tes PCR negatif Coronavirus (COVID-19) yang dikeluarkan paling lambat 72 jam sebelum kedatangan.

– Ini tidak berlaku untuk warga negara Sudan hingga 27 Agustus 2020.

– Ini tidak berlaku untuk penumpang asal Sudan hingga 27 Agustus 2020.

Warga negara Sudan dan penumpang asal Sudan harus menjalani pemeriksaan medis. (Terakhir diperbarui 31 Agustus 2020)

Untuk berita terbaru, klik di sini

 

 

Suriname

Bandara di Suriname ditutup. Ini tidak berlaku untuk penerbangan medis dan repatriasi.

(Terakhir diperbarui 18 Agustus 2020)

Dapatkan informasi terbaru mengenai imbauan perjalanan resmi di sini.

 

Swaziland

Penumpang akan dikenakan isolasi diri atau karantina 14 hari wajib di lokasi yang ditentukan. (Terakhir diperbarui 24 April 2020)

 

Untuk pembaruan, klik di sini

Swedia

Penumpang tidak diizinkan masuk. Ini tidak berlaku untuk:

Paspor kedaluwarsa yang dikeluarkan oleh Swedia diterima jika disertai dengan KTP yang masih berlaku atau bentuk dokumen identitas lain yang masih berlaku.

(Terakhir diperbarui 18 Agustus 2020)

Dapatkan informasi terbaru mengenai imbauan perjalanan resmi di sini.

 

Swiss

Penumpang tidak diizinkan masuk. Ini tidak berlaku untuk:

Penumpang dikenai karantina selama 10 hari. Daftar pengecualian karantina dapat ditemukan di https://www.bag.admin.ch/bag/en/home/krankheiten/ausbrueche-epidemien-pandemien/aktuelle-ausbrueche-epidemien/novel-cov/empfehlungen-fuer-reisende /quarantaene-einreisende.html

(Terakhir diperbarui 18 Agustus 2020)

Dapatkan informasi terbaru mengenai imbauan perjalanan resmi di sini.

 

Tajikistan

Penerbangan ke Tajikistan ditangguhkan. Ini tidak berlaku untuk penerbangan kemanusiaan, medevac dan repatriasi.

Penumpang dikenakan karantina selama 14 hari.

Awak pesawat harus dikarantina hingga jadwal penerbangan berikutnya. (Terakhir diperbarui 6 Juli 2020)

Dapatkan pembaruan saran perjalanan dari pejabat di sini.

Tanzania

Penumpang dan awak pesawat harus menjalani pemeriksaan medis.

“Formulir Pengawasan Wisatawan” yang telah diisi harus ditunjukkan kepada Otoritas Kesehatan Pelabuhan pada saat kedatangan.

(Terakhir diperbarui 11 Agustus 2020)

Thailand

Penumpang dan awak pesawat tidak diizinkan memasuki Thailand. Ini tidak berlaku untuk:

Penumpang harus memiliki surat keterangan medis dengan hasil tes RT-PCR Coronavirus (COVID-19) negatif yang dikeluarkan paling lambat 72 jam sebelum keberangkatan. Ini tidak berlaku untuk warga negara Thailand.

Penumpang harus memiliki:

Penumpang harus menjalani pemeriksaan medis dan karantina.

Awak pesawat harus diisolasi sendiri hingga penerbangan berikutnya.

Awak maskapai yang menginap harus memiliki surat jaminan dari maskapai atau sertifikat asuransi kesehatan dengan biaya pertanggungan minimal USD 100.000.

(Terakhir diperbarui 13 Juli 2020)

Dapatkan informasi terbaru mengenai imbauan perjalanan resmi di sini.

Timor Leste

Penumpang tidak diizinkan masuk ke Timor-Leste. (Terakhir diperbarui 11 Mei 2020)

 

Dapatkan pembaruan saran perjalanan dari pejabat di sini

Togo

Penerbangan ke Togo ditangguhkan. Ini tidak berlaku untuk penerbangan repatriasi. (Terakhir diperbarui 25 April 2020)

 

Untuk pembaruan lebih lanjut, klik di sini

Tonga

Penumpang dan awak pesawat yang tiba dari atau transit melalui Cina Daratan, Cina Taipei, Hong Kong atau Makau tidak diizinkan masuk ke Tonga. Ini tidak berlaku jika mereka tetap tinggal di negara yang tidak memiliki kasus Coronavirus yang dikonfirmasi (COVID-19) untuk periode minimum 14 hari sebelum memasuki Tonga. Mereka harus memiliki izin medis resmi yang dilakukan dalam waktu 3 hari sebelum kedatangan di Tonga. Ini tidak berlaku untuk warga negara Tonga dan anggota keluarga dekat mereka. Ini tidak berlaku untuk penduduk tetap di Tonga dan anggota keluarga dekat mereka. Ini tidak berlaku untuk awak pesawat yang menggunakan penerbangan langsung dari Tiongkok Daratan yang telah menggunakan peralatan perlindungan pribadi (APD) yang sesuai.

 

Penumpang harus mengisi ‘Kartu Pernyataan Kedatangan Kesehatan Traveler’ dan menyerahkannya ke Departemen Pengawasan Perbatasan Kesehatan ketika tiba di Tonga. (Terakhir diperbarui 27 Maret 2020)

 

Dapatkan pembaruan saran perjalanan dari pejabat di sini

Trinidad dan Tobago

Bandara di Trinidad dan Tobago ditutup. Ini tidak berlaku jika diizinkan oleh Menteri dengan tanggung jawab untuk keamanan nasional. (Terakhir diperbarui 30 Maret 2020)

 

Dapatkan pembaruan saran perjalanan dari pejabat di sini

Tunisia

Penumpang yang tiba dari Albania, Aljazair, Angola, Argentina, Armenia, Azerbaijan, Bahrain, Bangladesh, Benin, Bolivia, Bosnia dan Herzegovina, Botswana, Brasil, Bulgaria, Burundi, Cape Verde, Chili, Kolombia, Kongo, Kongo (Rep. Dem. ), Kosta Rika, Djibouti, Republik Dominika, Ekuador, Mesir, El Salvador, Eswatini, Ethiopia, Gabon, Gambia, Georgia, Ghana, Yunani, Guatemala, Honduras, India, Indonesia, Iran, Irak, Israel, Kazakhstan, Kiribati, Korea (Wakil Rakyat Dem.), Kosovo (Rep.), Kuwait, Kyrgyzstan, Lebanon, Liberia, Libya, Madagaskar, Malawi, Maladewa, Mali, Marshall Isl., Mauritania, Mikronesia (Negara Federasi), Moldova (Rep.) , Montenegro, Namibia, Nauru, Nikaragua, Makedonia Utara (Rep.), Oman, Pakistan, Palau, Panama, Peru, Filipina, Qatar, Rumania, Rusia Fed., Rwanda, Samoa, Samoa (Amerika), Arab Saudi, Serbia, Singapura, Kepulauan Solomon, Somalia, Afrika Selatan, Sudan Selatan, Sudan, Suriname, Suriah, Tonga, AS, Uzbekistan, Vanuatu, Venezuela, Virgin Isl. (AS), Yaman, Zambia atau Zimbabwe tidak diizinkan masuk. Ini tidak berlaku untuk:

– Warga negara dan penduduk Tunisia.

– Pasangan warga negara Tunisia.

Warga negara dan penduduk Tunisia yang tiba dari Afghanistan, Andorra, Australia, Belarus, Belgia, Kamerun, Kanada, Chad, Cina (Rep. Rakyat), Komoro, Pantai Gading, Kroasia, Republik Ceko, Guinea Ekuatorial, Prancis, Guinea, Guinea- Bissau, Guyana, Haiti, Hong Kong (SAR China), Islandia, Jamaika, Jepang, Macao (SAR China), Maroko, Mozambik, Nepal, Nikaragua, Polandia, Portugal, Senegal, Sierra Leone, Slovakia, Slovenia, Spanyol, Sri Lanka , Swedia, Swiss, Togo, Turki, Uganda, Ukraina, Uni Emirat Arab atau Uruguay harus memiliki surat keterangan medis dengan hasil tes PCR negatif Coronavirus (COVID-19) yang dikeluarkan paling lambat 72 jam sebelum keberangkatan dan tunduk pada karantina mandiri selama 14 hari dan memiliki surat nikah.

Warga negara dan penduduk Tunisia yang tiba dari Afghanistan, Andorra, Australia, Belarus, Belgia, Kamerun, Kanada, Chad, Cina (Rep. Rakyat), Komoro, Pantai Gading, Kroasia, Republik Ceko, Guinea Ekuatorial, Prancis, Guinea, Guinea- Bissau, Guyana, Haiti, Hong Kong (SAR China), Islandia, Jamaika, Jepang, Macao (SAR China), Maroko, Mozambik, Nepal, Nikaragua, Polandia, Portugal, Senegal, Sierra Leone, Slovakia, Slovenia, Spanyol, Sri Lanka , Swedia, Swiss, Togo, Turki, Uganda, Ukraina, Uni Emirat Arab, atau Uruguay tanpa sertifikat medis dengan hasil tes PCR Coronavirus (COVID-19) negatif harus menjalani karantina mandiri selama 10 hari. Mereka harus memiliki konfirmasi reservasi hotel selama 10 hari.

Pasangan warga negara Tunisia yang datang dari Afghanistan, Andorra, Australia, Belarusia, Belgia, Kamerun, Kanada, Chad, Cina (Rep. Rakyat), Komoro, Pantai Gading, Kroasia, Republik Ceko, Guinea Ekuatorial, Prancis, Guinea, Guinea- Bissau, Guyana, Haiti, Hong Kong (SAR China), Islandia, Jamaika, Jepang, Macao (SAR China), Maroko, Mozambik, Nepal, Nikaragua, Polandia, Portugal, Senegal, Sierra Leone, Slovakia, Slovenia, Spanyol, Sri Lanka , Swedia, Swiss, Togo, Turki, Uganda, Ukraina, Uni Emirat Arab, atau Uruguay tanpa sertifikat medis dengan hasil tes PCR Coronavirus (COVID-19) negatif harus menjalani karantina mandiri selama 10 hari. Mereka harus memiliki konfirmasi reservasi hotel selama 10 hari dan surat nikah.

Penumpang yang tiba dari Afghanistan, Andorra, Australia, Belarusia, Belgia, Kamerun, Kanada, Chad, China (Rep. Rakyat), Komoro, Pantai Gading, Kroasia, Republik Ceko, Guinea Ekuatorial, Prancis, Guinea, Guinea-Bissau, Guyana, Haiti, Hong Kong (SAR China), Islandia, Jamaika, Jepang, Macao (SAR China), Maroko, Mozambik, Nepal, Nikaragua, Polandia, Portugal, Senegal, Sierra Leone, Slovakia, Slovenia, Spanyol, Sri Lanka, Swedia, Swiss , Togo, Turki, Uganda, Ukraina, Uni Emirat Arab, atau Uruguay tanpa sertifikat medis dengan hasil tes PCR Coronavirus (COVID-19) negatif harus menjalani karantina sendiri selama 14 hari. Mereka harus memiliki konfirmasi reservasi hotel selama 10 hari.

Penumpang yang tiba dari Afghanistan, Andorra, Australia, Belarusia, Belgia, Kamerun, Kanada, Chad, China (Rep. Rakyat), Komoro, Pantai Gading, Kroasia, Republik Ceko, Guinea Ekuatorial, Prancis, Guinea, Guinea-Bissau, Guyana, Haiti, Hong Kong (SAR China), Islandia, Jamaika, Jepang, Macao (SAR China), Maroko, Mozambik, Nepal, Nikaragua, Polandia, Portugal, Senegal, Sierra Leone, Slovakia, Slovenia, Spanyol, Sri Lanka, Swedia, Swiss , Togo, Turki, Uganda, Ukraina, Uni Emirat Arab, atau Uruguay dalam jangka waktu kurang dari 14 hari tidak diizinkan masuk.

Warga negara dan penduduk Tunisia yang tiba dari Albania, Aljazair, Angola, Argentina, Armenia, Azerbaijan, Bahrain, Bangladesh, Benin, Bolivia, Bosnia dan Herzegovina, Botswana, Brasil, Bulgaria, Burundi, Tanjung Verde, Chili, Kolombia, Kongo, Kongo ( Dem. Rep.), Kosta Rika, Djibouti, Republik Dominika, Ekuador, Mesir, El Salvador, Eswatini, Ethiopia, Gabon, Gambia, Georgia, Ghana, Yunani, Guatemala, Honduras, India, Indonesia, Iran, Irak, Israel, Kazakhstan, Kiribati, Korea (Wakil Rakyat Dem.), Kosovo (Rep.), Kuwait, Kyrgyzstan, Lebanon, Liberia, Libya, Madagaskar, Malawi, Maladewa, Mali, Marshall Isl., Mauritania, Mikronesia (Negara Federasi), Moldova (Rep.), Montenegro, Namibia, Nauru, Nikaragua, Makedonia Utara (Rep.), Oman, Pakistan, Palau, Panama, Peru, Filipina, Qatar, Rumania, Federasi Rusia, Rwanda, Samoa, Samoa (Amerika), Saudi Arab, Serbia, Singapura, Solomon Isl., Somalia, Afrika Selatan, Sudan Selatan, Sudan, Suriname, Suriah, Tonga, AS, Uzbekistan, Vanuatu, Venezuela, Virgin I sl. (AS), Yaman, Zambia, atau Zimbabwe harus memiliki surat keterangan medis dengan hasil tes PCR negatif Coronavirus (COVID-19) yang dikeluarkan paling lambat 72 jam sebelum keberangkatan dan dikenakan karantina di hotel selama 7 hari dan karantina mandiri selama 7 hari tambahan.

Pasangan warga negara Tunisia yang datang dari Albania, Aljazair, Angola, Argentina, Armenia, Azerbaijan, Bahrain, Bangladesh, Benin, Bolivia, Bosnia dan Herzegovina, Botswana, Brasil, Bulgaria, Burundi, Tanjung Verde, Chili, Kolombia, Kongo, Kongo ( Dem. Rep.), Kosta Rika, Djibouti, Republik Dominika, Ekuador, Mesir, El Salvador, Eswatini, Ethiopia, Gabon, Gambia, Georgia, Ghana, Yunani, Guatemala, Honduras, India, Indonesia, Iran, Irak, Israel, Kazakhstan, Kiribati, Korea (Wakil Rakyat Dem.), Kosovo (Rep.), Kuwait, Kyrgyzstan, Lebanon, Liberia, Libya, Madagaskar, Malawi, Maladewa, Mali, Marshall Isl., Mauritania, Mikronesia (Negara Federasi), Moldova (Rep.), Montenegro, Namibia, Nauru, Nikaragua, Makedonia Utara (Rep.), Oman, Pakistan, Palau, Panama, Peru, Filipina, Qatar, Rumania, Federasi Rusia, Rwanda, Samoa, Samoa (Amerika), Saudi Arab, Serbia, Singapura, Kepulauan Solomon, Somalia, Afrika Selatan, Sudan Selatan, Sudan, Suriname, Suriah, Tonga, AS, Uzbekistan, Vanuatu, Venezuela, Virgin Isl. (AS), Yaman, Zambia, atau Zimbabwe harus memiliki surat keterangan medis dengan hasil tes PCR negatif Coronavirus (COVID-19) yang dikeluarkan paling lambat 72 jam sebelum keberangkatan dan menjalani karantina di hotel selama 7 hari dan karantina mandiri selama 7 hari tambahan. Mereka harus memiliki surat nikah.

Warga negara dan penduduk Tunisia yang tiba dari Albania, Aljazair, Angola, Argentina, Armenia, Azerbaijan, Bahrain, Bangladesh, Benin, Bolivia, Bosnia dan Herzegovina, Botswana, Brasil, Bulgaria, Burundi, Tanjung Verde, Chili, Kolombia, Kongo, Kongo ( Dem. Rep.), Kosta Rika, Djibouti, Republik Dominika, Ekuador, Mesir, El Salvador, Eswatini, Ethiopia, Gabon, Gambia, Georgia, Ghana, Yunani, Guatemala, Honduras, India, Indonesia, Iran, Irak, Israel, Kazakhstan, Kiribati, Korea (Wakil Rakyat Dem.), Kosovo (Rep.), Kuwait, Kyrgyzstan, Lebanon, Liberia, Libya, Madagaskar, Malawi, Maladewa, Mali, Marshall Isl., Mauritania, Mikronesia (Negara Federasi), Moldova (Rep.), Montenegro, Namibia, Nauru, Nikaragua, Makedonia Utara (Rep.), Oman, Pakistan, Palau, Panama, Peru, Filipina, Qatar, Rumania, Federasi Rusia, Rwanda, Samoa, Samoa (Amerika), Saudi Arab, Serbia, Singapura, Solomon Isl., Somalia, Afrika Selatan, Sudan Selatan, Sudan, Suriname, Suriah, Tonga, AS, Uzbekistan, Vanuatu, Venezuela, Virgin I sl. (AS), Yaman, Zambia, atau Zimbabwe tanpa sertifikat medis dengan hasil tes PCR negatif Coronavirus (COVID-19) harus menjalani karantina selama 10 hari. Mereka harus memiliki konfirmasi reservasi hotel selama 10 hari.

(Terakhir diperbarui 18 Agustus 2020)

Dapatkan informasi terbaru mengenai imbauan perjalanan resmi di sini.

 

Turki

Penumpang yang tiba dari Afghanistan tidak diizinkan masuk. Ini tidak berlaku untuk warga negara dan penduduk Turki. Penumpang dan awak pesawat harus menjalani pemeriksaan medis. (Terakhir diperbarui 14 September 2020)

Dapatkan informasi terbaru mengenai imbauan perjalanan resmi di sini (situs dalam bahasa Turki).

 

 

Turkmenistan

Penerbangan ke Turkmenistan ditangguhkan.

– Ini tidak berlaku untuk penerbangan repatriasi warga negara dan penduduk Turkmenistan.

Penumpang yang tiba di Turkmenistan:

(Terakhir diperbarui 27 Juli 2020)

Dapatkan informasi terbaru mengenai imbauan perjalanan resmi di sini.

 

 

Turks dan Caicos Isl.

Bandara di Turks dan Caicos Isl. tutup. (Terakhir diperbarui 10 April 2020)

 

Untuk pembaruan lebih lanjut, klik di sini

Tuvalu

Perbatasan Tuvalu ditutup. (Terakhir diperbarui 26 Maret 2020)

 

Untuk pembaruan, klik di sini

Uganda

Penerbangan ke Uganda ditangguhkan. Ini tidak berlaku untuk:

– Pesawat dalam keadaan darurat;

– Operasi yang terkait dengan bantuan kemanusiaan, penerbangan medis dan bantuan;

– Pendaratan teknis di mana penumpang tidak turun;

– Penerbangan operasi terkait keselamatan.

Anggota awak pesawat dikarantina. (Terakhir diperbarui 1 Juni 2020)

Untuk pembaruan lebih lanjut, klik di sini.

 

Ukraina

Penumpang tidak diizinkan memasuki Ukraina hingga 28 September 2020. Ketentuan ini tidak berlaku untuk:

Penumpang harus memiliki asuransi untuk menanggung biaya pengobatan di Ukraina dan wajib melaksanakan isolasi mandiri. Daftar pengecualian isolasi diri dapat ditemukan di http://visitukraine.today/. (Terakhir diperbarui 21 September 2020)

Dapatkan informasi terbaru mengenai imbauan perjalanan resmi di sini.

 

 

Uni Emirat Arab

Penumpang tidak diizinkan masuk. Ketentuan ini tidak berlaku untuk:

Penumpang yang tiba di Dubai (DXB):

Penduduk Uni Emirat Arab harus memeriksa status mereka di http://uaeentry.ica.gov.ae  sebelum keberangkatan.

Penumpang yang memasuki atau transit Dubai (DXB) harus memiliki sertifikat medis dengan hasil PCR Coronavirus (COVID-19) negatif. Tes harus sudah ditempuh paling lama 96 jam sebelum keberangkatan. Sertifikat harus dikeluarkan oleh lab yang disetujui yang terdaftar di http://screening.purehealth.ae atau lab yang diakreditasi oleh negara keberangkatan. Ini tidak berlaku untuk anak-anak di bawah 12 tahun dan enumpang dengan disabilitas berat atau sedang;

Penumpang yang tiba di Abu Dhabi (AUH) harus memiliki surat keterangan medis dengan hasil PCR negatif Coronavirus (COVID-19) yang dikeluarkan selambat-lambatnya 96 jam sebelum keberangkatan. Sertifikat harus dikeluarkan oleh lab yang disetujui yang terdaftar di http://screening.purehealth.ae atau lab yang diakreditasi oleh negara keberangkatan. Ini tidak berlaku untuk anak-anak di bawah 12 tahun dan penumpang dengan disabilitas berat atau sedang.

Penumpang dan awak pesawat yang tiba di Abu Dhabi (AUH) harus menjalani pemeriksaan medis dan karantina.

Penangguhan semua fasilitas visa saat kedatangan di Abu Dhabi (AUH).

Visa yang dikeluarkan oleh Uni Emirat Arab yang kadaluarsa setelah 1 Maret 2020 diterima untuk masuk hingga 31 Desember 2020. Visa tersebut harus divalidasi dalam waktu 30 hari setelah masuk.

Izin tinggal Uni Emirat Arab yang kadaluarsa dan telah diperpanjang hingga Desember 2020 diterima untuk masuk.

Penumpang dengan izin tinggal yang dikeluarkan oleh Uni Emirat Arab diizinkan tinggal di luar negeri lebih dari 180 hari.

Warga negara Korea yang bepergian dengan program Jalur Cepat harus memiliki ‘Sertifikat Bebas Isolasi’.

Transit hanya diperbolehkan selama maksimal 24 jam di Abu Dhabi (AUH) dan penumpang yang transit di Abu Dhabi (AUH) selama lebih dari 8 jam harus memiliki pemesanan hotel yang telah dikonfirmasi. (Terakhir diperbarui 21 September 2020)

Dapatkan informasi terbaru mengenai imbauan perjalanan resmi di sini.

 

Uruguay

Penerbangan ke Uruguay ditangguhkan.

– Ini tidak berlaku untuk penerbangan kemanusiaan.

– Ini tidak berlaku untuk penerbangan repatriasi dengan otorisasi yang dikeluarkan dalam waktu 72 jam sebelum keberangkatan yang diminta melalui email.

Penumpang dan awak pesawat akan dikarantina selama 14 hari. (Terakhir diperbarui 1 Juni 2020)

Untuk pembaruan lainnya (dalam bahasa Spanyol), klik di sini.

 

Amerika Serikat

Penumpang yang telah transit atau pernah berada di Austria, Belgia, Brasil, China (Rep. Rakyat), Republik Ceko, Denmark, Estonia, Finlandia, Prancis, Jerman, Yunani, Hongaria, Islandia, Iran, Irlandia (Rep.), Italia, Latvia , Liechtenstein, Lithuania, Luksemburg, Malta, Belanda, Norwegia, Polandia, Portugal, Slovakia, Slovenia, Spanyol, Swedia, Swiss atau di Inggris Raya (tidak termasuk wilayah luar negeri di luar Eropa), dalam 14 hari terakhir tidak diperbolehkan masuk dan transit. Ini tidak berlaku untuk:

– Warga negara dan penduduk tetap AS;

– Pasangan warga negara dan penduduk tetap Amerika Serikat;

– Orang tua / wali resmi dari seorang yang belum menikah dan lebih muda dari 21 tahun merupakan penduduk nasional atau permanen AS;

– Saudara laki-laki atau perempuan yang belum menikah dan lebih muda dari 21 tahun dari warga negara atau penduduk tetap AS, yang belum menikah dan lebih muda dari 21 tahun;

– Anak / anak asuh / bangsal warga negara atau penduduk tetap AS;

– Penumpang dengan visa berikut: A-1, A-2, C-1, C-1 / D, C-2, C-3, CR-1, CR-2, D, E-1 (sebagai karyawan dari TECRO atau TECO atau anggota keluarga dekat karyawan), G-1, G-2, G-3, G-4, IR-1, IR-4, IH-4, NATO-1 melalui NATO-4, atau NATO -6 visa;

– Anggota Angkatan Bersenjata A.S., pasangan, dan anak-anak dari anggota Angkatan Bersenjata A.S.;

– Penumpang dengan bukti bepergian atas undangan pemerintah AS untuk tujuan yang terkait dengan penahanan / mitigasi Coronavirus (COVID-19);

– Penumpang dengan dokumen yang dikeluarkan oleh U.S. Department of Homeland Security, U.S. Customs and Border Protection, atau U.S. Department of State yang menunjukkan bahwa penumpang dikecualikan dari pembatasan;

– Awak B1 yang terlibat dalam pemantik api, kegiatan Outer Continental Shelf (OCS), kegiatan ladang angin, awak udara / laut pribadi, dan awak kapal sejenis lainnya;

– Siswa dengan visa F-1 atau M-1 dan tanggungan F-2 dan M-2 mereka, jika mereka tiba dari atau pernah berada di Irlandia (Rep.), Inggris Raya atau Negara Anggota Schengen dalam 14 hari terakhir.

Penumpang yang telah berada di salah satu negara yang tercantum dalam butir nomor 1 dalam 14 hari terakhir tetapi dibebaskan dari larangan memasuki AS, harus tiba di salah satu bandara berikut: Atlanta (ATL), Boston (BOS), Chicago (ORD), Dallas, (DFW), Detroit (DTW), Ft. Lauderdale (FLL), Honolulu (HNL), Houston (IAH), Los Angeles (LAX), Miami (MIA), New York (JFK atau EWR), San Francisco (SFO), Seattle (SEA) dan Washington (IAD).

Penumpang yang tiba di Massachusetts harus melengkapi “Formulir Perjalanan Massachusetts” di http://mass.gov

Paspor yang dikeluarkan untuk warga negara Belarusia yang telah kedaluwarsa antara 30 April 2020 dan 31 Juli 2020, dianggap berlaku dengan perpanjangan 3 bulan.

Penumpang tunduk pada tindakan Coronavirus (COVID-19) yang ditetapkan oleh negara bagian / teritori tujuan akhir mereka. Informasi lebih lanjut dapat ditemukan di www.cdc.gov/publichealthgateway/healthdirectories/healthdepartments.html. (Terakhir diperbarui 31 Agustus 2020)

Untuk berita terbaru, klik di sini

 

 

Uzbekistan

Penumpang tidak diperbolehkan masuk dan transit. Ini tidak berlaku untuk warga negara dan penduduk Uzbekistan serta anggota keluarga warga negara dan penduduk Uzbekistan.

Penerbangan ke Uzbekistan ditangguhkan. Ketentuan ini tidak berlaku untuk penerbangan dari Austria, Azerbaijan, Belgia, Bulgaria, Cina, Kroasia, Siprus, Republik Ceko, Denmark, Estonia, Finlandia, Prancis, Georgia, Jerman, Yunani, Hungaria, Irlandia, Italia, Jepang, Korea, Latvia, Lituania, Luksemburg, Malaysia, Malta, Belanda, Polandia, Portugal, Romania, Slovakia, Slovenia, Swedia dan Thailand.

Penumpang yang tiba dari Aljazair, Bahrain, Bangladesh, Belarusia, Kanada, Mesir, Prancis, Jerman, India, Indonesia, Israel, Italia, Jepang, Kazakhstan, Korea, Kuwait, Kirgistan, Nepal, Belanda, Oman, Pakistan, Polandia , Portugal, Qatar, Rumania, Federasi Rusia, Arab Saudi, Singapura, Spanyol, Swedia, Swiss, Tajikistan, Turki, AS, Ukraina, Uni Emirat Arab atau Inggris harus memiliki surat keterangan negatif COVID-19 yang dikeluarkan paling lama 72 jam sebelum pemberangkatan. Sertifikat harus dalam bahasa Inggris atau Rusia.

Penumpang wajib menjalankan karantina mandiri. (Terakhir diperbarui 21 September 2020)

Dapatkan informasi terbaru mengenai imbauan perjalanan resmi di sini.

 

Vanuatu

Pelabuhan masuk Vanuatu ditutup. (Terakhir diperbarui 30 Maret 2020)

 

Dapatkan pembaruan saran perjalanan dari pejabat di sini

Venezuela

Penerbangan ke Venezuela ditangguhkan. Ini tidak berlaku untuk penerbangan kemanusiaan. (Terakhir diperbarui 11 Mei 2020)

 

Dapatkan pembaruan saran perjalanan dari pejabat di sini (situs web dalam bahasa Spanyol)

Vietnam

Penumpang tidak diizinkan memasuki Vietnam. Ini tidak berlaku untuk:

Penangguhan pembebasan visa untuk warga negara Inggris dan untuk warga negara Denmark, Finlandia, Prancis, Jerman, Norwegia, Spanyol dan Swedia.

Penangguhan pengecualian visa untuk warga negara Belarus, Italia, Jepang, Korea (Rep.) dan Federasi Rusia  dengan paspor biasa.

Sertifikat Pembebasan Visa dikeluarkan untuk warga negara Belarus, Jepang dan Federasi Rusia dengan paspor normal tidak berlaku lagi.

Sertifikat Pembebasan Visa yang dikeluarkan untuk penduduk China (Rep. Rakyat), Denmark, Finlandia, Prancis, Jerman, Iran, Italia, Korea (Rep.), Norwegia, Spanyol, Swedia dan Inggris tidak lagi berlaku.

Penangguhan fasilitas visa saat kedatangan.

Formulir Pernyataan Kesehatan harus diisi sebelum kedatangan. Formulir dapat ditemukan di https://tokhaiyte.vn/

Penumpang harus menjalani pemeriksaan medis dan karantina selama 14 hari.

Awak maskapai penerbangan harus membuat pernyataan medis dan menjalani karantina hingga penerbangan berikutnya.

Penumpang yang melakukan perjalanan bisnis, sebagai ahli, harus memiliki asuransi kesehatan internasional atau jaminan bahwa perusahaan tuan rumah akan membayar jika ada biaya pengobatan Coronavirus (COVID-19); dan

– Melakukan tes Coronavirus (COVID-19) yang dilakukan dengan teknik Real-time-PCR, antara 3 hingga 7 hari sebelum kedatangan, di laboratorium yang disetujui oleh pemerintah Vietnam atau di bawah sistem laboratorium Organisasi Kesehatan Dunia.

(Terakhir diperbarui 18 Agustus 2020)

Dapatkan informasi terbaru mengenai imbauan perjalanan resmi di sini.

 

Virgin Isl. (Inggris)

Penumpang tidak diizinkan masuk. Ini tidak berlaku untuk penduduk Pulau Virgin. (Inggris). (Terakhir diperbarui 22 Juni 2020)

Untuk pembaruan, klik di sini

Virgin Isl. (Amerika Serikat)

Penumpang harus menjalani pemeriksaan medis dan karantina. (Terakhir diperbarui 8 Juni 2020)

Untuk pembaruan, klik di sini.

 

Zambia

Penumpang harus tiba di Lusaka (LUN).

Penumpang harus memiliki surat keterangan medis dengan hasil tes PCR negatif Coronavirus (COVID-19) yang dikeluarkan paling lambat 14 hari sebelum kedatangan. Ini tidak berlaku untuk warga negara dan penduduk Zambia.

Warga negara dan penduduk Zambia dikenai karantina selama 14 hari.

“Kuesioner Kesehatan Wisatawan” yang telah diisi harus ditunjukkan pada saat kedatangan.

Penumpang harus menjalani pemeriksaan medis. (Terakhir diperbarui 31 Agustus 2020)

Untuk berita terbaru, klik di sini

 

 

Zimbabwe

Kecuali BUQ, HRE, dan VFA, bandara ditutup.

Bandara BUQ, HRE dan VFA terbuka untuk penerbangan berikut:

(Terakhir diperbarui 22 April 2020)

Untuk pembaruan, klik di sini

 

Artikel ini adalah hasil terjemahan dari artikel berikut ini.

 

 

Leave a Reply

Your email address will not be published.